Qiraat : Hilangnya Kemeriahan Exam

7.09.2010
Kita sedang melangkah menuju pertengahan bulan Julai. Secara keseluruhan, rata-rata kebanyakan mahasiswa sudah menamatkan peperiksaan masing-masing. Yang wujud cuma debaran menunggu natijah peperiksaan samada lulus atau sebaliknya. Suasana kini dilihat seolah-olah sudah mula bertukar hampir 100 % daripada 'demam exam' kepada 'karnival melawat Malaysia'. Di sana sini orang sudah sibuk membincangkan jenis pakej penerbangan, harga tiket dan tarikh untuk pulang ke Malaysia.

Isu Qiraat menyepi setelah nama mahasiswa muqayyad. Mahasiswa tahun satu Qiraat yang dilanda pelbagai masalah sebelum ini akan menempuh peperiksaan pada 17 Julai nanti setelah gagal menduduki peperiksaan pada Mei lalu, tempoh yang ada lebih kurang cuma seminggu lagi. Ramai yang semangat mereka telah 'down' dan tidak lagi bersemangat sepertimana yang ada pada bulan Mei. lalu Saat itu masing-masing telah bersiap siaga menghadapi peperiksaan. Mungkin setelah melalui suatu tempoh masa yang agak panjang yang menyebabkan semangat untuk menghadapi peperiksaan semakin berkurangan. Mungkin juga lebih menumpukan urusan untuk pulang ke Malaysia kerana dimaklumkan bahawa ramai di kalangan mahasiswa tahun satu yang sudah menempah tiket penerbangan sempena 'karnival melawat Malaysia' kali ini.

Suasana peperiksaan dilihat sudah semakin pudar dan tidak lagi meriah seperti yang wujud pada bulan Mei dan Jun yang lalu setelah berakhirnya peperiksaan syahadah Qiraat mahasiswa tahun tiga sekitar dua minggu lalu. Apa yang dapat diperhatikan kini seolah-olah tiada lagi liqa' membincangkan topik-topik peperiksaan, yang wujud adalah perbincangan harga tiket dan 'sembang kedai kopi' mengenai senarai barangan yang mahu dibawa pulang ke Malaysia.

Rindu pada suasana yang ada pada bulan Mei/Jun lalu yang meriah dengan suasana perbincangan ilmu dan aktiviti mengulang kaji pelajaran. Mahasiswa tahun satu Qiraat mesti kembali wujudkan kemeriahan suasana 'demam exam' serta semangat kalian seperti yang kalian wujudkan pada Mei/Jun yang lalu sebagai persediaan menghadapi peperiksaan 17-25 Julai ini. Jika mampu, kita cuba wujudkan suasana tersebut sepanjang tahun tanpa mengkhususkan pada bulan-bulan tertentu sahaja.Tempoh masa singkat yang berbaki kini perlu dimanfaatkan sebaiknya sebelum melangkah ke dewan peperiksaan kerana peperiksaan ini akan menentukan samada kalian berjaya melangkah ke tahun seterusnya atau terus berada di tahun yang sama. Tinggalkan dahulu soal tiket dan tarikh pulang ke Malaysia, tumpukan kepada peperiksaan.

Tidak menjadi satu perkara pelik kerana ada juga sebilangan kecil yang tidak bersedia untuk menghadapi peperiksaan pada bulan Mei lalu atas alasan-alasan tertentu namun setelah melangkah ke bulan Julai ini juga masih lagi tidak bersedia. Apa yang dilakukan sepanjang tempoh dua bulan ini? Tak ramai yang sibuk mengikuti pengajian di Jami' Al Azhar.

"Andai dulu bersemangat perjuang dalam menaikkan nama demi satu peperiksaan, apakah kini setelah nama dinaikkan membeli tiket penerbangan lebih bersemangat daripada menghadapi peperiksaan yang diperjuangkan" - abg senior tahun 3


Muhasabah dan fikir-fikirkan.

p/s : Semoga berjaya!
Comments
2 Comments

2 komentar:

  • hakeem

    semangat yang hilang...kita cari...jangan biarkan ia trus lari...klu dibiarkan mungkin akhirnya akan sampai ke MALAYSIA..=)
    Mesir tempat terbaik utk cari ilmu jgn pth smangat sahabat sekalian...

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • Zul Ikhwan Zahari

    Betul3..
    Bangkitkan semangat kalian. Semoga semuanya berjaya dalam imtihan nanti. Insya'allah.

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • Post a Comment

    Apa komen anda