Syarat Memperoleh Ilmu

12.31.2010 1 komentar


Al Imam Syafie rahimahullah menyatakan enam syarat dalam memperoleh ilmu melalui kata-kata beliau yang masyhur iaitu :

أخي لن تنال العلم إلا بستة  سأنبيك عن تصيلها ببيان
ذكاء, وحرص, واجتهاد, وبلغة وصحبة أستاذ, وطول زمان

Saudaraku, kamu tidak akan memperoleh ilmu melainkan dengan enam perkara :

1. Kecerdikan / kepintaran
2. Hasrat Keinginan / iltizam
3. Kesungguhan
4. Saraan hidup / kewangan
5. Berdampingan dengan guru
6. Masa yang panjang

Antara Sebab Penghalang Rezeki

12.29.2010 0 komentar
Berdasarkan Kitab Taalim al Mutaalim Fi Tariq al Taalum

Sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : 

"Tiada menolak akan kadar itu melainkan doa dan tiada menambah pada umur melainkan kebajikan, kerana bahawasanya lelaki diharamkan dia daripda rezeki dengan sebab dosa yang mengenai akan dia."


Melakukan dosa akan menyebabkan terhalang daripada rezeki dan tidur pada waktu subuh juga akan menghalang rezeki kerana banyak tidur akan membawa kepada kepapaan, papa pada sudut harta dan papa pada sudut ilmu.

Antara perkara yang membawa kepada kepaaan adalah : 

1. Tidur sambil telanjang
2. Kencing telanjang
3. Makan dalam keadaan berjunub
4. Makan sambil menyingking atas lambungnya
5. Bermudah-mudah dan membiarkan dengan tumpahan daripada hidangan nasi, roti dan umpamanya.
6. Bakar kulit bawang putih dan bawang merah
7. Menyapu rumah dengan kain
8. Menyapu rumah pada waktu malam
9. Membiarkan sampah pada rumah
10. Berjalan-jalan di hadapan orang-orang tua
11. Memanggil kedua ibubapa dengan nama keduanya
12. Mencungkil gigi dengan tiap-tiap kayu
13. Membasuh tangan dengan selut dan tanah
14. Duduk atas direning pintu
15. Bergantung-gantung atas salah satu daripada dua keping papan pintu
16. Berwudu' di tempat qada hajat
17. Menjahit kain yang di atas tubuhnya
18. Mengeringkan basah-basah muka dengan kain yang dipakainya
19. Membiarkan sarang labah-labah pada rumahnya
20. Bermudah-mudah dengan solat
21. Segera keluar daripada masjid setelah solat subuh
22. Berpagi-pagi ke kedai dan lewat pulang dari kedai
23. Berdoa dengan kejahatan ke atas anaknya
24. Tidak menutup bekas makanan
25. Menghembus pelita dengan mulut
26. Menyurat dengan pen yang diberkas
27. Menyikat dengan sikat yang patah
28. Tidak mendoakan kebaikan kepada kedua ibubapa
29. Membelit serban sambil duduk
30. Memakai seluar sambil berdiri
31. Terlalu jimat
32. Boros
33. Pemalas
34. Bermudah-mudah dalam setiap perkerjaan

-petikan daripada Kitab Taalim al Mutaalim Fi Tariq al Taalum, oleh al Allamah Syeikh Burhanuddin al Zarnuji


Impian Besar Tetapi Usaha Kecil

12.27.2010 8 komentar

Sebagai manusia, kita sering mengimpikan setiap sesuatu yang dapat memuaskan hati kita. Terutamanya pada seorang pemuda atau remaja. Sememangnya pada peringkat umur sebegini, kita lebih cenderung untuk bersifat Idealis dan tidak menghiraukan keadaan sekeliling.

Sememangnya tidak ada masalah untuk kita bercita-cita besar. Itu akan membuatkan kita mempunyai jiwa yang besar dan sentiasa optimis. Inilah yang akan melahirkan orang-orang yang tidak hanya mengimpikan kejayaan-kejayaan kecil dan selesa dengannya, bahkan kita akan sentiasa berusaha mencapai sesuatu yang lebih baik seperti yang kita sasarkan.

Itu secara teorinya dan memang itu tidak dinafikan. Sekarang cuba kita analisis dari segi realiti pula. Ertinya di sini dari segi kemampuan sebenar kita dan kesanggupan kita. Tiada masalah kita ingin berlari ke langit jika kita bisa berjalan merentasi pelangi. Itu sekadar analogi. Ertinya di sini cita-cita yang besar kemudiannya memerlukan usaha yang tidak kurang hebatnya. Jika tak sanggup melecur tangan, jangan main dengan api, kelak binasa diri.

Do not expect too much when you give too little. Sekadar peringatan agar kita sentiasa berjaga-jaga dan bersungguh-sungguh jika ingin merealisasikan sesuatu yang besar dalam kehidupan. 

Harus sanggup berkorban dan tidak mudah melatah kerana perkara kecil, barulah kita akan sentiasa bersedia untuk menghadapi sesuatu yang besar.

Pak Cik Tua Yang Bijak

12.16.2010 0 komentar

Kisah perbualan di dalam sebuah kereta api. Seorang lelaki tua bersahaja dengan gaya orang kampung duduk bersebelahan dengan seorang lelaki muda yang berpakaian kemas dan segak.

Pak cik tua : Anak muda ni kerja apa?

Pemuda : Saya seorang penyelidik, saya pakar serangga. Semua jenis serangga saya tahu. Tak kira sekecil-kecil serangga hingga sebesar-besar serangga.

Pak cik tua : Ooo...hebat. Pak cik ni cuma orang kampung biasa saja.

Selang 20 minit, pemuda tersebut mendapat satu idea.

Pemuda : Pak cik, Saya mahu bermain teka teki dengan pak cik berkaitan dengan serangga, pak cik tanyakan kepada saya soalan. Saya janji akan berikan RM1000 kepada pak cik kalau saya gagal menjawab soalan pak cik. Tetapi kalau sekiranya saya mampu jawab, pak cik pula mesti berikan RM100 saja kepada saya. Setuju?

Pak cik tua : Ermm...baik. Pak cik setuju.

Pak cik tua memulakan soalan..

Pak cik tua : Pak cik nak tanya apa nama serangga yang giginya besar, hitam dan tajam, matanya ada empat, kakinya ada lapan, ada dua mulut, tangannya ada enam, lehernya panjang berbulu hijau, rambut panjang sampai ke kaki, hidung kecil tapi ada tiga lubang, telinga besar dan panjang serta berlubang, badan bersisik, berkuku tajam, ekor berbulu, boleh terbang tapi tidak boleh berenang.

Pemuda : (termenung, berfikir panjang) sekejap pak cik, berikan masa untuk saya fikir dulu.

Setelah 30 minit, pemuda itu mula berkata...

Pemuda : Baiklah pak cik, saya mengalah, sepanjang saya belajar dan mengkaji serangga, saya tak pernah jumpa dan saya tidak tahu apa jenis serangga yang pak cik maksudkan. Nah, wang RM1000 untuk pak cik.

Pak cik tua : Terima kasih. (tersenyum lebar)

Pemuda : Boleh saya tahu apa jawapannya?

Pak cik tua : Nah, ambil duit RM100 ni.

Pemuda : Saya mahukan jawapan, bukan duit ni.

Pak cik tua : Pak cik pun tidak tahu apa jawapannya.


p/s : Jangan sombong dengan ilmu yang kita ada.


Budak Hingusan Sembang Belakang

12.07.2010 1 komentar

Diriwayatkan daripada suara-suara sumbang yang jelas menyatakan ketidakpuasan hati terhadap pihak persatuan pelajar. Isunya adalah 'sembang belakang'. Jika sekadar sembang belakang biasa, itu boleh dianggap normal. Tetapi hal ini lebih hangat daripada biasa, meracuni pemikiran mereka yang lain supaya bertindak menjauhi persatuan, membelakangkan persatuan dalam beberapa hal.

Mereka bertindak memanipulasikan isu-isu kecil yang sengaja diperbesarkan, isu-isu lapuk dikorek gali kembali mahu dihangatkan serta isu-isu yang sudah basi mahu dihangatkan kembali. Jika hanya dipandang remeh, ia mungkin dirasakan seperti angin sepoi-sepoi bahasa yang mengasyikkan jiwa. Namun, jika tidak berjaga-jaga ia bakal bertukar menjadi taufan ganas yang menyerang dan membaham tanpa mengenal sesiapa.

Isu pertembungan fikrah, isu perumahan dan penempatan boleh dikatakan hangat di saluran media mulut belakang. Jika tidak berpuas hati, ada saluran yang sewajarnya, rujuklah pihak yang berkenaan. Bukan meracuni pemikiran untuk menjauhkan orang lain daripada persatuan serta menentang persatuan. Bila berbicara mengenai ukhuwah, tarbiyyah dan pengorbanan, seolah-olah mereka yang menjuarainya tetapi hakikatnya mereka yang memecah belahkan ukhuwah yang dibina dan merosakkan agenda tarbiyyah.

Hah! budak-budak hingusan yang asyik bersembang belakang! Selayaknya kamu semua digelar budak hingusan. Kamu mengharapkan persatuan memberikan yang terbaik, menyediakan yang terbaik tetapi apa yang kamu buat untuk persatuan? Apa yang kamu berikan? Selain cuba merosakkan persatuan. Perangai macam anai-anai. Datang ke program persatuan hanya semata-mata untuk 'makan', belum buang lagi apa yang dimakan sudah mula berkata macam-macam. Segala-gala daripada persatuan kamu mahukan, tetapi kerjasama daripada pihak kamu untuk persatuan cukup payah kamu nak berikan. Sebagai contoh, susah sangat ke nak daftarkan rumah kalian? Isi borang saja, selesai. Mudah kan?

Jika perpecahan menjadi agenda utama kalian, saya pasti bukan saya seorang yang menentang!
Kamu kata saya 'orang kuat persatuan', saya hanya ahli biasa yang tiada apa-apa kepentingan. Saya sayangkan persatuan, sayangkan kesatuan. Bukan seperti kamu yang mahukan perpecahan!


Hijrah Daripada Jahiliyah Moden

0 komentar

Zaman ini merupakan zaman yang amat mencabar. Kerana jahiliyah yang kita hadapi berbeza. Berbeza yang amat sangat. Kalau dahulunya pada zaman Rasulullah SAW, jahiliyah yang dilihat adalah jahiliyah dimana kelompok yang belum memeluk islam memerangi islam itu sendiri. Benar, ada wujudnya golongan munafik, tetapi konteksnya berbeza, iaitu mereka memeluk islam atas alasan mungkin kerana pengaruh dan lain-lain. Tetapi jahiliyah abad ini lebih mencabar. Lebih dahsyat dan lebih tenat. Dan sebagaimana sabda Rasulullah membuktikan bahawa Islam itu menjadi asing/dagang sebagaimana ia datang. Jangan menafikannya! Ianya memang sedang berlaku.

Jahiliah lampau berbeza kerana perbezaan jahiliah dan islam itu memang semua umat pada ketika itu faham dengan jelas. Kefahaman yang ada membezakan yang haq dan bathil itu amat jelas. Tidak ada grey area pada kefahaman itu. Kefahaman yang dibina oleh madrasah Rasulullah itu membolehkan ummat memahami islam dengan sempurna dan jelas. Maka tidak ada penyimpangan atau pun ruang keraguan diantara haq dan kebatilan. Tetapi kini, keraguan atau grey area itu wujud. Bukan kerana islam itu lemah, atau ada kurangnya, tetapi kefahaman itu tiada pada umat. Kerana kefahamannya tidak dibina.

Kefahaman pada Islam itu hanya mengikut hawa nafsu. Maka banyaklah wujudnya doktrin-doktrin jahiliyah yang diaplikasi di “negara islam”. Maka timbullah ungkapan dari ‘pejuang islam’ sendiri yang mengatakan:

"Ulama duduk di tepi. Biar pemimpin buat kerja."

Ini jelas mengasingkan islam dari kehidupan. Jadi kenapa mengaku anda ‘pejuang islam’ kalau anda sendiri men’sekular’kan islam. Timbul lagi kefahaman yang songsang pada umat kini. Mereka mengaku mereka Islam. Aku bangga jadi Islam. Alhamdulillah, aku dilahirkan sebagai Islam. Tetapi, apakah cara hidup mereka jelas sebagaimana syariat Allah turunkan.

Adakah Allah redha kalau kamu tidak menutup aurat? Dan dengan senang hati mengatakan, ”takpe, asal hati baik”. Adakah Allah redha kamu bermaksiat kepada Allah? Adakah Allah redha kamu mencipta sembahan selain dia?Ber’tuhan wang ringgit’, perempuan, nafsu, kuasa dan macam-macam lagi sembahan yang kita ciptakan sama ada kita sedar atau tidak.

Senang sekali disimpulkan bahawa jahiliyah yang paling tenat kini adalah hendak menyedarkan orang yang sudah bersyahadah tentang apa ertinya mereka bersyahadah. Apa ertinya mereka menganut islam. Ini bukan masuk lagi kepada mereka yang kononnya bangga dengan Islam tetapi hakikat hatinya membenci islam. Dengan mengatakan bahawa islam itu adalah doktrin atau sistem padang pasir 1500 tahun lampau.

Apa yang dibawa mudah disebut. Tiada tuhan selain Allah dan Muhammad itu adalah rasulNya. Tetapi untuk memahami dan melaksanakan tuntutan kalimah syahadah dengan benar itu bukan satu perkara yang mudah dalam menghadapi jahiliyah akhir zaman.

Kalimah pertama menjelaskan bahawa keesaan Allah, hanya Allah satu-satunya tuhan sekalian alam. Mari kita lihat pada kriteria ini. Bilamana kita bercakap tentang tuhan, maka pada tuhan itu pasti kita berasa 'cinta padaNya', 'berharap padaNya', ingin dekat denganNya. Kalaulah, kuasa dan jawatan itu memenuhi kriteria di atas, maka kita menjadikan jawatan dan kuasa sebagai tuhan. Ingatlah, pangkat dan jawatan tak mampu membeli ampunan di hadapan tuhan. Kalaulah harta memenuhi kriteria itu, maka kita bertuhankan harta. Kalau perempuan memenuhi kriteria itu, maka kita bertuhankan perempuan yang kita sayangi.

Jika kita meyakini keesaan Allah, maka kita perlu yakini bahawa Muhammad itu pembawa risalah Allah. Maka pada Muhammad itu perlu kita contohi tanpa mengira bidang. Sebagai contoh,dalam berpolitik, perlu kita fikirkan apa Rasulullah SAW buat. Rujuk pada sirah kehidupan baginda. Peristiwa yang berlaku kepada baginda, daripada peristiwa kedatangan Islam ke semenanjung tanah arab, proses dakwah dan tarbiyyah di kota makkah, hijrah ke madinah, perang badar, uhud dan khandak serta perang yang lain, serta pembukaan kota makkah dan sebelumnya perjanjian hudaibiyah serta selepas peristiwa itu semua merupakan ‘guidance’ dalam kehidupan kita.

Peristiwa-peristiwa itu bukan sekadar sejarah. Ianya adalah panduan. Petunjuk, contoh tauladan, ikutan. Bayangkan, dalam hidup 63 tahun sang nabi, betapa banyaknya peristiwa yang baginda lalui. Itu bezanya seorang nabi dengan pemimpin biasa. Peristiwa yang baginda alami sebenarnya manual untuk kita. Al quran, hadis dan sirah baginda Rasulullah sebenarnya diturunkan sebagai manual untuk umat Islam. Buktinya :

"Inilah kitab yang tidak ada keraguan dalam nya.petunjuk untuk orang bertaqwa." (Al-Baqarah : 2)

Jelas dan terang. Tetapi menapa kita mencari selain daripada al Quran. Kononnya al Quran ini sudah tidak valid. Cuma buku tulisan 1500 tahun lampau berasal dari padang pasir.

Jangan sekadar mengharap. Mengharap Allah akan menghapuskan kerajaan yang kejam dan zalim, kemungkaran hanya dicegah dengan doa. Hanya mengharap Allah membantu saudara Palestin hanya dengan laungan slogan. Ya, benar. Allah Maha Berkuasa ke atas setiap sesuatu. Bantuan dari langit itu akan datang dengan usaha. Kita perlu bekerja! Perlu kita faham, bantuan itu datang bukan dengan percuma!

Dan kalau kita perhati, bukankah kisah Maryam yang tercatat dalam al Quran itu adalah satu perintah yang kita jadikan panduan! Diceritakan Maryam setelah melahirkan Nabi Isa menjadi amat lemah. Lalu Allah mewahyukan untuk menggoncang pohon tamar. Logiknya, adakah Maryam yang amat lemah mampu menggoncang pohon tamar yang besar macam pokok kelapa sawit sampai jatuhnya buah tamar? Kalau kita yang sihat pun sukar. Rasionalnya disini, biarpun kita amat lemah, kita tetap perlu berusaha.

Tapi kita hanya anggap tidak lebih daripada sebuah cerita!

Ayuh! Kita berhijrah!


Sekolah Menjahilkan Umat Islam

12.05.2010 3 komentar

Sekolah-sekolah yang ada kini (tidak semua sekolah) adalah pusat menjahilkan umat Islam, sekolah-sekolah kini juga memberikan kefahaman mengenai Islam secara menyeluruh. Jika ada, ia hanyalah kulit, bahkan kulit yang telah diburukkan. Lihat sahaja situasi masyarakat kita, kanak-kanak dan remaja yang memasuki sekolah dan keluar daripada sekolah tersebut mengenali sejarah Eropah lebih banyak daripada sejarah Islam. Mereka mengenali lebih Napoleon berbanding Nabi Muhammad SAW serta mendalami secara mendalam kebangkitan Perancis berbanding dakwah Islam. Umat Islam dijahilkan di sekolah.

Umat Islam juga tidak mengetahui sirah para nabi melainkan hanya beberapa muka surat sahaja. Mereka juga mengetahui kisah-kisah para sahabat Rasulullah SAW melainkan hanya perselisihan dan peperangan sahaja. Bukan itu sahaja, mereka juga tidak mengetahui apakah mesej risalah Muhammadiah dan mereka dibutakan tentang kehebatan dalam keperibadian Nabi Muhammad SAW, tidak juga didedahkan apa yang dibawa oleh baginda kepada seluruh alam ini serta disorokkan apakah keistimewaan dan ciri-ciri generasi yang telah dididik oleh Rasulullah SAW. Mereka turut dijahilkan daripada mengetahui bagaimanakah tamadun Islam yang sempurna.

Tamadun Islam adalah sebuah tamadun yang rabbani, insani, 'alami dan akhlak yang telah dibentuk oleh Islam disaat pihak barat pada ketika itu hanya mampu melihat cahaya yang samar sahaja.

Pendidikan Seks

Sebagaimana dimaklumi, bermula Januari 2011, satu lagi subjek wajib baru akan mula diperkenalkan di sekolah bagi murid tahun satu iaitu Pendidikan Seks. Bukan kita menyempitkan pemikiran dengan hanya memikirkan aspek kelucahan dalam pendidikan seks tetapi apa motifnya pendidikan seks? Adakah mahu membendung gejala seks bebas? Atau hanya sebagai projek baru tambahan tanpa hasil seperti PPSMI? Jika diteliti, perlaksanaan pendidikan seks di sekolah masih lagi kabur perlaksanaannya tanpa diketahui dengan jelas kurikulum yang akan diterapkan.

Andaikata pendidikan seks diberikan kepada pelajar pada peringkat awal lagi, kita seharusnya khuatir masalah ini pasti akan melibatkan lebih ramai remaja daripada golongan bawah umur. Ini adalah kerana apabila sudah diberikan pendedahan secara teori, sifat semula jadi remaja yang ingin tahu akan membuak-buak untuk mengetahuinya secara praktikal pula. Adakah pelaksanaan pendidikan seks adalah bagi mengisi penubuhan Sekolah Harapan oleh kerajaan Melaka baru-baru ini yang bakal mencetuskan epidemik hamil luar nikah di kalangan pelajar di negara ini. Mungkin juga sedikit masa lagi sekiranya pemerintah yang ada terus memerintah, sekolah merempit, sekolah mat dadah, sekolah perompak dan sewaktu dengannya akan ditubuhkan serta diterapkan juga pendidikan selari dengan tertubuhnya sekolah tersebut.

Fahaman sekular yang merajai dan menjajah negara kita menafikan secara total Islam sebagai penyelesaian dalam membendung gejala seks bebas dan bukan dengan memberi kondom serta menyediakan pendidikan seks di sekolah. Islam adalah sebaik-baik penyelesaian terhadap permasalahan ini.

Saya fikir, jika guru Bahasa Melayu kita gelarkan dengan 'Cikgu BM', apakah gelaran yang sesuai diberikan kepada guru Pendidikan Seks?

Segan Menyeru Kebaikan?

12.04.2010 0 komentar

Kebanyakan kita mampu berbicara tentang kebaikan dan menyeru orang untuk melakukan kebaikan, tetapi sedikit daripada kita mengatakan kebaikan-kebaikan benar-benar melakukan kebaikan yang diperkatakannya. Al-Quran mengungkap permasalahan ini dengan tepat dan memberi amaran kepada jiwa-jiwa mukmin agar sentiasa memperbuat apa yang ia perkatakan.
"Wahai orang-orang yang beriman, mengapa kamu mengatakan apa yang kamu tidak lakukan?Amat besar kebencian di sisi Allah SWT bahawa kamu mengatakan apa yang kamu tidak lakukan" - Surah al Saff : ayat 2-3
Sesetengah daripada kita mengatakan, “aku tak buat perkara ni, jadi aku tak seharusnya menyeru orang lain untuk melakukannya.” Pemikiran sebegini sedikit sebanyak menyekat perkembangan amal kita dan membuatkan kita sentiasa bertangguh dalam melakukan kebaikan. Sebetulnya, katakan juga kebaikan dan kebenaran serta pada masa yang sama kita sendiri berusaha melakukannya. Itu lebih tepat dalam memotivasikan diri untuk kita terus beramal. Jika tidak, kita tidak akan mengatakan kebenaran melainkan kita telah benar-benar melakukannya dan itu pasti akan mengambil masa yang panjang sementara perkara-perkara mungkar terus berleluasa. Kewajipan dakwah tidak terangkat dengan alasan tersebut.
Abu Hurairah r.a. berkata: "Nabi Muhammad s.a.w. bersabda (yang bermaksud): "Anjurkan lah kebaikan itu meskipun kamu belum dapat mengerjakannya dan cegahlah segala yang mungkar meskipun kamu belum menghentikannya."
Secara tidak langsung, kita tidak berdiam diri daripada mengatakan kebaikan dan kebenaran dan kita tidak terlalu melihat akan kurangnya pada orang lain sambil melupakan diri sendiri. Inilah suatu sistem hidup yang syumul yang dianjurkan oleh Islam. Apabila masing-masing menyibukkan diri menyeru orang lain ke arah kebaikan dan dalam masa yang sama memperbaiki dirinya, maka kita akan menjadi lebih produktif dan itu mempercepat pembentukan suasana yang baik dalam diri, keluarga dan masyarakat.

Ayuh! Amar ma'ruf dan nahi mungkar!

Tak Pandai Menguruskan Masa

12.02.2010 2 komentar

“Demi masa. Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Melainkan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dan berpesan-pesan dengan kebenaran dan berpesan-pesan dengan kesabaran.” : Surah Al-'Asr

Suatu ayat yang memberi gambaran tentang kepentingan masa dan betapa manusia itu begitu mudah lalai dan berada dalam kerugian. Menyingkap permasalahan ini, ia merupakan sesuatu yang tidak dapat dielakkan kerana masa sentiasa berlalu dan terus berlalu. Kita tidak akan dapat menghentikannya.

Jadi, haruskah kita membiarkan ia berlalu tanpa sebarang tindakan atau ada sesuatu yang perlu kita lakukan untuk memanfaatkannya?

Kita sering mencari alasan menyalahkan masa apabila kita terlewat melakukan perkerjaan
“tak cukup masa”
“tak ada masa”
“cepatnya masa berlalu”

Bermacam-macam alasan kita. Hakikatnya kita tahu masa itu tidak akan menuruti kehendak kita, jadi perlukan komitmen kita terhadapnya.

“kewajipan itu lebih banyak daripada waktu yang ada”

Ertinya tidak ada waktu lapang bagi kita jika kita benarbenar melaksanakan kewajipan-kewajipan kita. Kita mengaku kita tahu, tetapi sering kali kita menghabiskan masa kita dengan perkara-perkara yang tidak sepatutnya sehingga tidak ada masa untuk melakukan kewajipan. Benarkan?

Pokoknya, masa tidak bermasalah tetapi kita yang tidak pernah pandai menguruskan masa. Jangan pernah menyalahkan masa, marilah mula mengurusnya dengan baik.

Hidup Ini Boleh 'Reverse'?

11.30.2010 0 komentar
Masa adalah kehidupan. Masa adalah nyawa. Hidup ini takkan kembali kepada sebelumnya. Apa yang telah berlaku takkan dapat terpadam daripada sejarah kehidupan kita. Kita hanya dapat belajar daripadanya, tanpa dapat mengubah catatan sejarah tersebut. Jika kita pernah terlanjur melakukan kesalahan, kita tak dapat nak 'reverse' kembali dan memadamkan kesalahan tersebut. Kita boleh cakap “lupakanlah apa yang telah berlaku”, namun kita takkan pernah lupa. Kita hanya belajar untuk tidak mengulanginya. Itulah hebatnya kehidupan yang Allah ciptakan. Allah memberikan peluang membuat keputusan, kemudian memberikan peluang mengambil pelajaran. Jika kemaksiatan yang dilakukan, Allah akan memadamkannya dengan taubat kita. Namun kita sentiasa lupa. Jadi, apakah kita mahu terus melakukan kesalahan dan kelak menyesal? Atau berfikir sebelum melakukan sesuatu yang mungkin takkan dapat terpadam daripada sejarah hidup?

Kita pernah lahir sebagai seorang bayi yang suci bersih, saat kita tak mengenal dunia dalam sedar. Kita hanya tersenyum dan ketawa melihat gelagat orang lain. Dan kini, kita sendiri sudah melupakan senyuman itu. Kita sendiri tidak dapat mengingat wajah-wajah yang telah membuatkan kita senyum tatkala kita masih bayi, tidak mengerti. Kemudian kita membesar menjadi kanak-kanak riang yang sentiasa mendapat kasih sayang, atau sentiasa aktif menjalani kehidupan. Melihat orang dewasa membuatkan kita cemburu dan sentiasa berharap agar segera dapat menjadi dewasa.

Orang naik motor, kereta kita pun nak naik motor, kereta..
Orang pakai telefon mahal-mahal, kita pun nak juga..

Lalu kita meneruskan kehidupan, sehingga remaja. Tatkala itu kita semakin ligat mencuba pelbagai perkara baru dalam kehidupan. Kita ingin diri dihargai dan diri sentiasa dikenang orang. Namun, kita sering memberontak jika ada nasihat-nasihat daripada orang yang lebih tua. Kita lantas berazam untuk cepat menjadi dewasa agar kita dapat membuat keputusan sendiri dan terus hidup sepertimana yang kita kehendaki.

“Ah, penyibuk saja orang tua ni, biarlah aku nak buat apa pun.”

Masa terus berlalu dan kita menjadi dewasa. Begitulah seterusnya kehidupan, hinggalah akhirnya kita sampai ke usia yang paling tua. Atau mungkin mati sebelum menjangkau umur tersebut. Tatkala itu, kita kembali merenung hidup. Meneliti masa kanak-kanak, remaja, kemudiannya dewasa yang telah lalu, takkan kembali. Segala kesalahan tinggal penyesalan dan segala kejayaan tinggal kenangan. Kita ingin kembali ke umur sebelumnya untuk menikmati hidup dengan cara yang lebih baik. Tatkala itu, barulah kita tersedar masa takkan dapat di'reverse'...

Bebaskah Kita Daripada Maksiat?

11.28.2010 1 komentar

Kadang-kadang kita baca berita di akhbar tentang kes rogol, kes buang anak, kes seks bebas dan sebagainya. Lalu kita pun membuat pelbagai tohmahan, pelbagai kritikan dan pelbagai andaian. Dalam pada kita kita menyumpah-nyumpah tersebut, kita lupa yang kita pun tak terlepas! Siapa boleh jamin yang dirinya akan mati dalam keadaan mulia tanpa dihadapkan sedikit pun dengan situasi yang memaksa kita untuk melakukan zina? Siapa yang boleh menjamin imannya akan sentiasa tinggi sehingga tiada langsung niat untuk berbuat maksiat, apatah lagi yang mencabuli hak orang lain? Siapa boleh janji seumur hidupnya tidak akan melihat perkara-perkara yang haram. Siapa boleh bercakap dengan penuh angkuh bahawa perasaan untuk melakukan kemungkaran tidak akan sekali-kali timbul dalam hatinya? Tatkala rasa nak buat maksiat tu memuncak dan keadaan sekeliling pun sangat mendesak, akan mampukah kita bertahan?

Ah, kita merasakan diri kita itu terlalu suci. Sedarlah, takut-takut perasaan kita itulah yang akan menjerumuskan kita ke dalam lembah neraka kerana kita tidak betul-betul berjaga-jaga. Ya lah, dah baik. Buat apa nak berjaga-jaga lagi. Awas! Jangan sampai ketika datangnya dugaan yang menekan dan memaksa kita untuk melakukan maksiat, kita tersungkur rebah di pintu neraka. Awas! Jangan sampai amal-amal kita selama ini menjadi sia-sia kerana matinya kita dalam keadaan hina dan di pintu maksiat. Apa yang cuba saya sampaikan? Kita pun tak terlepas daripada kemungkinan untuk terlanjur dan melakukan maksiat. Maka berjaga-jagalah sentiasa.

Jangan sampai kita dihadapkan dengan godaan-godaan yang tidak mampu kita hadapi dan menyebabkan kita terjerumus ke dalam maksiat. Jangan sampai Allah menukarkan cara hidup kita 180 darjah menjadi pelaku maksiat tegar. Ya, sekarang mungkin kita mencaci mereka-mereka yang berzina, merogol dan membuang anak. Mungkin suatu hari nanti, kita juga akan mendapat cacian yang sama kerana kita pun tak terlepas.

Kita berada dalam dunia sekarang yang penuh dengan godaan daripada kanan dan kiri, depan dan belakang, atas dan bawah, daripada luar dan dalam. Apa yang kita lihat, dengar dan rasakan itu begitu memudahkan kita untuk terjerumus ke lembah maksiat. Kalau pun bukan dengan diketahui oleh orang lain, maksiat yang kita sembunyi-sembunyikan. Terlalu banyak godaan yang sedang menyerang kita! Sedarkah kita? Adakah kita masih lagi merasa bebas daripada sebarang bentuk keterlanjuran dan tidak berjaga-jaga?

Kita pun mungkin tak terlepas. Kalau bukan kita, adik-adik kita, ibu dan ayah kita, anak-anak kita nantinya.

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala)... Surah al Tahrim : ayat 6

Kita Hanya Memberikan Sisa

11.24.2010 4 komentar

Pada hari ini, keadaan kita amat jauh berbeza, kebanyakan kita hanya memberikan 'sisi-sisa' untuk Allah, hanya memberikan 'sisa-sisa' untuk Islam. Kita memberikan 'sisa harta' pada jalan Allah setelah harta lain habis digunakan untuk kepentingan peribadi. Kita memberikan 'sisa tenaga' untuk melaksanakan kerja-kerja Islam dan beribadat kepada Allah SWT setelah penat bertungkus lumus melangsaikan tugas-tugas kepentingan peribadi. Kita hanya memberikan 'sisa waktu' jika kita punya kelapangan masa untuk mengingati Allah dan hanya untuk mengisi masa kosong untuk kerja-kerja Islam. Kita memberikan 'sisa hati' untuk meletakkan cinta kepada Allah SWT setelah seluruh hati penuh diisi dengan cinta terhadap wanita, harta dan dunia. Kita hanya memberikan 'sisa akal fikiran' untuk memikirkan masalah umat, mengagumi dan memerhatikan keagungan Allah SWT. Sedarkah kita, siapa diri kita? Hanya hamba yang hina. Sedarkah kita, Allah SWT telah memberikan segala yang terbaik untuk kita. Kita bergantung hanya kepada Allah untuk setiap butir nasi yang kita makan, untuk setiap titis air yang kita minum, untuk setiap nafas yang kita hembus, untuk setiap detik jantung, untuk setiap denyut nadi kehidupan dan untuk setiap segala yang dikita perlukan.

Meminjam pepatah melayu "susu dibalas tuba". Sungguh kejam dan zalim.

Firman Allah SWT yang bermaksud :
"(Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan." al Ahzab ayat 72



Solat Terus, Maksiat Jalan

11.23.2010 0 komentar

Setiap kewajipan yang kita galas dan setiap peristiwa yang kita alami pasti ada nilainya tersendiri yang membawa erti dalam kehidupan kita. Benar bukan? Mungkin juga kita selalu menyebut, “setiap peristiwa dan kejadian ada hikmahnya.” Memang benar, sama ada hikmah itu kita fahami kemudian atau tidak kita fahami dan hanya Allah SWT yang tahu.

Baik kewajipan solat, zakat, haji, puasa, berbuat baik kepada ibu bapa, menuntut ilmu, berdakwah ataupun peristiwa-peristiwa seperti kematian, perkahwinan, pembunuhan, penindasan, penipuan dan sebagainya mempunyai nilainya tersendiri yang boleh kita ambil pengajaran. Benar bukan?

Namun, apabila perkara-perkara sebegini hanya dijadikan kebiasaan bagi kita, ia menjadi ancaman yang kelak lebih mengeraskan hati kita. Kemudiannya kita seolah-olah menjadi sudah terbiasa dan sedikit pun tidak terasa apa-apa. Solat yang menjadi ibadat wajib yang kita lakukan paling kurang 5 kali sehari hanya menjadi adat dan maksiat masih tetap berlanjutan. Mudahnya 'Solat Terus, Maksiat Jalan'. Puasa tidak lagi pengekang nafsu bahkan semakin rakus dan semakin enak menjamu nafsu yang tidak pernah kenyang-kenyang. Zakat tidak lagi membersihkan harta sebaliknya dirasakan hanya menambahkan beban. Haji tidak lagi menjadi titik tolak kepada perubahan, bukan sebagai wasilah penyucian dosa dan kembali kepada fitrah. Menuntut ilmu tiada kesungguhan, hanya mendambakan sekeping kertas tidak bernilai yang diberi nama sijil ijazah serta kerja dakwah tidak lagi produktif dan bergerak statik.

Peristiwa dan perbuatan yang seharusnya memberi impak pada jiwa juga sudah menjadi bualan biasa sekadar mengisi masa terluang. Kematian tidak mengingatkan kita kepada mati dan hari pembalasan, perkahwinan tidak dilihat sebagai proses menyempurnakan iman, pembunuhan hanya dijadikan bahan-bahan bacaan di dada-dada akhbar, penindasan dilihat sebagai bukan masalah, gejala sosial dilihat sebagai petanda mencapai kemajuan, penipuan menjadi agenda dalam urusan dan sebagainya.

Ini tidak bermakna kita harus mengelakkan kebiasaan ini, kerana solat tetap wajib dijalankan paling kurang lima kali sehari, puasa tetap wajib dilaksanakan sebulan dan setiap tahun, zakat tetap wajib dikeluarkan dan begitu juga dengan ibadat-ibadat yang lain.

Masalahnya bukan di situ, tapi pada bagaimana kita menjadikan kebiasaan yang dilakukn ini sebagai sesuatu yang luar biasa dan mampu mendidik kita setiap kali kita melakukannya. Itu lebih memberi kesan.

Jadi, jangan samakan kewajipan ibadat dengan adat, jika tidak kita akan menjadi statik dan tidak produktif. Seorang mukmin, hari ini pasti lebih baik daripada semalam.

Ikon Untuk Pemuda

11.21.2010 0 komentar
Selalu kita dengar dan baca kisah nama-nama ini :

Saidina Abu Bakar, Saidina Umar, Saidina Uthman, Saidina Ali, Mus’ab Bin Umair, Imam As-Syafie, Umar Abdul Aziz, Sultan Muhammad Al-Fateh, Salahuddin Al-Ayubi, Imam Nawawi, Imam Hasan Al-Banna.

Subhanallah, hebat nama-nama yang disebut ini. Siapakah mereka? Mereka adalah pemuda Islam yang telah mengubah dan mencorakkan dunia mengikut perspektif dan acuan Islam yang tersendiri. Sungguh gilang gemilang catatan sejarah yang telah mereka ukirkan buat tatapan kita umat Islam khususnya pemuda Islam. Kehebatan mereka ini bukan terletak pada nama, pangkat, keturunan ataupun darjat tapi pada ketaatan, ketaqwaan dan kebersamaan mereka dengan Islam sehingga mereka bersungguh-sungguh dalam memperjuangkan Islam hingga ke puncak kemuliaannya. Untuk apa? Tidak lain dan tidak bukan untuk menegakkan kalimah dan syariat Allah serta memakmurkan bumi Allah ini dengan syariat Islam serta kewajipan yang diturunkan Allah SWT. Sungguh inilah jalan kejayaan sebenar buat mereka yang mahu menjejak kaki ke syurga bersama mereka.

Mereka bukan sekadar dikagumi oleh penduduk bumi, malah dipuji dan disanjung tinggi oleh penduduk langit. Mereka ini bukan pemuda yang dilahirkan dengan ciri anggota yang luar biasa. Tapi segalanya sama dengan manusia lain. Mereka lahir dari salur rahim manusia juga. Mereka makan seperti manusia .Tiada yang berbeza dari manusia lain dari sudut kehidupan biasa.

Tetapi ada beberapa perkara berbeza yang ada pada mereka tapi tidak ada pada kita kebanyakan pemuda Islam pada zaman mutakhir ini. Apa yang disenaraikan di bawah ini merupakan hanya beberapa sifat dominan mereka yang saya dapati dari pembacaan yang ringkas tentang riwayat perjalanan hidup mereka :

1) Hidup bukan bermatlamat untuk mengejar pangkat, nama dan kedudukan tetapi matlamat mereka hanyalah Allah semata-mata, mengejar keredhaan Allah SWT dalam apa jua bidang yang mereka ceburi.

2) Memiliki ketaqwaan yang sangat tinggi dan hanya berharap pada Allah SWT dalam setiap pekerjaan yang mereka lakukan.

3) Mereka sentiasa mewujudkan atau mencipta suasana kehidupan mereka yang seringkali berbeza dengan orang lain(penuh berdisiplin).

4) Mereka menggunakan setiap peluang dan bidang mereka untuk memperkuatkan Islam lebih daripada mengutamakan kesenangan diri mereka sendiri.

5) Mereka sangat merendah diri dan hampir dengan orang yang lebih alim walaupun keilmuan mereka diakui melangkaui zaman.

Itulah antara sifat dominan mereka yang mengundang kejayaan bagi pemuda Islam. Maka marilah wahai pemuda Islam sekalian kita sama-sama ikut jejak langkah mereka dengan mencontohi ikon-ikon yang saya sebut di atas. Asuhlah diri pemuda cintakan akhirat dan ceritakanlah kepada tentang tipuan dunia. Pasti akan gemilang!

Masih Mahu Beralasan??

11.19.2010 0 komentar
Selalu orang kata, hendak seribu daya tak hendak seribu dalih. Nak buat cari jalan, tak nak buat cari alasan. Seribu satu alasan bisa diberi jika kita memang tak berminat untuk melakukan. Sebaliknya seribu satu jalan bisa kita terobosi jika kita benar-benar nekad untuk melakukannya. Kata-kata ini bukan teori baru dan bukan pujangga lapuk. Ini adalah realiti yang kita sama-sama tahu dan sudah berada dalam diri kita, namun kita sering tidak sedar dengan apa yang kita sedang lakukan. kita lebih tahu, kita termasuk dalam kalangan orang-orang yang mencari jalan atau mencari alasan. Kita boleh menipu manusia lain, tapi kita tahu hakikatnya. Bahkan Allah lebih tahu tentang diri kita dan hati kita.

Berkemungkinan jalan yang sedang kita lalui agak samar-samar dan tidak jelas ke mana hala tujunya. Kadang-kadang juga tujuannya jelas tetapi lorongnya masih kabur. Namun, kesungguhan kita dalam mencari jalan terbaik untuk ditelusuri bakal mengundang hidayah dan petunjuk daripada Allah. Sebagaimana firman-Nya dalam surah Al-’Ankabuut Ayat 69:

"Dan orang-orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak ugama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami (yang menjadikan mereka bergembira serta beroleh keredaan); dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah adalah berserta orang-orang yang berusaha membaiki amalannya."


Selalunya bukan tidak ada jalan, tetapi kita yang tidak mahu mencari jalan, cepat berputus asa dan lebih memilih untuk tidak meneruskan kesungguhan dan keazaman.

“Pasti ada jalan terbaik”

Kita perlu optimis dengan sentiasa meletakkan pergantungan hanya kepada Allah dalam mencari jalan dan memecah segala kebuntuan. Dan tidak mustahil sesuatu yang luar biasa bisa dicapai. Tatkala manusia ramai mengatakan tidak ada jalan, dia akhirnya menemui yang tidak disangka-sangka.

Orang yang berputus asa adalah orang-orang yang tidak yakin akan kehebatan dan kekuasaan Allah dalam menyinari jalan-jalan yang bakal kita lalui. Orang yang hidupnya penuh beralasan. Bahkan tidak keterlaluan jika dikatakan telah menafikan segala bentuk petunjuk daripada menerangi laluan, lantas hasilnya adalah menemui jalan buntu. Mungkin kita termasuk dalam kalangan orang-orang ini. Jangan sesekali berputus asa.

"dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya tidak berputus asa dari rahmat dan pertolongan Allah itu melainkan kaum yang kafir." Surah Yusuf : ayat 87


Kehidupan ini sentiasa menuntut kita membuat keputusan. Keputusan kita menentukan jalan mana yang akan dilalui. Jika kita memilih menjadi seorang Mukmin, maka jalan-Nya harus selari dengan tuntutan terhadap seorang Mukmin. Sekalipun kita buntu membuat pilihan terbaik, jangan pernah berputus asa untuk menonjolkan kesungguhan dan keazaman yang tinggi.

Pernahkah Rasulullah memberikan alasan bahawa kemungkaran terlalu meluas dan tidak sesuai untuk sebarkan dakwah semasa baginda diutus menjadi rasul? Atau baginda memberikan alasan bahawa baginda seorang yang ummi, tidak pandai menulis dan membaca? Pastinya tidak. Jalan yang dilalui oleh baginda jauh lebih hebat cabarannya berbanding apa yang sedang kita rasakan ‘susah’. Ya, memang susah rasanya nak berdakwah di tengah-tengah masyarakat Islam yang rosak, apakah kita rasa lebih susah daripada berdakwah ketika tidak ada seorang pun orang Islam? Memang susah rasanya berdakwah tatkala kesempitan wang, apakah kita rasa lebih susah daripada berdakwah tatkala dipulaukan seluruh masyarakat, diseksa dan dihalau?

Kita bagaimana? Sudahkah kita buntu mencari jalan tatkala masih banyak lorong-lorong yang belum kita terobosi? Adakah kita hanya keletihan kerana tidur berdengkur sepanjang hari? Sudahkah kita mendapat luka begitu hebat kerana menjalankan tugas dakwah? Persoalan-persoalan ini bisa menjelaskan status kita sebagai pencari jalan atau pencari alasan.

Jika kekayaan dijadikan alasan, Nabi Sulaiman memiliki kekayaan yang tiada tolok bandingnya. Jika kesakitan menjadi alasan, Nabi Ayyub teruji dengan kesakitan yang amat hebat dan menyakitkan. Jika kekuasaan menjadi penghalang, Nabi Sulaiman memiliki kerajaan yang meliputi binatang dan jin. Jika orang tak mahu mendengar, Nabi Nuh berdakwah sehingga hampir seribu tahun. Nabi Ibrahim berdakwah sehingga dilemparkan ke dalam api yang marak. Kita, tidak dapat berdakwah kerana terlalu aman? Apakah di sisi kita punya perkara untuk dijadikan alasan?

Kalau nak buat, carilah 1001 jalan. Kalau tak nak buat, silakan carilah 1001 alasan. Ingat, setiap apa yang kita buat akan dipersoalkan.

Mencari Kebahagiaan Dengan Kebebasan?

11.14.2010 1 komentar

KEBAHAGIAAN bukan terletak pada banyaknya wang ringgit atau harta semata-mata, bukan juga terletak pada kebebasan hidup menurut hawa nafsu tanpa ada landasan yang memandu sebuah kehidupan kerana kebahagiaan adalah berkait dengan ketenangan hati. Kebahagiaan adalah kesenangan dan ketenangan hidup, suasana aman yang dilalui seseorang dalam kehidupan.

Ada golongan cerdik pandai yang mengatakan untuk mencari bahagia, bebaskan hati daripada dendam, hasad dengki dan rasa takut. Hidup dengan sederhana, mengharap sedikit, memberi sebanyak-banyaknya. Isi dan penuhkan harapan dengan kasih sayang. Lupakan kepentingan diri dan utamakan kepentingan ummah dan orang lain. Lakukan kebaikan sesama manusia sebagaimana yang anda ingin diperlakukan.

Ramai kalangan kita kini sering tersalah anggap mengenai sebuah kebahagiaan, mentafsirkan kebahagiaan dengan keseronokan dan keinginan hidup bebas tanpa sebarang kongkongan. Sebenarnya itu semua bukanlah kebahagiaan tetapi sedang menggali sebuah jurang kesengsaraan. Oleh sebab inilah mengakibatkan ramai kalangan kita terutamanya muda mudi terjerumus ke kancah pergolakan hidup, pergaulan bebas, melepak, berkeliaran tanpa membuat kerja berfaedah.

Kebahagiaan terletak dalam hati, apabila hati bahagia akan terpancar kebahagiaan di wajah seseorang. Ketenangan jiwa juga boleh membawa kebahagiaan dalam hidup seseorang. Firman Allah yang bermaksud:

“Orang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenteram.” (Surah Ar-Ra’ad, ayat 28)


Hamka menyatakan,

“Kekayaan harta benda, pangkat atau kedudukan yang tinggi tidaklah dapat menutupi kekerdilan jiwa atau tabiat yang tidak jujur. Malah, bertambah banyak kekayaan atau bertambah tinggi kedudukan, bertambah jelaslah kekerdilan jiwa dan kekurangan seseorang. Oleh sebab itu, kayakan batin lebih dulu untuk menghadapi kemungkinan naik atau kemungkinan turun.”


Perhatikan sahaja persekitaran sekeliling kita, orang miskin sering dilihat serba kekurangan dan menderita, tetapi hidup mereka tenang, bergembira dan bahagia. Orang kaya, serba mewah, berpengetahuan, tetapi hidupnya resah, cemas dan selalu merasa tidak puas, hidup dalam keadaan yang tidak pernah cukup.

Sifat zuhud teramat penting, harta cuma di tangan dan bukan di hati. Sesuatu yang dimiliki, dikawal dengan keimanan dan jiwa bersih. Jika tidak, ia hanya akan membuat diri menjadi keluh-kesah dan tidak pernah merasa cukup (tamak).

Mencari jalan menuju kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat amat penting dan setiap umat Islam mestilah berusaha untuk mencapai misi ini dengan matlamat mencari keredhaan Allah SWT. Teruskanlah mendidik hati dan jiwa supaya mencapai ketenangan dan kebahagiaan serta kesempurnaan hidup di dunia dan akhirat dapat kita kecapi bersama.

Jadual Pengajian Di Mudhoyyafah

11.13.2010 0 komentar

SABTU:

Selepas Asar : Al-Ashbah Wan Nazoir (Dr Atiyyah Abd Maujud)

Selepas Maghrib : Al-Asymuni ( Dr Hisyam )


AHAD:

Selepas Zuhur : Nihayatus Sul (Dr Abdullah Naji)

Selepas Asar : Al-Sowi Ala Jalalain (Dr Ahmad Toha Rayyan)


ISNIN:

1.00 - 2.00 : Al-Iqna' (Dr Atiyyah Abd Maujud)

2.00 – 4.00 : Tadribur Rawi (Dr Mustafa Umarah)

Selepas Maghrib : Kitab Al-Din -Al-Adyan Wat Tayyarat- (Dr Mohd Mahmud Syed)

Selepas Isya' : Al-Iqtisod Fil Iktiqod (Dr Toha Dasuqi Hubaisyi)


SELASA:

Selepas Zuhur : Qatrun Nada Wa Ballus Soda (Dr Fathi Hijazi)

Selepas Asar : Syarah Syatibiah Wad Durroh Wat Toyyibah (Dr Hani Abd Mukmin)

Fathur Rahman Syarah Zubad Ibn Raslan (Syeikh Syed Syaltut)

Selepas Maghrib : Hasyiah Baijur Alas Sulaam Al-Munaurok (Dr Jamal Faruq)

Selepas Isya' : Hasyiah Al-'Adawi (Dr Abd Sobur)


RABU:

Selepas Asar : Sohih Bukhori (Dr Mustofa An-Nadawi)

Selepas Maghrib : Hasyiah Dasuqi Ala Ummil Barohin (Dr Mustofa Imron)


KHAMIS :

Selepas Zuhur : Mulhatul I'rab (Syeikh Ali Soleh Ali)


JUMAAT:

Selepas Isya' : Matan Talkhis Al-Miftah (Dr Abd Sobur)

Tahniah! Nama Telah Muqayyad

11.08.2010 0 komentar
Tahniah buat semua mahasiswa tahun 1 Qiraat di Shoubra dan Mansurah kerana nama kalian semua telah berjaya didaftarkan di Al Azhar. Jauh berbeza dengan situasi tahun lalu yang terpaksa menanti hampir setahun untuk proses kenaikan nama mahasiswa sehingga semua mahasiswa gagal menduduki peperiksaan. Setelah tiga empat tahun sebelum ini mengalami masalah kelewatan kenaikan nama, hasilnya pada tahun ini perubahan telah berlaku. Nama mahasiswa telah didaftarkan sebelum masuk ke tahun baru. Apa yang diharapkan adalah, prestasi yang baik ini terus dikekalkan untuk sesi kemasukan dan pendaftaran mahasiswa yang akan datang dan bukan hanya berlaku pada tahun ini sahaja untuk menutup 'isu hitam' dan membersihkan kekotoran nama yang telah terjadi pada tahun lalu.

Tahniah buat semua. Terima kasih yang tidak terhingga kepada semua pihak yang telah terlibat dalam mengendalikan dan mengurus proses kenaikan nama mahasiswa Qiraat.

Nama telah pun muqayyad, jangan berasalan lagi dengan nama tidak muqayyad untuk membela sikap malas kalian yang memang pemalas. Pesanan buat semua. Selamat maju jaya dalam menuntut ilmu.

"Menuntut ilmu satu kewajipan"

Jadual Pengajian Al Azhar

9 komentar


جدول الدراسات الحرة برواق الأتراك

وقت المحاضرة

الكتاب

المادة

الأستاذ

اليوم

بعد صلاة الظهر

قطر الندى

نحو

ش/إبراهيم مالي

السبت

قبل صلاة العصر

مقصورة ابن دريد

شعر- حكم

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة العصر

الأشباه والنطائر

قواعد فقه

ش/أحمد الهجين

5.15p.m – 8.00p.m

غاية المأمول

أصول فقه

ش/سيد شلتوت

بعد صلاة الظهر

شذور الذهب

نحو

ش/إبراهيم مالي

الأحد

قبل صلاة العصر

مقامات الحربري

أدب عربي

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة العصر

الصاوي على الجوهرة

عقيدة

د/جمال فاروق

بعد صلاة المغرب

القرآن الكريم

إقراء قراءات

د/جمال فاروق

بعد صلاة الظهر

مصباح السالك

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

الإثنين

قبل صلاة العصر

المدخل إلى عام المواريث

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

5.15p.m – 8.00p.m

منهاج الطالبين

فقه شافعي

ش/سيد شلتوت

8.30a.m – 10.30a.m

مغني البيب

نحو

ش/عماد عفت

الثلاثاء

بعد صلاة الظهر

شذور الذهب

نحو

ش/إبراهيم مالي

قبل صلاة العصر

مقامات الحربري

أدب عربي

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة الظهر

مصباح السالك

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

الأربعاء

قبل صلاة العصر

المدخل إلى عام المواريث

فقه مالكي

ش/إبراهيم مالي

بعد صلاة العصر

الصاوي على الجوهرة

عقيدة

د/جمال فاروق

بعد صلاة المغرب

القرآن الكريم

إقراء قراءات

د/جمال فاروق

بعد صلاة الظهر

قطر الندى

نحو

ش/إبراهيم مالي

الخميس

قبل صلاة العصر

مقصورة ابن دريد

شعر- حكم

ش/إبراهيم مالي

5.15p.m – 8.00p.m

منهاج الطالبين

فقه شافعي

ش/سيد شلتوت


جدول الدراسات الحرة برواق المغاربة

وقت المحاضرة

الكتاب

المادة

الأستاذ

اليوم

7am – 8am

الروض المربع

فقه حنبلي

ش/محمد السيد

السبت

8am – 9am

الأسنوي

أصول شافعي

ش/محمد السيد

10.30am – 12pm

البخاري

حديث

د/يسري جبر

بعد صلاة الظهر بساعة

التاج الجامع للأصول

حديث

ش/أحمد الهجين

7am – 8am

الروض المربع

فقه حنبلي

ش/محمد السيد

الأحد

8am – 9am

الأسنوي

أصول شافعي

ش/محمد السيد

9am –11am

-

لغة عربية

د/سعيد عويضة

قبل صلاة المغرب

حاشية البيجوري

فقه شافعي

ش/أحمد الهجين

بعد صلاة المغرب

شرح الرحبية

ميراث

د/محمد شلبي

بعد صلاة الظهر

ابن عقيل

نحو

ش/فتحي عبد التواب

الإثنين

بعد صلاة العصر

مراقي الفلاح

فقه حنفي

ش/حمد الله الصفتي

بعد صلاة المغرب

نخبة الفكر

مصطلح حديث

ش/خالد عمران

بعد صلاة المغرب

الأشباه والنظائر

قواعد فقه

د/محمد شلبي

الثلاثاء

بعد صلاة العصر

نور الإيضاح

فقه مالكي

ش/علي صالح

الأربعاء

قبل صلاة المغرب

إحياء علوم الدين

تصوف

ش/أحمد الهجين

بين المغرب والعشاء

المجموع

فقه شافعي

ش/أحمد الهجين

من 9 ص إلى صلاة الظهر

المواقف للإيحي

عقيدة

د/حسن الشافعي

الخميس

بعد صلاة الظهر

الأمور العامة للواقف للإيحي

عقيدة

د/عبد العزيز سيف النصر

بعد صلاة العصر

مختصر القدوري

فقه حنفي

ش/حازم الكيلاني