Hidup Ini Boleh 'Reverse'?

11.30.2010 0 komentar
Masa adalah kehidupan. Masa adalah nyawa. Hidup ini takkan kembali kepada sebelumnya. Apa yang telah berlaku takkan dapat terpadam daripada sejarah kehidupan kita. Kita hanya dapat belajar daripadanya, tanpa dapat mengubah catatan sejarah tersebut. Jika kita pernah terlanjur melakukan kesalahan, kita tak dapat nak 'reverse' kembali dan memadamkan kesalahan tersebut. Kita boleh cakap “lupakanlah apa yang telah berlaku”, namun kita takkan pernah lupa. Kita hanya belajar untuk tidak mengulanginya. Itulah hebatnya kehidupan yang Allah ciptakan. Allah memberikan peluang membuat keputusan, kemudian memberikan peluang mengambil pelajaran. Jika kemaksiatan yang dilakukan, Allah akan memadamkannya dengan taubat kita. Namun kita sentiasa lupa. Jadi, apakah kita mahu terus melakukan kesalahan dan kelak menyesal? Atau berfikir sebelum melakukan sesuatu yang mungkin takkan dapat terpadam daripada sejarah hidup?

Kita pernah lahir sebagai seorang bayi yang suci bersih, saat kita tak mengenal dunia dalam sedar. Kita hanya tersenyum dan ketawa melihat gelagat orang lain. Dan kini, kita sendiri sudah melupakan senyuman itu. Kita sendiri tidak dapat mengingat wajah-wajah yang telah membuatkan kita senyum tatkala kita masih bayi, tidak mengerti. Kemudian kita membesar menjadi kanak-kanak riang yang sentiasa mendapat kasih sayang, atau sentiasa aktif menjalani kehidupan. Melihat orang dewasa membuatkan kita cemburu dan sentiasa berharap agar segera dapat menjadi dewasa.

Orang naik motor, kereta kita pun nak naik motor, kereta..
Orang pakai telefon mahal-mahal, kita pun nak juga..

Lalu kita meneruskan kehidupan, sehingga remaja. Tatkala itu kita semakin ligat mencuba pelbagai perkara baru dalam kehidupan. Kita ingin diri dihargai dan diri sentiasa dikenang orang. Namun, kita sering memberontak jika ada nasihat-nasihat daripada orang yang lebih tua. Kita lantas berazam untuk cepat menjadi dewasa agar kita dapat membuat keputusan sendiri dan terus hidup sepertimana yang kita kehendaki.

“Ah, penyibuk saja orang tua ni, biarlah aku nak buat apa pun.”

Masa terus berlalu dan kita menjadi dewasa. Begitulah seterusnya kehidupan, hinggalah akhirnya kita sampai ke usia yang paling tua. Atau mungkin mati sebelum menjangkau umur tersebut. Tatkala itu, kita kembali merenung hidup. Meneliti masa kanak-kanak, remaja, kemudiannya dewasa yang telah lalu, takkan kembali. Segala kesalahan tinggal penyesalan dan segala kejayaan tinggal kenangan. Kita ingin kembali ke umur sebelumnya untuk menikmati hidup dengan cara yang lebih baik. Tatkala itu, barulah kita tersedar masa takkan dapat di'reverse'...

Bebaskah Kita Daripada Maksiat?

11.28.2010 1 komentar

Kadang-kadang kita baca berita di akhbar tentang kes rogol, kes buang anak, kes seks bebas dan sebagainya. Lalu kita pun membuat pelbagai tohmahan, pelbagai kritikan dan pelbagai andaian. Dalam pada kita kita menyumpah-nyumpah tersebut, kita lupa yang kita pun tak terlepas! Siapa boleh jamin yang dirinya akan mati dalam keadaan mulia tanpa dihadapkan sedikit pun dengan situasi yang memaksa kita untuk melakukan zina? Siapa yang boleh menjamin imannya akan sentiasa tinggi sehingga tiada langsung niat untuk berbuat maksiat, apatah lagi yang mencabuli hak orang lain? Siapa boleh janji seumur hidupnya tidak akan melihat perkara-perkara yang haram. Siapa boleh bercakap dengan penuh angkuh bahawa perasaan untuk melakukan kemungkaran tidak akan sekali-kali timbul dalam hatinya? Tatkala rasa nak buat maksiat tu memuncak dan keadaan sekeliling pun sangat mendesak, akan mampukah kita bertahan?

Ah, kita merasakan diri kita itu terlalu suci. Sedarlah, takut-takut perasaan kita itulah yang akan menjerumuskan kita ke dalam lembah neraka kerana kita tidak betul-betul berjaga-jaga. Ya lah, dah baik. Buat apa nak berjaga-jaga lagi. Awas! Jangan sampai ketika datangnya dugaan yang menekan dan memaksa kita untuk melakukan maksiat, kita tersungkur rebah di pintu neraka. Awas! Jangan sampai amal-amal kita selama ini menjadi sia-sia kerana matinya kita dalam keadaan hina dan di pintu maksiat. Apa yang cuba saya sampaikan? Kita pun tak terlepas daripada kemungkinan untuk terlanjur dan melakukan maksiat. Maka berjaga-jagalah sentiasa.

Jangan sampai kita dihadapkan dengan godaan-godaan yang tidak mampu kita hadapi dan menyebabkan kita terjerumus ke dalam maksiat. Jangan sampai Allah menukarkan cara hidup kita 180 darjah menjadi pelaku maksiat tegar. Ya, sekarang mungkin kita mencaci mereka-mereka yang berzina, merogol dan membuang anak. Mungkin suatu hari nanti, kita juga akan mendapat cacian yang sama kerana kita pun tak terlepas.

Kita berada dalam dunia sekarang yang penuh dengan godaan daripada kanan dan kiri, depan dan belakang, atas dan bawah, daripada luar dan dalam. Apa yang kita lihat, dengar dan rasakan itu begitu memudahkan kita untuk terjerumus ke lembah maksiat. Kalau pun bukan dengan diketahui oleh orang lain, maksiat yang kita sembunyi-sembunyikan. Terlalu banyak godaan yang sedang menyerang kita! Sedarkah kita? Adakah kita masih lagi merasa bebas daripada sebarang bentuk keterlanjuran dan tidak berjaga-jaga?

Kita pun mungkin tak terlepas. Kalau bukan kita, adik-adik kita, ibu dan ayah kita, anak-anak kita nantinya.

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala)... Surah al Tahrim : ayat 6

Kita Hanya Memberikan Sisa

11.24.2010 4 komentar

Pada hari ini, keadaan kita amat jauh berbeza, kebanyakan kita hanya memberikan 'sisi-sisa' untuk Allah, hanya memberikan 'sisa-sisa' untuk Islam. Kita memberikan 'sisa harta' pada jalan Allah setelah harta lain habis digunakan untuk kepentingan peribadi. Kita memberikan 'sisa tenaga' untuk melaksanakan kerja-kerja Islam dan beribadat kepada Allah SWT setelah penat bertungkus lumus melangsaikan tugas-tugas kepentingan peribadi. Kita hanya memberikan 'sisa waktu' jika kita punya kelapangan masa untuk mengingati Allah dan hanya untuk mengisi masa kosong untuk kerja-kerja Islam. Kita memberikan 'sisa hati' untuk meletakkan cinta kepada Allah SWT setelah seluruh hati penuh diisi dengan cinta terhadap wanita, harta dan dunia. Kita hanya memberikan 'sisa akal fikiran' untuk memikirkan masalah umat, mengagumi dan memerhatikan keagungan Allah SWT. Sedarkah kita, siapa diri kita? Hanya hamba yang hina. Sedarkah kita, Allah SWT telah memberikan segala yang terbaik untuk kita. Kita bergantung hanya kepada Allah untuk setiap butir nasi yang kita makan, untuk setiap titis air yang kita minum, untuk setiap nafas yang kita hembus, untuk setiap detik jantung, untuk setiap denyut nadi kehidupan dan untuk setiap segala yang dikita perlukan.

Meminjam pepatah melayu "susu dibalas tuba". Sungguh kejam dan zalim.

Firman Allah SWT yang bermaksud :
"(Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan." al Ahzab ayat 72



Solat Terus, Maksiat Jalan

11.23.2010 0 komentar

Setiap kewajipan yang kita galas dan setiap peristiwa yang kita alami pasti ada nilainya tersendiri yang membawa erti dalam kehidupan kita. Benar bukan? Mungkin juga kita selalu menyebut, “setiap peristiwa dan kejadian ada hikmahnya.” Memang benar, sama ada hikmah itu kita fahami kemudian atau tidak kita fahami dan hanya Allah SWT yang tahu.

Baik kewajipan solat, zakat, haji, puasa, berbuat baik kepada ibu bapa, menuntut ilmu, berdakwah ataupun peristiwa-peristiwa seperti kematian, perkahwinan, pembunuhan, penindasan, penipuan dan sebagainya mempunyai nilainya tersendiri yang boleh kita ambil pengajaran. Benar bukan?

Namun, apabila perkara-perkara sebegini hanya dijadikan kebiasaan bagi kita, ia menjadi ancaman yang kelak lebih mengeraskan hati kita. Kemudiannya kita seolah-olah menjadi sudah terbiasa dan sedikit pun tidak terasa apa-apa. Solat yang menjadi ibadat wajib yang kita lakukan paling kurang 5 kali sehari hanya menjadi adat dan maksiat masih tetap berlanjutan. Mudahnya 'Solat Terus, Maksiat Jalan'. Puasa tidak lagi pengekang nafsu bahkan semakin rakus dan semakin enak menjamu nafsu yang tidak pernah kenyang-kenyang. Zakat tidak lagi membersihkan harta sebaliknya dirasakan hanya menambahkan beban. Haji tidak lagi menjadi titik tolak kepada perubahan, bukan sebagai wasilah penyucian dosa dan kembali kepada fitrah. Menuntut ilmu tiada kesungguhan, hanya mendambakan sekeping kertas tidak bernilai yang diberi nama sijil ijazah serta kerja dakwah tidak lagi produktif dan bergerak statik.

Peristiwa dan perbuatan yang seharusnya memberi impak pada jiwa juga sudah menjadi bualan biasa sekadar mengisi masa terluang. Kematian tidak mengingatkan kita kepada mati dan hari pembalasan, perkahwinan tidak dilihat sebagai proses menyempurnakan iman, pembunuhan hanya dijadikan bahan-bahan bacaan di dada-dada akhbar, penindasan dilihat sebagai bukan masalah, gejala sosial dilihat sebagai petanda mencapai kemajuan, penipuan menjadi agenda dalam urusan dan sebagainya.

Ini tidak bermakna kita harus mengelakkan kebiasaan ini, kerana solat tetap wajib dijalankan paling kurang lima kali sehari, puasa tetap wajib dilaksanakan sebulan dan setiap tahun, zakat tetap wajib dikeluarkan dan begitu juga dengan ibadat-ibadat yang lain.

Masalahnya bukan di situ, tapi pada bagaimana kita menjadikan kebiasaan yang dilakukn ini sebagai sesuatu yang luar biasa dan mampu mendidik kita setiap kali kita melakukannya. Itu lebih memberi kesan.

Jadi, jangan samakan kewajipan ibadat dengan adat, jika tidak kita akan menjadi statik dan tidak produktif. Seorang mukmin, hari ini pasti lebih baik daripada semalam.

Ikon Untuk Pemuda

11.21.2010 0 komentar
Selalu kita dengar dan baca kisah nama-nama ini :

Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Uthman, Saidina Ali, Mus’ab Bin Umair, Imam As-Syafie, Umar Abdul Aziz, Sultan Muhammad Al-Fateh, Salahuddin Al-Ayubi, Imam Nawawi, Imam Hasan Al-Banna.

Subhanallah, hebat nama-nama yang disebut ini. Siapakah mereka? Mereka adalah pemuda Islam yang telah mengubah dan mencorakkan dunia mengikut perspektif dan acuan Islam yang tersendiri. Sungguh gilang gemilang catatan sejarah yang telah mereka ukirkan buat tatapan kita umat Islam khususnya pemuda Islam. Kehebatan mereka ini bukan terletak pada nama, pangkat, keturunan ataupun darjat tapi pada ketaatan, ketaqwaan dan kebersamaan mereka dengan Islam sehingga mereka bersungguh-sungguh dalam memperjuangkan Islam hingga ke puncak kemuliaannya. Untuk apa? Tidak lain dan tidak bukan untuk menegakkan kalimah dan syariat Allah serta memakmurkan bumi Allah ini dengan syariat Islam serta kewajipan yang diturunkan Allah SWT. Sungguh inilah jalan kejayaan sebenar buat mereka yang mahu menjejak kaki ke syurga bersama mereka.

Mereka bukan sekadar dikagumi oleh penduduk bumi, malah dipuji dan disanjung tinggi oleh penduduk langit. Mereka ini bukan pemuda yang dilahirkan dengan ciri anggota yang luar biasa. Tapi segalanya sama dengan manusia lain. Mereka lahir dari salur rahim manusia juga. Mereka makan seperti manusia .Tiada yang berbeza dari manusia lain dari sudut kehidupan biasa.

Tetapi ada beberapa perkara berbeza yang ada pada mereka tapi tidak ada pada kita kebanyakan pemuda Islam pada zaman mutakhir ini. Apa yang disenaraikan di bawah ini merupakan hanya beberapa sifat dominan mereka yang saya dapati dari pembacaan yang ringkas tentang riwayat perjalanan hidup mereka :

1) Hidup bukan bermatlamat untuk mengejar pangkat, nama dan kedudukan tetapi matlamat mereka hanyalah Allah semata-mata, mengejar keredhaan Allah SWT dalam apa jua bidang yang mereka ceburi.

2) Memiliki ketaqwaan yang sangat tinggi dan hanya berharap pada Allah SWT dalam setiap pekerjaan yang mereka lakukan.

3) Mereka sentiasa mewujudkan atau mencipta suasana kehidupan mereka yang seringkali berbeza dengan orang lain(penuh berdisiplin).

4) Mereka menggunakan setiap peluang dan bidang mereka untuk memperkuatkan Islam lebih daripada mengutamakan kesenangan diri mereka sendiri.

5) Mereka sangat merendah diri dan hampir dengan orang yang lebih alim walaupun keilmuan mereka diakui melangkaui zaman.

Itulah antara sifat dominan mereka yang mengundang kejayaan bagi pemuda Islam. Maka marilah wahai pemuda Islam sekalian kita sama-sama ikut jejak langkah mereka dengan mencontohi ikon-ikon yang saya sebut di atas. Asuhlah diri pemuda cintakan akhirat dan ceritakanlah kepada tentang tipuan dunia. Pasti akan gemilang!

Masih Mahu Beralasan??

11.19.2010 0 komentar
Selalu orang kata, hendak seribu daya tak hendak seribu dalih. Nak buat cari jalan, tak nak buat cari alasan. Seribu satu alasan bisa diberi jika kita memang tak berminat untuk melakukan. Sebaliknya seribu satu jalan bisa kita terobosi jika kita benar-benar nekad untuk melakukannya. Kata-kata ini bukan teori baru dan bukan pujangga lapuk. Ini adalah realiti yang kita sama-sama tahu dan sudah berada dalam diri kita, namun kita sering tidak sedar dengan apa yang kita sedang lakukan. kita lebih tahu, kita termasuk dalam kalangan orang-orang yang mencari jalan atau mencari alasan. Kita boleh menipu manusia lain, tapi kita tahu hakikatnya. Bahkan Allah lebih tahu tentang diri kita dan hati kita.

Berkemungkinan jalan yang sedang kita lalui agak samar-samar dan tidak jelas ke mana hala tujunya. Kadang-kadang juga tujuannya jelas tetapi lorongnya masih kabur. Namun, kesungguhan kita dalam mencari jalan terbaik untuk ditelusuri bakal mengundang hidayah dan petunjuk daripada Allah. Sebagaimana firman-Nya dalam surah Al-’Ankabuut Ayat 69:

"Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya."


Selalunya bukan tidak ada jalan, tetapi kita yang tidak mahu mencari jalan, cepat berputus asa dan lebih memilih untuk tidak meneruskan kesungguhan dan keazaman.

“Pasti ada jalan terbaik”

Kita perlu optimis dengan sentiasa meletakkan pergantungan hanya kepada Allah dalam mencari jalan dan memecah segala kebuntuan. Dan tidak mustahil sesuatu yang luar biasa bisa dicapai. Tatkala manusia ramai mengatakan tidak ada jalan, dia akhirnya menemui yang tidak disangka-sangka.

Orang yang berputus asa adalah orang-orang yang tidak yakin akan kehebatan dan kekuasaan Allah dalam menyinari jalan-jalan yang bakal kita lalui. Orang yang hidupnya penuh beralasan. Bahkan tidak keterlaluan jika dikatakan telah menafikan segala bentuk petunjuk daripada menerangi laluan, lantas hasilnya adalah menemui jalan buntu. Mungkin kita termasuk dalam kalangan orang-orang ini. Jangan sesekali berputus asa.

"dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir." Surah Yusuf : ayat 87


Kehidupan ini sentiasa menuntut kita membuat keputusan. Keputusan kita menentukan jalan mana yang akan dilalui. Jika kita memilih menjadi seorang Mukmin, maka jalan-Nya harus selari dengan tuntutan terhadap seorang Mukmin. Sekalipun kita buntu membuat pilihan terbaik, jangan pernah berputus asa untuk menonjolkan kesungguhan dan keazaman yang tinggi.

Pernahkah Rasulullah memberikan alasan bahawa kemungkaran terlalu meluas dan tidak sesuai untuk sebarkan dakwah semasa baginda diutus menjadi rasul? Atau baginda memberikan alasan bahawa baginda seorang yang ummi, tidak pandai menulis dan membaca? Pastinya tidak. Jalan yang dilalui oleh baginda jauh lebih hebat cabarannya berbanding apa yang sedang kita rasakan ‘susah’. Ya, memang susah rasanya nak berdakwah di tengah-tengah masyarakat Islam yang rosak, apakah kita rasa lebih susah daripada berdakwah ketika tidak ada seorang pun orang Islam? Memang susah rasanya berdakwah tatkala kesempitan wang, apakah kita rasa lebih susah daripada berdakwah tatkala dipulaukan seluruh masyarakat, diseksa dan dihalau?

Kita bagaimana? Sudahkah kita buntu mencari jalan tatkala masih banyak lorong-lorong yang belum kita terobosi? Adakah kita hanya keletihan kerana tidur berdengkur sepanjang hari? Sudahkah kita mendapat luka begitu hebat kerana menjalankan tugas dakwah? Persoalan-persoalan ini bisa menjelaskan status kita sebagai pencari jalan atau pencari alasan.

Jika kekayaan dijadikan alasan, Nabi Sulaiman memiliki kekayaan yang tiada tolok bandingnya. Jika kesakitan menjadi alasan, Nabi Ayyub teruji dengan kesakitan yang amat hebat dan menyakitkan. Jika kekuasaan menjadi penghalang, Nabi Sulaiman memiliki kerajaan yang meliputi binatang dan jin. Jika orang tak mahu mendengar, Nabi Nuh berdakwah sehingga hampir seribu tahun. Nabi Ibrahim berdakwah sehingga dilemparkan ke dalam api yang marak. Kita, tidak dapat berdakwah kerana terlalu aman? Apakah di sisi kita punya perkara untuk dijadikan alasan?

Kalau nak buat, carilah 1001 jalan. Kalau tak nak buat, silakan carilah 1001 alasan. Ingat, setiap apa yang kita buat akan dipersoalkan.

Mencari Kebahagiaan Dengan Kebebasan?

11.14.2010 1 komentar

KEBAHAGIAAN bukan terletak pada banyaknya wang ringgit atau harta semata-mata, bukan juga terletak pada kebebasan hidup menurut hawa nafsu tanpa ada landasan yang memandu sebuah kehidupan kerana kebahagiaan adalah berkait dengan ketenangan hati. Kebahagiaan adalah kesenangan dan ketenangan hidup, suasana aman yang dilalui seseorang dalam kehidupan.

Ada golongan cerdik pandai yang mengatakan untuk mencari bahagia, bebaskan hati daripada dendam, hasad dengki dan rasa takut. Hidup dengan sederhana, mengharap sedikit, memberi sebanyak-banyaknya. Isi dan penuhkan harapan dengan kasih sayang. Lupakan kepentingan diri dan utamakan kepentingan ummah dan orang lain. Lakukan kebaikan sesama manusia sebagaimana yang anda ingin diperlakukan.

Ramai kalangan kita kini sering tersalah anggap mengenai sebuah kebahagiaan, mentafsirkan kebahagiaan dengan keseronokan dan keinginan hidup bebas tanpa sebarang kongkongan. Sebenarnya itu semua bukanlah kebahagiaan tetapi sedang menggali sebuah jurang kesengsaraan. Oleh sebab inilah mengakibatkan ramai kalangan kita terutamanya muda mudi terjerumus ke kancah pergolakan hidup, pergaulan bebas, melepak, berkeliaran tanpa membuat kerja berfaedah.

Kebahagiaan terletak dalam hati, apabila hati bahagia akan terpancar kebahagiaan di wajah seseorang. Ketenangan jiwa juga boleh membawa kebahagiaan dalam hidup seseorang. Firman Allah yang bermaksud:

“Orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Surah Ar-Ra’ad, ayat 28)


Hamka menyatakan,

“Kekayaan harta benda, pangkat atau kedudukan yang tinggi tidaklah dapat menutupi kekerdilan jiwa atau tabiat yang tidak jujur. Malah, bertambah banyak kekayaan atau bertambah tinggi kedudukan, bertambah jelaslah kekerdilan jiwa dan kekurangan seseorang. Oleh sebab itu, kayakan batin lebih dulu untuk menghadapi kemungkinan naik atau kemungkinan turun.”


Perhatikan sahaja persekitaran sekeliling kita, orang miskin sering dilihat serba kekurangan dan menderita, tetapi hidup mereka tenang, bergembira dan bahagia. Orang kaya, serba mewah, berpengetahuan, tetapi hidupnya resah, cemas dan selalu merasa tidak puas, hidup dalam keadaan yang tidak pernah cukup.

Sifat zuhud teramat penting, harta cuma di tangan dan bukan di hati. Sesuatu yang dimiliki, dikawal dengan keimanan dan jiwa bersih. Jika tidak, ia hanya akan membuat diri menjadi keluh-kesah dan tidak pernah merasa cukup (tamak).

Mencari jalan menuju kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat amat penting dan setiap umat Islam mestilah berusaha untuk mencapai misi ini dengan matlamat mencari keredhaan Allah SWT. Teruskanlah mendidik hati dan jiwa supaya mencapai ketenangan dan kebahagiaan serta kesempurnaan hidup di dunia dan akhirat dapat kita kecapi bersama.

Jadual Pengajian Di Mudhoyyafah

11.13.2010 0 komentar

SABTU:

Selepas Asar : Al-Ashbah Wan Nazoir (Dr Atiyyah Abd Maujud)

Selepas Maghrib : Al-Asymuni ( Dr Hisyam )


AHAD:

Selepas Zuhur : Nihayatus Sul (Dr Abdullah Naji)

Selepas Asar : Al-Sowi Ala Jalalain (Dr Ahmad Toha Rayyan)


ISNIN:

1.00 - 2.00 : Al-Iqna' (Dr Atiyyah Abd Maujud)

2.00 – 4.00 : Tadribur Rawi (Dr Mustafa Umarah)

Selepas Maghrib : Kitab Al-Din -Al-Adyan Wat Tayyarat- (Dr Mohd Mahmud Syed)

Selepas Isya' : Al-Iqtisod Fil Iktiqod (Dr Toha Dasuqi Hubaisyi)


SELASA:

Selepas Zuhur : Qatrun Nada Wa Ballus Soda (Dr Fathi Hijazi)

Selepas Asar : Syarah Syatibiah Wad Durroh Wat Toyyibah (Dr Hani Abd Mukmin)

Fathur Rahman Syarah Zubad Ibn Raslan (Syeikh Syed Syaltut)

Selepas Maghrib : Hasyiah Baijur Alas Sulaam Al-Munaurok (Dr Jamal Faruq)

Selepas Isya' : Hasyiah Al-'Adawi (Dr Abd Sobur)


RABU:

Selepas Asar : Sohih Bukhori (Dr Mustofa An-Nadawi)

Selepas Maghrib : Hasyiah Dasuqi Ala Ummil Barohin (Dr Mustofa Imron)


KHAMIS :

Selepas Zuhur : Mulhatul I'rab (Syeikh Ali Soleh Ali)


JUMAAT:

Selepas Isya' : Matan Talkhis Al-Miftah (Dr Abd Sobur)

Tahniah! Nama Telah Muqayyad

11.08.2010 0 komentar
Tahniah buat semua mahasiswa tahun 1 Qiraat di Shoubra dan Mansurah kerana nama kalian semua telah berjaya didaftarkan di Al Azhar. Jauh berbeza dengan situasi tahun lalu yang terpaksa menanti hampir setahun untuk proses kenaikan nama mahasiswa sehingga semua mahasiswa gagal menduduki peperiksaan. Setelah tiga empat tahun sebelum ini mengalami masalah kelewatan kenaikan nama, hasilnya pada tahun ini perubahan telah berlaku. Nama mahasiswa telah didaftarkan sebelum masuk ke tahun baru. Apa yang diharapkan adalah, prestasi yang baik ini terus dikekalkan untuk sesi kemasukan dan pendaftaran mahasiswa yang akan datang dan bukan hanya berlaku pada tahun ini sahaja untuk menutup 'isu hitam' dan membersihkan kekotoran nama yang telah terjadi pada tahun lalu.

Tahniah buat semua. Terima kasih yang tidak terhingga kepada semua pihak yang telah terlibat dalam mengendalikan dan mengurus proses kenaikan nama mahasiswa Qiraat.

Nama telah pun muqayyad, jangan berasalan lagi dengan nama tidak muqayyad untuk membela sikap malas kalian yang memang pemalas. Pesanan buat semua. Selamat maju jaya dalam menuntut ilmu.

"Menuntut ilmu satu kewajipan"

Jadual Pengajian Al Azhar

9 komentar


جدول الدراسات الحرة برواق الأتراك

وقت المحاضرة

الكتاب

المادة

الأستاذ

اليوم

بعد صلاة الظهر

قطر الندى

نحو

ش/إبراهيم مالي

السبت

قبل صلاة العصر

مقصورة ابن دريد

شعر- حكم

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة العصر

الأشباه والنطائر

قواعد فقه

ش/أحمد الهجين

5.15p.m – 8.00p.m

غاية المأمول

أصول فقه

ش/سيد شلتوت

بعد صلاة الظهر

شذور الذهب

نحو

ش/إبراهيم مالي

الأحد

قبل صلاة العصر

مقامات الحربري

أدب عربي

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة العصر

الصاوي على الجوهرة

عقيدة

د/جمال فاروق

بعد صلاة المغرب

القرآن الكريم

إقراء قراءات

د/جمال فاروق

بعد صلاة الظهر

مصباح السالك

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

الإثنين

قبل صلاة العصر

المدخل إلى عام المواريث

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

5.15p.m – 8.00p.m

منهاج الطالبين

فقه شافعي

ش/سيد شلتوت

8.30a.m – 10.30a.m

مغني البيب

نحو

ش/عماد عفت

الثلاثاء

بعد صلاة الظهر

شذور الذهب

نحو

ش/إبراهيم مالي

قبل صلاة العصر

مقامات الحربري

أدب عربي

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة الظهر

مصباح السالك

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

الأربعاء

قبل صلاة العصر

المدخل إلى عام المواريث

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة العصر

الصاوي على الجوهرة

عقيدة

د/جمال فاروق

بعد صلاة المغرب

القرآن الكريم

إقراء قراءات

د/جمال فاروق

بعد صلاة الظهر

قطر الندى

نحو

ش/إبراهيم مالي

الخميس

قبل صلاة العصر

مقصورة ابن دريد

شعر- حكم

ش/إبراهيم مالي

5.15p.m – 8.00p.m

منهاج الطالبين

فقه شافعي

ش/سيد شلتوت


جدول الدراسات الحرة برواق المغاربة

وقت المحاضرة

الكتاب

المادة

الأستاذ

اليوم

7am – 8am

الروض المربع

فقه حنبلي

ش/محمد السيد

السبت

8am – 9am

الأسنوي

أصول شافعي

ش/محمد السيد

10.30am – 12pm

البخاري

حديث

د/يسري جبر

بعد صلاة الظهر بساعة

التاج الجامع للأصول

حديث

ش/أحمد الهجين

7am – 8am

الروض المربع

فقه حنبلي

ش/محمد السيد

الأحد

8am – 9am

الأسنوي

أصول شافعي

ش/محمد السيد

9am –11am

-

لغة عربية

د/سعيد عويضة

قبل صلاة المغرب

حاشية البيجوري

فقه شافعي

ش/أحمد الهجين

بعد صلاة المغرب

شرح الرحبية

ميراث

د/محمد شلبي

بعد صلاة الظهر

ابن عقيل

نحو

ش/فتحي عبد التواب

الإثنين

بعد صلاة العصر

مراقي الفلاح

فقه حنفي

ش/حمد الله الصفتي

بعد صلاة المغرب

نخبة الفكر

مصطلح حديث

ش/خالد عمران

بعد صلاة المغرب

الأشباه والنظائر

قواعد فقه

د/محمد شلبي

الثلاثاء

بعد صلاة العصر

نور الإيضاح

فقه مالكي

ش/علي صالح

الأربعاء

قبل صلاة المغرب

إحياء علوم الدين

تصوف

ش/أحمد الهجين

بين المغرب والعشاء

المجموع

فقه شافعي

ش/أحمد الهجين

من 9 ص إلى صلاة الظهر

المواقف للإيحي

عقيدة

د/حسن الشافعي

الخميس

بعد صلاة الظهر

الأمور العامة للواقف للإيحي

عقيدة

د/عبد العزيز سيف النصر

بعد صلاة العصر

مختصر القدوري

فقه حنفي

ش/حازم الكيلاني