Baca Al Quran Tapi Tak Bertudung

8.30.2009 1 komentar
Catatan 8 Ramadhan 1430 Hijrah.

Perjalanan ke Hayyu Sabie' dimulakan dengan pergaduhan antara pemandu Tremco dengan seorang penumpang. Pergaduhan semacam itu menjadi kebiasaan di sini. Perkara kecil saja tetapi dibesar-besarkan.

Posisi kedudukan agak tidak selesa kerana terpaksa duduk di sebelah seorang wanita arab. Keadaannya yang hanya mengenakan jeans, rambut yang diikat dibiarkan tanpa ditutup, berbaju coklat yang jelas menampakkan bahagian leher dan sedikit bahagian dada.(Ya Allah! Aku sedang berpuasa). Pandangan dikawal rapi.

Tremco menyusur laju. Wanita yang berada di sebelah tadi membuka beg yang dibawanya. Perlahan-lahan mushaf al Quran dikeluarkan, membelek-belek sebentar lalu dibacanya. Kaget. Terkejut. Pandangan ditumpukan kepada mushaf yang dipegang wanita tersebut untuk mendapatkan kepastian. Ya, itu memang al Quran. Dia sedang membaca ayat-ayat daripada surah Ali Imran. Setelah benar-benar pasti, aku bisikkan pada teman di sebelah. Dia juga terkejut. Memang ini kali pertama kami melihat perkara ini dengan mata kepala sendiri. Tidak pernah kami melihat di Malaysia atau di mana-mana.

Berbagai andaian dan persoalan bermain di fikiran namun biarlah ia sekadar andaian dan persoalan sahaja. Kami hanya memerhatikan sahaja tanpa ada sebarang teguran atau pertanyaan.

Ini hanya catatan. Sekadar perkongsian pengalaman untuk semua.

Bunga Cantik Tapi Tak Wangi

8.27.2009 4 komentar
Salam Ramadhan Al Mubarak

Anda pernah melihat bunga? Tentu sekali pernah. Orang kata bunga yang kembang dan cantik itu jarang yang wangi. Itulah ibarat kepada seseorang yang cantik tetapi tidak berakhlak dan berbudi.

Seseorang gadis dipuji dengan kata-kata seperti "Awak cantiklah" , maka akan menguntumlah senyuman di bibir dan berbungalah hatinya . Tersipu-sipulah ia .Ahh! Siapa yang tak seronok apabila dipuji dan dikatakan cantik dan lawa? Itulah resam manusia , seronok bila dipuji dan kecewa bila dikeji. Tetapi lain halnya bagi si mukmin yang sentiasa merasa dirinya miskin dengan Tuhannya. Terasa diri kerdil apabila berhadapan dengan pujian dan sanjungan manusia.

Wanita cantik selalu ditimpa 'perasan' kerana menyangka dirinya punya kelebihan . Kata orang juga, wanita cantik banyak yang dimahunya . Apabila diri merasa bangga, seisi dunia mahu digenggamnya . Kalau dia seorang gadis, dirinya sanggup menjadi tukaran dengan wang yang beribu. Ada pula yang rela menjadi 'andartu'. Hidup liar bagai merpati, senang didekati tetapi ditangkap lari (tolong baca sampai habis artikel ini). Jika dia seorang isteri yang sedar dan bangga dengan kecantikannya maka suami yang menjadi mangsa. Si suami selalu melutut dan kalah dengan kehendak dan kerenahnya. Lebih malang jika si suami pula suka dan menjadi hamba kepada kecantikan isterinya . Menyayangi isteri hanya atas dasar kecantikan maka jadilah suami laksana lembu yang dicucuk hidungnya. Ke mana diarah di situlah perginya, alangkah dayuskan suami. Si isteri yang cantik rupawan akan merajuk dan meragam seandai kemahuanya tidak tercapai, mengugut, merajuk hendak balik kampung atau lebih teruk dengan meminta dicerai. Alangkah indahnya jika si isteri menggunakan kecantikannya untuk meniup semangat jihad ke lubuk hati mujahidin.

Ketahuilah, keutamaan dan nilai diri seorang wanita sama ada cantik atau tidak adalah pada agama dan akhlaknya. Kalau dia seorang isteri, kecantikannya hanya untuk suaminya dan ketaatannya pada suami adalah akhlak yang indah.

Wanita yang cantik tetapi tidak punya pekerti tinggi, tidak berakhlak adalah ibarat seperti bunga raya. Cantik warnanya tapi keharumannya tiada. Sebaliknya wanita yang tidak terlalu cantik tapi berakhlak mulia, taat pada Allah dan suami adalah ibarat bunga cempaka. Kecantikannya tidak seberapa tetapi keharumannya memikat jiwa. Antara bunga cempaka dan bunga raya, sudah pasti bunga cempaka diminati dan dipilih orang. Kasihan pada bunga raya kerana tidak dijual atau dipakai orang. Ibarat gadis murahan yang mempertontonkan kecantikan. Kononnya nanti ada yang berkenan tetapi tidak sedar bahawa diri hanya jadi bahan mainan.

Wanita yang tidak cantik malah tidak berakhlak pula hanya akan menyakitkan hati dan mata. Ibarat bunga yang tidak cantik tidak pula berbau harum dan wangi. Maka tiada apa-apa tarikan dan keindahan padanya. Jadi usah dibangga dengan kecantikan dan usah pula risau akan paras rupa untuk merebut kasih sayang manusia tetapi marilah berlumba-lumba utk menjadi hamba Allah yang bertaqwa dan berakhlak mulia. Nescaya lebih bernilai dan disayangi Allah serta makhluk-makhlukNya.

Seharusnya diri yang dikurniakan Allah dengan nikmat kecantikan sentiasa resah jiwanya. Bukan kerana takut luput kurnian Allah itu dari dirinya. Bukan jua kerana iri hati dan tidak mahu ada yang menandingi kejelitaannya. Resah adalah kerana menghitung-hitung timbunan dosa akibat pujian dan sanjungan manusia yang bakal menjerumuskan dirinya ke jurang neraka kerana sifat mazmumah sudah membelenggu jiwa akibat daripada kecantikan diri yang dijulang bagai mahkota.

Bersyukurlah dengan segala nikmat kurniaan Allah. Baik dan buruk, cantik atau hodoh itu semua adalah pemberianNya. Yang berwajah cantik atau hodoh(maknanya kurang cantik) sama-sama perlukan persediaan kerana pasti akan tiba suatu masa di mana yang berwajah cantik atau hodoh dikerumuni oleh cacing dan ditimbusi tanah di liang lahad yang gelap lagi sunyi. Adakah pada saat itu masih berguna kecantikan yang ada? Kita semua tahu jawapannya.

Maksud sabda Rasulullah s.a.w: "sesungguhnya Allah tidak melihat pada rupa paras, tidak melihat pada keturunan, tidak melihat pada harta tetapi Allah melihat pada hati-hati kamu dan amalan kamu"

"Dan apa sahaja nikmat yang ada padamu dari Allah datangnya, dan bila kamu di timpa kemudaratan maka hanya padaNyalah kamu meminta pertolongan." An-Nahl ayat 53

"Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih bertaqwa diantara kamu(bukan yang lebih keturunan atau bangsanya)..." Al Hujurat ayat 14

Wallahu a’lam. Semoga kita sentiasa dibimbingNya dalam bermujahadah menjadi orang yang terbaik

Pandangan Anda Klik Di Sini

Pulang Nanti Jadi Doktor???

8.22.2009 2 komentar
Ya, pulang ke Malaysia nanti kewajipan kita untuk menjadi seorang doktor. Bukan doktor yang biasa-biasa malah kita perlu menjadi seorang doktor yang benar-benar pakar. Tentu timbul persoalan kerana pengajian kita di Mesir atau di Jordan atau di mana sahaja dalam bidang pengajian Islam, langsung tidak wujud perkaitan dengan jurusan kedoktoran. Sebenarnya ia langsung tidak bercanggah, istilah 'doktor' yang digunakan adalah tepat dan benar.

Biar saya jelaskan. Keadaan akhlak dan gejala sosial yang melanda masyarakat di negara kita kini kian meruncing dan berada pada tahap yang membimbangkan. Anda masih ingat satu kajian yang dilakukan terhadap lebih kurang 80 orang gadis dan hasil kajian tersebut hanya seorang sahaja yang tidak pernah melakukan hubungan seks(sila betulkan fakta sekiranya silap). Kajian ini dianggap 'sampah' oleh pihak kerajaan dan memandang remeh kebejatan akhlak yang melanda masyarakat. Fakta tersebut sudah cukup menjadi bukti gejala sosial dan keruntuhan akhlak yang kini berada pada tahap kritikal. Tidak perlu saya ceritakan hal-hal yang lain seperti gejala murtad , pesta seks songsang dan lain-lain.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud : "Ketahuilah bahawa di dalam jasad itu terdapat seketul daging, apabila baik daging tersebut maka akan baiklah seluruh anggota badan dan apabila rosak daging tersebut maka akan rosaklah seluruh anggota badan. Daging tersebut adalah hati"

"Setiap dosa yang dilakukan akan menyebabkan satu titik hitam pada hati"

Perkaitan dengan hadis di atas adalah masyarkat kita kini sedang mengalami keruntuhan akhlak dan gejala sosial yang sangat kritikal, puncanya adalah berlaku kerosakan dan masalah yang amat teruk pada hati kerana tidak ada nur dan hidayah Allah s.w.t lalu menyebabkan seluruh anggota lain turut rosak serta hanyut dalam kancah kemaksiatan. Sehingga ke saat ini masih tidak terdapat sebarang ubatan di hospital kerajaan mahupun swasta yang menjadi penawar kepada 'kerosakan hati' ini.

Siapa doktor yang akan mengubati penyakit ini? Apakah penawarnya? Jawapannya adalah kita, golongan yang belajar dan memahami ilmu agama. Kita perlu menjadi 'doktor' yang mampu menyediakan ubatan dengan memberi suntikan ilmu dan kefahaman Islam supaya penyakit tersebut tidak terus membelenggu masyarakat. Kita perlu membimbing masyarakat dalam menerapkan vaksin keimanan dan ketaqwaan kepada Allah s.w.t agar mereka kebal daripada sebarang kuman dan virus maksiat. Kita adalah bakal doktor yang menyampaikan dakwah Islam dan menjadi 'rijal al taghyir' (lelaki yang menjadi agen pengubah) kepada umat untuk merubah hati segenap lapisan masyarakat dan seluruh anggota masyarakat seterusnya mewujudkan sebuah masyarakat yang menjadikan Islam sebagai cara hidup.

Menjadi doktor dalam bidang ini bukan suatu perkara yang mudah, sistem imunisasi yang sangat kuat perlu ada pada diri kita sebagai doktor. Imunisasinya adalah kefahaman Islam yang mendalam, keimanan dan ketaqwaan yang kukuh serta sentiasa mendekatkan diri kepada Allah s.w.t. Oleh itu kita jangan sia-siakan peluang sebelum kita pulang menjadi doktor untuk meningkatkan imunisasi dan mempersiapkan bekalan ubatan dan vaksin untuk diberi dan dicurahkan kepada masyarakat yang sangat memerlukan doktor pakar untuk mengubati berbagai penyakit mereka pada ketika dan saat ini.

Pandangan Anda Klik Di Sini

Tawaran Hebat! Jangan Lepaskan Peluang Ini!

8.21.2009 1 komentar

Ayuh kita sama-sama tingkatkan amal ibadah sempena Madrasah Ramadhan kali ini

Kenapa Suka Buruk Sangka?

2 komentar

Kenapa suka buruk sangka?
Sejak dahulu hinggalah kini manusia memang suka bersangka-sangka, bermacam sangkaan yang dibuat, ada yang bersangka baik dan ada bersangka buruk.
Sesama teman dan saudara sendiri pun nak berburuk sangka. Di mana nilai persaudaraan kita? Bukankah setiap umat Islam itu bersaudara?
Inilah antara sangkaan buruk manusia
Pantang saja tengok...
Orang rajin beribadah disangka riak kerana hendak menunjuk-nunjuk amalannya
Orang rileks disangka sebagai pemalas
Orang pakai baju baru disangka tidak zuhud
Orang makan banyak disangka pelahap
Orang makan sedikit disangka berjimat
Orang senyum disangka mengejek
Orang bermuzakarah disangka mengumpat
Orang diam disangka mengasingkan diri
Orang masam disangka merajuk
Orang yang baik disangka buruk
Orang buruk disangka mulia

Namun siapa tahu...
Orang rajin beribadah itu adalah kerana ketaatan dan keikhlasannya kepada Allah s.w.t
Orang yang makan sedikit itu supaya nanti tidak malas untuk beribadah
Orang yang diam itu kerana bimbang percakapannya akan menambah dosa
Orang senyum kerana itu adalah bersedekah
Orang masam kerana mengenangkan dosa-dosa lalu
Orang bermuzakarah kerana berbincang masalah umat

Jauhilah sikap suka buruk sangka kerana ia bakal memusnahkan titian
ukhuwwah seperti musnahnya kayu dimamah api
Tanamlah di hati sifat suka bersangka baik(husnu zhon) sesama kita

Maksud firman Allah s.w.t di dalam surah al Hujurat ayat 12 :
"Wahai orang-orang yang beriman! Jauhilah kebanyakan dari (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa...
Salam ukhuwwah dan selamat berjuang sahabat-sahabat sekalian....

Keperluan Berorganisasi & Kepimpinan

8.19.2009 0 komentar
Salam Muktamar & Mesyuarat Agung

Kesyumulan Islam meliputi segala aspek kehidupan. Islam menyediakan Al Quran dan Sunnah sebagai panduan kepada manusia sebagai pemacu kehidupan agar tidak menyimpang daripada landasan keimanan dan ketaatan kepada Allah s.w.t. Antara perkara yang amat dititikberatkan didalam Islam adalah dalam soal organisasi(tanzim) dan kepimpinan(al-qiyadah). Organisasi dan kepimpinan adalah dua perkara yang sangat berkait rapat dalam meneruskan gerak kerja dakwah seterusnya mendaulatkan Islam di muka dunia kerana kepimpinan adalah institusi terpenting dalam sesebuah organisasi dan sesebuah organisasi memerlukan kepada kepimpinan. Saidina Umar pernah menyatakan "Tidak ada Islam melainkan dengan jamaah, tidak ada jamaah melainkan dengan kepimpinan dan tidak ada kepimpinan melainkan dengan taat"

Mengapa perlunya berorganisasi? Dan kenapa perlunya kepada kepimpinan? Jawapannya cukup mudah dan ringkas, manusia tidak akan mampu bekerja sendirian bagi memikul amanah yang cukup berat ini. Diumpamakan seperti sebatang lidi yang sangat mudah dipatahkan tetapi amat sukar untuk dipatahkan sekiranya dalam jumlah yang banyak. Organisasi akan membentuk sebuah ikatan yang kukuh, yang sukar dipatahkan oleh agenda musuh yang mahukan Islam itu jatuh tersungkur lalu dipijak dan diludah. Sebuah organisasi umpama serumpun lidi yang terikat kukuh memasak teguh dalam ikatannya yang padu menyukarkan ianya untuk dipatah remukkan. Adakah anda pernah mendengar tentang sesuatu organisasi berjaya mencapai visi dan misinya tanpa adanya kepimpinan? Tidak dapat dinafikan bahawa membenarkan pernyataan di atas adalah seperti berkhayal dan bertentangan dengan fitrah manusia kerana hakikat diutuskan para rasul kepada umat manusia adalah untuk memimpin seluruh umat manusia daripada kegelapan menuju cahaya Islam.

Allah s.w.t menyatakan di dalam Al Quran bahawa Dia amat menyukai sekiranya manusia yang mahu berjihad demi mendaulatkan Islam berada dalam satu perkumpulan manusia yang tersusun rapi, teratur dan kemas sebagaimana yang dinyatakan di dalam surah As Saf ayat 4 yang bermaksud : "Sesungguhnya Allah mengasihi orang-orang yang berperang untuk membela agamaNya dalam barisan yang tersusun rapi seolah-olah mereka sebuah bangunan yang tersusun kukuh" Menjadi syarat utama kepada perkumpulan manusia yang ingin memastikan hala tuju kumpulan mereka berada dalam keadaan terusun rapi, teratur dan kemas adalah dengan wujudnya organisasi dan kepimpinan dalam kumpulan mereka. Berdasarkan maksud ayat di atas, jelas dinyatakan bahawa perjuangan yang tidak memiliki organisasi yang jitu, tidak ada wadah dan tidak teratur adalah tidak disukai oleh Allah s.w.t kerana organisasi yang teratur, tersusun rapi dan kemas sudah pasti akan merancang dan membentuk satu perancangan yang rapi, realistik dan sistematik seterusnya menggerakkan pelaksanaan yang lebih kemas dan sempurna untuk mencapai matlamat yang diimpikan. Benarlah kata-kata yang diungkapkan saidina Ali k.w bahawa kebenaran tanpa sistem atau perancangan yang kemas akan dikalahkan oleh kebatilan yang punyai sistem yang teratur lagi kemas.

Rasulullah s.a.w memerintahkan untuk mewujudkan kepimpinan sekalipun berada dalam perkumpulan yang berjumlah yang sederhana dan sedikit sebagaimana sabda baginda dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Abu Daud yang bermaksud : "Jika tiga orang keluar dalam satu perjalanan, maka hendaklah mereka mengangkat salah satu diantaranya sebagai pemimpin". Hadis ini menggambarkan tentang betapa pentingnya kepimpinan dalam sesebuah perkumpulan dan organisasi kerana arahan Rasulullah supaya mewujudkan seorang pemimpin jika tiga orang keluar dalam satu perjalanan. Apa pandangan anda terhadap perkumpulan yang lebih ramai dan mempunyai sasaran yang lebih tinggi? Sudah tentu lebih-lebih lagi. Oleh yang demikian, Islam amat menitik berat mengenai soal kepimpinan kerana kepimpinan merupakan salah satu daripada tiang agama dan agama tidak akan dapat ditegakkan dengan sempurna tanpa wujudnya kepimpinan.

Syeikhul Islam Ibnu Taimiyyah menjelaskan di dalam Al Siyasah Al Syar'iyyah bahawa " wajib diketahui bahawa mentadbir perkara manusia termasuk kewajipan agama teragung, bahkan agama tidak bernlai tanpanya. Sesungguhnya kemaslahatan umat manusia hanya akan dicapai dengan sempurna melalui perkumpulan kerana satu sama lain saling memerlukan dan ketika berkumpul mereka harus memiliki pemimpin". Lakaran sejarah turut menyingkap tentang betapa pentingnya kepimpinan dimana sewaktu kewafatan Rasulullah s.a.w perkara pertama yang ditumpukan oleh para sahabat adalah memilih seorang pemimpin untuk mereka sehinggakan mereka mendahulukan perkara tersebut daripada urusan pengkebumian baginda s.a.w. Mereka segera membai'ah saidina Abu Bakar dan segera menyerahkan urusan pentadbiran kepada beliau.

Meneliti sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Ahmad bahawa Rasulullah s.a.w telah bersabda: "Tidak halal bagi tiga orang yang berada di tanah lapang(dataran kosong) di atas muka bumi ini melainkan hendaklah dilantik menjadi ketua seorang daripada mereka". Tugas kita adalah untuk memikul amanah agama dan melaksanakan segala tuntutannya seperti melaksanakan amar ma'ruf dan nahi mungkar tidak akan sempurna melainkan dengan organisasi dan kepimpinan begitu juga dengan semua perkara yang lain yang diwajibkan seperti jihad, keadilan, membantu orang-orang yang dizalimi, melaksanakan hudud dan lain-lain.

Jelas sekali bahawa organisasi dan kepimpinan amat penting dalam Islam tidak kira samada berada dalam perkumpulan yang kecil dan lebih-lebih lagi berada dalam perkumpulan yang berjumlah besar. Marilah kita sama-sama menyusun organisasi, mentaati pemimpin dan memberi kepercayaan penuh kepada para pemimpin untuk sama-sama mendaulatkan Islam serta saling menegur di dalam memastikan organisasi kita kekal relevan dan mampu membawa perubahan, tidak kiralah organisasi berbentuk persatuan, kelab, pentadbiran kampung, taman, negeri atau negara sekalipun.

Dua Golongan Pemakai Tudung

8.13.2009 2 komentar
Terdapat dua golongan orang-orang yang memakai tudung. Satu seperti sebuah akuarium dan yang kedua, seperti sebuah sungai. Jangan cepat melatah kerana ini hanyalah kiasan dan insya' Allah saya akan huraikan kiasan-kiasan tersebut pada akhir artikel ini. Diharapkan tiada yang tersinggung kerana bukan itu tujuannya artikel ini. Sekadar renungan bersama.

Hah? Apa maksud sebuah akuarium? Cuba kita perhatikan. 'Akuarium' menurut kamus bermaksud sebuah tangki untuk menyimpan ikan hidup. Biasanya, akuarium ini adalah tertutup. Banyak sebab-sebabnya, tetapi yang paling utama adalah untuk mengelakkan habuk atau cicak masuk ke dalam akuarium lalu merosakkan kecantikkan akuarium itu. Kalau kita perhatikan, akuarium ini tak boleh ditutup penuh, kerana perlu ada lubang-lubang udara untuk membolehkan pertukaran gas yang amat penting untuk memastikan kesihatan dan kesinambungan kehidupan ikan. Akuarium juga tujuannya untuk mempamerkan ikan-ikan dan pemandangan dalam air yang indah. Setiap orang yang memandang sebuah akuarium yang cukup jagaannya akan terpersona melihat keindahannya. Seseorang boleh mengetahui berapa banyak ikan yang ada, apa jenis ikan yang ada, cantik atau tidak malah pelbagai lagi, apatah lagi kalau ada sinaran lampu yang menyinari. Air dalam akuarium pula berbeza. Kalau cukup jagaannya, nampak bersihlah air akuarium itu. Kalau tak pernah bertukar, kita pun geli nak tengok. Itulah cerita akuarium.

Bagaimana pula cerita sungai? Percayakah anda setiap sungai yang ada di dunia ini sebenarnya ada 'penutup'? Kalau tak percaya, carilah sungai di atas muka bumi ini yang apabila kita mendongak memandang ke atas tiada langit atau awan yang melindungi. Itulah 'penutup' sebuah sungai. Penutup ini bukan sahaja menutup, malah berinteraksi dengan sungai dengan melengkapkan kitaran air. Itulah antara tujuan 'penutup' sungai ini. Kalau dibandingkan dengan akuarium, bolehkah seseorang mengagak berapa banyak ikan atau hidupan yang ada dalam sebuah sungai? Kita mungkin boleh mengagak apakah jenis-jenis yang ada tetapi mustahil untuk kita mendapat jawapan yang tepat. Sebab apa? Salah satu sebabnya adalah sungai tidak bertujuan untuk mempamerkan segala isi hidupan yang ada di dalamnya. Air sungai pula bagaimana? Air sungai termasuk dalam kategori air-air yang bersih, maksudnya kita boleh bersuci dengan air sungai. Tapi mungkin ada yang kata, banyak juga sungai yang tampak kotor. Hah? apa hujahnya pula? Kita renung kembali, kebanyakan sungai yang kotor adalah disebabkan kesalahan manusia yang suka membuang sampah merata-rata dan sebagainya. Jadi, tidak boleh sama sekali kita nak salahkan sungai.
Okay, selesai.

Macam mana, sudah dapat membuat nilaian? Biarlah saya nyatakan pendapat saya. Seorang perempuan yang memakai tudung sekadar untuk menunjuk-nunjuk adalah seperti sebuah akuarium. Tujuan penutupannya adalah supaya orang menganggapnya cantik, wara' bertudung. Nampak bertutup, tapi masih ada bahagian-bahagian badan yang terbuka. Mempamerkan segala perhiasan diri dan boleh dilihat oleh sesiapa sahaja. Air di dalam akuarium diibaratkan seperti hati si pemakai. Pernahkah dia mencermin hatinya iaitu membersihkan pemikirannya sebab orang boleh nampak kejernihan atau kekeruhannya. Renung kembali, sejernih-jernih air akuarium, mahukah atau bolehkah kita bersuci dengannya? Tepuk dada tanya iman.
Sungai pula dikiaskan sebagai seorang perempuan yang mahu dilindungi. Oleh itu, akan sentiasa ada interaksi diantara tudungnya dengan personaliti dirinya. Bila ada interaksi ini, dia akan sentiasa ingin membawa imej yang baik. Segala perhiasan yang ada di dalam dirinya tidak akan dipamerkan, kerana dia tahu setiap yang memandangnya pasti akan terpersona dengan perhiasan-perhiasannya itu. Air sungai yang bersih mengalir melambangkan hati si pemakai yang mahu sentiasa bersih dengan secara berterusan mencerminkan dirinya. Sebagai manusia biasa, kadangkala dia tidak dapat menahan diri dari perkara-perkara yang boleh mngeruhkan hatinya, namun dia tidak pernah lupa untuk menjernihkannya kembali, umpama air sungai yang keruh menjadi jernih semula setelah habis musim hujan.

Pengajaran daripada ayat 31 surah An Nur.

Pandangan Anda? Klik Di Sini

Pergaulan muslimin muslimat melalui internet?

8.06.2009 1 komentar

Satu persoalan yang perlu dibincangkan ialah ramai yang mencari pasangan dan mencari teman dengan menggunakan kemudahan teknologi seperti ‘'chatting' dan perhubungan melalui laman-laman tertentu. Apakah prinsip Islam yang perlu kita pegang dalam hal ini? Hal ini sudah menjadi lumrah pada hari ini terutamanya dikalangan remaja, tanpa mengira apakah batas yang ada pada Islam supaya aspek syariat dan moral tidak diabaikan. Seperti yang diketahui, segala jenis peluang samada negatif atau positif terdapat dalam teknologi moden masa kini. Walau apa pun, yang jelas muslimin dan muslimat tanpa mengira umur turut menggunakannya lantas bertanggungjawab kepada Allah s.w.t. yang telah memberikan kita segala kemudahan dan kemewahan teknologi.

Kita tidak boleh tersasar daripada panduan yang Allah s.w.t. telah gariskan. Internet dan 'chatting' sebenarnya sama seperti menulis surat kepada seseorang ataupun menelefon seseorang ataupun sebenarnya adalah kombinasi kedua-duanya. Muslimin dan muslimat perlu mengikut batas-batas yang telah ditetapkan keatas percakapan dengan telefon ataupun menulis surat. Islam tetap mengharamkan penulisan surat-surat cinta yang membangkitkan syahwat ataupun perbualan yang intim dan manja dalam perbualan telefon antara muslimin muslimat yang bukan muhrim tanpa ada ikatan yang sah antara satu sama lain.

Didalam perbualan, penulisan ataupun 'chatting', kita mesti menegakkan sifat HAYA' ataupun malu di dalam diri masing-masing. Muslimin dan muslimat tidak diizinkan berchatting hanya untuk bersosial ataupun sebagai hobi dengan mana-mana pasangan yang berlainan jantina tanpa ada ikatan yang sah. Tidak wajar bagi muslimin dan muslimat yang bukan muhrim berchatting dalam jangka masa yang panjang kecuali keharusan dalam bermuamalat seperti untuk perniagaan atau pendidikan. Semua bentuk interaksi hendaklah sopan dan mengikut batas-batas yang digariskan oleh syariat. Al Quran telah mengingatkan kita berulang-ulang kali bahawa semua perkataan akan dicatat oleh para malaikat dan kita akan dipertanggungjawabkan ke atas perkataan yang telah kita gunakan di akhirat nanti.

" Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kepada Allah, dan katakanlah perkataan yang tepat-benar(dalam segala perkara)" Al Ahzab : 70

" Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya)."Qaaf : 18

Jika seseorang itu bertemu dengan seseorang melalui internet dan berniat untuk berkahwin, hendaklah dia melibatkan orang lain ataupun ibu bapa dalam ber'chatting' atau berurusan dengan bakal pasangannya. Hendaklah orang lain itu melakukan siasatan dan rundingan bagi pihaknya. Bukankah lebih baik jika 'chatting' itu ditemani orang lain?

Islam mengharamkan Khalwah (duduk bersunyi) diantara muslimin dan muslimat yang bukan muhrim tanpa ada ikatan yang sah. Dalam hal ini, khalwah secara virtual boleh terjadi dengan perbualan melalui internet ataupun telefon. Sebagaimana diharamkan bersunyi-sunyian dalam keadaan fizikal, begitu juga bercakap melalui telefon atau 'chatting', lebih-lebih lagi interaksi itu berkaitan perkara yang peribadi, perbualan intim dan manja sehingga membangkitkan syahwat.

Kita juga harus berhati-hati sebelum diperdaya oleh syaitan dan hawa nafsu akan faedah yang kononnya wujud dalam ber'chatting' dengan yang bukan muhrim atau seseorang yang entah diketahui siapakah identiti dirinya yang sebenar. Kadang-kadang kita tidak sedar bahawa kita sedang ditipu dan diperdaya dengan nama-nama samaran serta lakonan orang yang sedang ber'chatting' dengan kita. Bukankah Rasulullah S.A.W. telah bersabda yang bermaksud :

"Daripada tanda keelokkan (kesempurnaan) imannya ialah ia meninggalkan apa yang tiada sangkut paut dengan dirinya" Hadis riwayat Tarmizi.

Sama-samalah kita memikirkannya...wallahua'lam

Ada pandangan? Klik di sini

P/S: Agak lama tidak memasukkan entri ke dalam laman blog ini, nampaknya semacam sudah bersawang. Mungkin kerana disibukkan dengan beberapa perkara penting namun itu bukanlah alasan untuk meninggalkan medan dakwah alam maya ini.