Hanya Zina & Khalwat Maksiat

12.31.2009 0 komentar

Semasa diundang menjadi salah seorang fasilitator dalam satu Kem Remaja Islam, saya pernah bertanya kepada beberapa orang peserta kem tersebut mengenai apa yang difahami oleh mereka tentang 'maksiat'. Rata-rata yang menjawab hanya memfokuskan kepada satu perkara sahaja. "Maksiat ini adalah apabila seorang laki-laki dan perempuan duduk berdua-duaan di tempat yang sunyi atau gelap dan melakukan perbuatan 'itu'". Inilah jawapan yang diberikan oleh salah seorang peserta dan jawapan ini diakui oleh kebanyakan peserta yang mengikuti kem tersebut.

Ditanya kembali kepada mereka, mengapa hanya mengkhususkan perbuatan berkhalwat atau berzina sahaja sebagai maksiat? Jawapannya adalah kerana wujudnya 'pihak pencegah maksiat' yang menghalang dan menangkap mereka yang melakukan perbuatan khalwat dan berzina. Inilah kefahaman yang wujud dalam pemikiran mereka dan saya yakin bahawa maksud yang juga sama difahami oleh kebanyakan masyarakat Islam kini iaitu hanya menganggap bahawa perbuatan berkhalwat dan berzina adalah maksiat manakala yang selainnya tidak dianggap sebagai maksiat.

Mungkin benar seperti yang difahami oleh mereka mengenai takrifan kerana wujudnya 'pihak pencegah maksiat khusus' yang menghalang dan menangkap mereka yang berkhalwat dan melakukan zina sedangkan perbuatan-perbuatan lain seperti mencuri, minum arak , pergaulan bebas dan lain-lain tiada 'pihak pencegah maksiat'. Wajar atau tidak diwujudkan pihak pencegah maksiat bagi kes mencuri, minum arak dan lain-lain sama-sama kita fikirkan kerana tugas pencegah maksiat sebenar tidak hanya tertumpu dalam mencegah dan menangkap pesalah yang melakukan zina sahaja malahan perlu mencegah maksiat dan kemungkaran dalam konteks yang lebih luas.

Kefahaman yang dangkal ini perlu dikikis dan dihapuskan daripada pemikiran masyarakat Islam dan takrifan sebenar perlu dijelaskan dengan sedalam-dalamnya agar semua pihak memahami bahawa maksiat adalah melakukan perkara-perkara yang dilarang, tercela dalam syariat Islam, bertentangan dengan hukum syarak dan pelakunya akan mendapat dosa.

Jangan Harapkan Penjaga Gol

12.28.2009 2 komentar

Sebuah pasukan bola sepak yang handal dan kuat perlu memiliki seorang penjaga gawang gol yang benar-benar tangkas dan cekap bagi memastikan gawang mereka sukar ditembusi oleh serangan daripada mana-mana pihak lawan. Adakah cukup sekadar memiliki seorang penjaga gawang gol yang hebat sahaja? Sudah tentu tidak.

Serangan yang diatur jentera pihak lawan tidak mampu ditangkis dan dipatahkan oleh seorang penjaga gol tanpa bantuan daripada para pemain di bahagian lain. Setiap serangan yang teratur dan padu serta tidak dikawal pasti akan dapat menembusi gawang gol walaupun penjaga gawang tersebut merupakan penjaga gol Nombor Satu Dunia.

Bantuan daripada pemain bahagian pertahanan amat diperlukan bagi mengawal, menangkis dan mengkucar-kacir setiap serangan yang dilakukan oleh pihak lawan. Kerjasama dan persefahaman baik yang wujud antara penjaga gol dengan pemain di bahagian pertahanan akan menyebabkan gawang gol sukar ditembusi dan akan mewujudkan sebuah pertahanan yang benar-benar kebal. Secara purata, kebanyakan gol yang berjaya dihasilkan adalah berpunca daripada kesilapan yang dilakukan oleh pemain di bahagian pertahanan yang cuai atau gagal mengawal pemain penyerang pihak lawan.

Tidak memadai dengan hanya mengharapkan penjaga gol dan bahagian pertahanan sahaja kerana pemain di bahagian tengah juga punya peranannya tersendiri. Setiap serangan yang dipatahkan oleh pemain di bahagian pertahanan atau ditangkis oleh penjaga gol akan terus dihantar kepada pemain bahagian tengah bagi menyusun serangan balas terhadap pihak lawan. Pemain bahagian tengah juga amat berperanan bagi mengawal rentak permainan agar peratusan kawalan bola tidak dimonopoli oleh pihak lawan. Bahagian pertahanan(termasuk penjaga gol) pasti mengalami tekanan jika serangan yang tidak bertali arus dilancarkan oleh pihak lawan apabila gerakan bola dimonopoli pihak mereka.

Pemain penyerang perlu bijak mengatur permainan dan melancarkan serangan bagi membolosi pertahanan pihak lawan seterusnya menyempurnakan segala peluang yang diperolehi bagi mencapai matlamat yang dikejar(gol). Kapten pasukan yang memikul tanggungjawab mengetuai sesebuah pasukan perlu bijak dan kreatif dalam melaksanakan segala strategi yang dirancang bersama para pemain yang lain manakala jurulatih pula bertindak seperti seorang murabbi dalam memberikan pendidikan(tarbiyyah) dan latihan yang sempurna kepada semua pemain sebelum perlawanan agar setiap pemain berada pada tahap yang terbaik.

Kata kuncinya adalah kerjasama dan tolong menolong. Firman Allah s.w.t : "Dan tolong menolonglah kamu dalam mengerjakan kebaikan dan takwa dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan" - Al Maidah ayat 2. Jangan hanya mengharapkan kekebalan dan ketangkasan seorang penjaga gol sahaja menangkis serangan pihak lawan tetapi semua pihak perlu bekerja dengan bersungguh-sungguh pada posisi masing-masing bagi mewujudkan sebuah pasukan atau kumpulan yang benar-benar kuat dan hebat.

Kukuhkan Rumah Ini

12.25.2009 2 komentar

Isu utama adalah sebuah binaan, ibarat seperti sebuah rumah. Rumah yang telah dibina sejak sekian lama. Mungkin di mata kalian rumah yang kami dibina ini masih tidak sempurna, terdapat kecacatan di sana sini. Jawapannya benar, rumah ini masih tidak sempurna, hakikat itu kami juga diakui.

Tegasnya, kami tidak akan membiarkan kecacatan itu terus menerus menghantui dan membelenggu rumah yang kami bina, kami sedang cuba sedaya upaya mengerahkan tulang empat kerat yang kami ada bagi menampung segala kecacatan yang wujud pada rumah kami serta kami juga tidak membiarkan segala kekurangan yang kalian nyatakan terus wujud pada rumah kami.

Tetapi, apa yang menjadi masalah adalah kalian juga turut membina rumah lain. Kalian juga melaung-laungkan slogan kesatuan. Jadi, adakah rasional kalian membina rumah lagi? Adakah rumah ini dikatakan tempang oleh kalian menjadi penyebab utama mengapa kalian membina sebuah rumah lagi? Jika ini sebabnya, maka amat tidak wajar rumah kalian diwujudkan. Jika kalian melihat tingkap pada rumah kami rosak lalu kalian membina sebuah rumah baru. Bukankah itu adalah satu kerja bodoh? Kalian bukan sahaja telah membazirkan wang malah membazirkan masa, tenaga dan segala-galanya.

Sebenarnya rumah yang kalian bina mengancam keutuhan rumah kami. Rumah kalian juga menyebabkan tiang-tiang ukhuwah yang kami pasakkan semakin rapuh. Jika kalian mengatakan rumah tingkap yang rosak, apa salahnya kalian membantu kami membaiki tingkap yang rosak itu, mungkin kalian merupakan ahli yang pakar pada bahagian tingkap. Tidak perlu kalian membina sebuah rumah baru.

Kalian sibuk mengata rumah kami cacat, tidak lengkap dan kurang di sana sini, adakah rumah kaliah sudah benar-benar sempurna? Atau baru sekadar memiliki sebelah tingkap kaca tetapi sudah mengaku memiliki sebuah rumah yang lengkap dengan lif. Lebih baik kalian meletakkan tingkap kaca tersebut pada rumah yang telah kami bina agar dapat menjamin keutuhan dan mengukuhkan lagi rumah ini. Kelak kita sama-sama dapat menumpang teduh dibawah satu rumah yang kukuh dan selamat.

Gempar! Markaz Dipecah Masuk Lagi

12.20.2009 0 komentar
Shoubra, 21 Dis. - Dewan Perwakilan Mahasiswa [MAQAZ] Shoubra sekali dikejutkan dengan kejadian pecah masuk markaz. Kejadian ini merupakan kes yang kelima dicatatkan sepanjang dua tahun lalu.

Kejadian dipercayai berlaku sekitar jam 11.00 sehingga jam 12.30 tengahari. Difahamkan, kejadian ini disedari oleh Ustaz Saifullah Nik Abdullah semasa beliau hendak menghadiri kelas talaqqi.

Menurut laporan terkini, kejadian pecah masuk kali ini bernasib baik kerana kejadian tersebut disedari awal kerana pencuri tersebut hanya sempat melarikan 2 tong gas sahaja manakala barangan lain tidak sempat untuk dilarikan.

Kini, pihak DPM masih dalam proses menyiasat jumlah kerugian sebenar. Kali terakhir kejadian pecah masuk ini berlaku adalah pada November lalu yang telah menyebabkan kerugian mencecah LE 1000.

Pihak DPM akan menganjur solat hajat perdana pada 21/12/2009 (esok) selepas kelas pengajian bersama Ustaz Nazrul Nasir memohon perlindungan daripada Allah s.w.t untuk keselamatan markaz kita. Semua dijemput hadir.

Angan-Angan Atau Impian

12.19.2009 2 komentar


Jika suatu hari nanti saya...

1. Memiliki Ijazah Doktor Falsafah daripada Universiti Al Azhar.

2. Menguasai pelbagai cabang bidang ilmu.

3. Membina keluarga muslim.

4. Menegakkan Malaysia sebagai sebuah negara Islam bersama Parti Islam SeMalaysia.

5. Memiliki rangkaian perniagaan antarabangsa berasaskan keperluan harian yang dijamin halal.

6. Mengelola sebuah Universiti Islam Antarabangsa yang menyediakan semua bidang pengajian secara percuma.

7. Mengawal segala kemaksiatan samada di alam nyata atau alam maya (alam cyber).

8. Memiliki stesen televisyen antarabangsa. Siaran ke seluruh dunia.

9. Mengumpulkan pemain-pemain bola sepak Islam terbaik dunia dalam sebuah pasukan.

10. Memastikan pasukan bola sepak Malaysia memenangi Piala Dunia.

11. Memastikan negara Islam Malaysia memiliki teknologi persenjataan paling canggih.

12. Membebaskan bumi Palestin.

13. Mati syahid (cita-cita tertinggi).

Kita meletakkan sesuatu matlamat pada minda bawah sedar (subconscious mind) dan perkara itu seterusnya akan merangsang minda sedar (conscious mind) untuk mencari peluang-peluang untuk demi mencapai matlamat tersebut.

Pelik Tak???

12.18.2009 1 komentar

Peliknya kita
Setiap tahun ada pertandingan tilawah al-Quran
Tak cukup peringkat kebangsaan, dibuat pula peringkat antarabangsa
Tapi dengan al-Quran masih lagi bersikap ikut selera
Mana rasa elok, diamalkan
Mana rasa tak elok dikatakan ketinggalan zaman

Peliknya kita
Kerana bola, jam 3 pagi boleh bersengkang mata
Kerana bola, mampu bangun diwaktu ayam pun tak bangun lagi
Tetapi 3 pagi akan jadi terlalu berat jika untuk solat 2 rakaat
Waktu sahur cukup menyeksakan

Peliknya kita
Sanggup bersesak, berhimpit di padang konsert hiburan
Sanggup memberi komitmen memenuhi dan memeriahkan konsert hiburan
Tetapi program Allah 5 kali sehari langsung tidak mendapat sambutan meriah
Tidak sanggup untuk berdiri di dalam saf walaupun 5 minit sahaja

Peliknya kita
Gembira mendabik dada kerana anak pandai menyanyi
Namun tiada yang sedih jika zuriatnya buta al-Quran
Langsung tidak resah jika anaknya tidak tahu sujud kepada yang Esa.

Peliknya kita
Setiap tahun mereka sanggup menunggu tepat jam 12 malam
Sempena hari merdeka dan tahun baru
Tidak ramai yang mahu menunggu tiba waktu solat di masjid

Peliknya kita
Menangis teresak-esak apabila artis pujaan tewas
Bersedih apabila bintang pilihan tersingkir daripada rancangan realiti
Namun berapa ramai yang sudi melinangkan air mata penyesalan taubat kepada yg Esa
Siapa yang menangisi kematian alim ulama'

Peliknya kita
Jari jemari cukup ringan menaip mesej untuk pasangan kekasih
Menghabiskan berpuluh ringgit membeli tiket menonton wayang
Tetapi jari kaku untuk memasukkan seringgit ke dalam tabung masjid
Terlalu berat untuk bersedekah kepada fakir miskin

Pelik...
Bila tengok anak-anak muda datang masjid untuk solat jumaat
Tapi bila orang solat, mereka sibuk berbual sambil hisap rokok

Pelik...
Tengok orang naik motor guna satu tayar
Konon-kononnya nak terbang
Lebih baik letak satu tayar saja atau siap pasang sayap kapal terbang

Pelik...
Bila mak ayah buat tak nampak saja
Anak gadis pakai ketat dan sendat
Dedah sana buka sini ikut suka hati
Bila sudah 'kena', mula nak salahkan orang lain

Pelik...
Jumpa kawan-kawan sekolah dulu
Dulu belajar agama
Tapi sekarang macam orang tak pernah belajar agama

Pelik...
Kalau kita kata kita belajar agama
Mesti ada orang akan tanya
Nanti habis belajar nak kerja apa?

Peliknya kita
Setiap kali aku menulis fakta yang benar dan kenyataan
Mengenai bangsaku, kaumku dan umatku
Pasti ada suara sumbang dan lantang yang cuba mempertikaikannya
Umpama menegakkan benang yang basah.

Masih ada waktu
Masa untuk berubah

Segalanya ditangan anda

Salam Maal Hijrah 1431 Hijrah

Saidina Atau Sayyidina?

12.10.2009 1 komentar

Ada sesuatu yang ingin dikongsi pada entri kali ini. Seringkali mendengar kalangan kita terutamanya semasa berselawat dengan menyebut pada kalimah saidina’ سَيِِدنا (tanpa membariskan dan mentasydidkan ya’). Sedar atau tidak, rupa-rupanya sebutan ‘saidina’ adalah tidak tepat dan sebutan yang tepat adalah dengan mentasydidkan huruf Ya’ iaitu dengan menyebut سيّدنا (sayyidina).

Jika dirujuk dan diteliti berdasarkan kaedah ilmu sorof iaitu salah satu cabang ilmu bahasa arab, asal kalimah سيّد adalah سَيود. Berdasarkan kaedah dalam ilmu sorof juga, setiap huruf sebelum huruf Wau atau huruf Ya’ berbaris di atas akan ditukarkan kepada huruf Alif. Contoh, kalimah باب, asal kalimah tersebut adalah بوب.

Apabila berkumpul Wau dan Ya’ dan didahului dengan sukun(baris mati) salah satu daripada kedua huruf tersebut, ditukarkan huruf Wau kepada huruf Ya’ dan seterusnya diidghamkan(dimasukkan) huruf Ya’ yang ditukarkan kepada huruf Ya’ yang pertama dan menjadikan huruf Ya’ tersebut bertasydid.

Contoh yang mudah dibawakan di sini adalah kalimah سيّد yang asal kalimah tersebut adalah سيود dengan huruf Wau yang ditukar kepada huruf Ya’ beserta dengan idgham kedua-dua huruf tersebut. Hasilnya adalah kalimah سيّد. Jadi, sebutan yang tepat adalah سيّدنا (sayyidina) dan bukannya سيِِدنا (saidina).

Sila tekan 'Ctrl + +' untuk keselesaan dalam pembacaan

P/S: Segala pandangan dan tunjuk ajar amat diperlukan bagi memperbaiki segala kekurangan.

Berapa Lama Anda Mampu Hafal 30 Juzu' Al Quran?

12.07.2009 1 komentar
Kita mampu untuk menghabiskan hafalan Al Quran secara keseluruhan(dengan izin Allah s.w.t). Tempoh masa untuk menghabiskan hafalan 30 juzu' Al Quran bergantung kepada kadar kemampuan seseorang menghafal beberapa jumlah ayat sehari sebagaimana jadual berikut :


"Sesungguhnya Kami(Allah) menurunkan peringatan(Al Quran) dan pasti Kami melindunginya(daripada kepalsuan)" Surah al Hijr : 9

"Sebaik-baik kamu adalah mereka yang belajar Al Quran dan mengajarkannya" - Hadia riwayat Imam Bukhari.

"Bacalah Al Quran, sesungguh ia akan datang pada hari kiamat sebagai syafaat kepada pembacanya" - Hadis riwayat Imam Muslim.

"Sesungguhnya orang yang tidak terdapat dalam rongga badannya sesuatu daripada Al Quran adalah seperti rumah yang roboh" - Hadis riwayat Imam Tarmizi.

Fitnah Besar Facebook

12.05.2009 5 komentar

Malam tadi berbual dengan sahabat di rumah sebelum berangkat menghadiri usrah. Dia memperlihatkan sesuatu di laman Facebook, mengenai perihal seorang kenalannya. Menyampah saya membacanya. Isunya adalah "ikhtilat yang langsung tidak dijaga". Di luar, di alam realiti, dikenali sebagai seorang 'ustazah'. Melakukan dakwah ke sana sini, mengajar agama kepada anak-anak pewaris agama dan bangsa. Terlalu sukar untuk melihat bercanda mahupun bergurau senda dengan kaum yang berlawanan jantina. Tetapi di dalam Facebook, semua berubah sama sekali, bagai langit dengan bumi, malu sudah terbang menghilang entah ke mana.

Belum ada sebarang ikatan sah antara keduanya, si 'ustazah' menulis komen pada wall Facebook : "sayang B", lalu dibalas oleh sang lelaki "sayang BB jugak". Ke mana hilangnya malu kalian? Jika tiada perasaan dengan Allah s.w.t, cubalah untuk malu dengan rakan dan teman yang memerhatikan satu persatu komen pada wall Facebook anda.

Tugasan sahabat itu agak berat kerana ia melibatkan hati dan perasaan orang-orang yang dia kenali. Kata sahabat saya malam tadi, "Jika teguran secara umum yang dilakukan tidak akan dapat mereka fahami, maka wajarlah ditegur secara spesifik". Satu kerja yang berat bukan. Dia perlu melaksanakan juga.

Mereka itu bukan cuma berdua. Maksudnya ramai lagi yang tidak perlu disebutkan satu persatu di sini. Semoga Allah s.w.t sentiasa melindungi kita daripada fitnah di dalam Facebook ini. Ikhtilat diluar batasan yang wujud dalam Facebook adalah fitnah yang amat besar. Ia menanggalkan sifat malu satu persatu hatta pada si gadis yang menutup wajah sekalipun tidak ada rasa segan silu bersenda gurau mahupun bercanda bersama si jejaka yang halal untuk mereka nikahi. Jangan biar malu kita yang selama ini kita jaga di alam realiti terbang menghilang begitu sahaja.

"Dan janganlah kamu mendekali zina, sesungguhnya zina itu adalah suatu perbuatan yang keji dan suatu jalan yang buruk" - Al Isra' ayat : 32

Soalan & Jawapan (menarik)

0 komentar

Anda berada di stesen bas dan rakan anda ternampak sambil bertanya:
"Tunggu bas ke?"
Anda harus menjawab: "Taklah aku tengah tunggu helikopter, lambat plak ari nie ye"

Anda hendak pergi ke bilik mandi untuk mandi dan rakan sebilik anda bertanya:
"Ko nak g mandi ke?"
Jawab : "Taklah aku nak pi main layang-layang kejap, ko nak join?"

Anda sedang menulis surat dan rakan anda menegur:
"Aik? tulis surat nampak?"
Jawab : "Oh ye ke? aku tak prasan ah...tangan aku bergerak sendiri"

Anda sedang makan nasi dan ada orang tegur:
"Makan nasik?"
Jawab : " Mata ko buta ke ape? Kan aku tengah main bola ni ni?"

Anda baru pulang dari kerja dan jiran anda bertanyer:
"Baru balik dari keje?"
Jawab : "Taklah, saya dari rumah, nak pi keje lah nie...opis saya dah pindah kat rumah..dan rumah saya dah pindah kat opis"

Anda sedang sibuk buat kerja dan rakan sepejabat menegur: "Eh kau sibuk ke?"
Jawab : Tak payah jawab, perhatikan muka dia pastu lempang laju-laju pipi dia.

Anda sedang menonton tv cerita melayu, rakan anda datang lalu bertanya:
"Eh citer melayu ke?"
Jawab : "Bukanlah, inikan citer Ultramen Taro menentang Raksasa dari Planet X...ko tunggu jap nanti Ultramen keluar".

sumber: syok.org

Ketam Melayu VS Ketam Cina

11.30.2009 3 komentar

Suatu hari, pulang dari kelas pengajian. Terdetik di hati mahu singgah sebentar si pasar untuk membeli lauk.

Pena Da'ie : Pahni kito begheti singgah di pasar semeta buleh? Aku nak beli lauk sikit.

Jundi : Buleh jah. Aku pon hajatnyo nak beli buah. Mu nak beli lauk gapo?

Pena Da'ie : Tak tahu lagi. Kena tengok-tengok la dulu. Kalu ado ketam segar sedap wat masok lemok.

Jundi : Sedap tuh! Lama dah aku tak make ketam masok lemak. Eh..mu tahu dok? Ketam ni ado dua jenis.

Pena Da'ie : Eh..tak rajin dengar pulak aku pasal ketam ada dua jenis ni.

Jundi : Gini...satu jenis ketam melayu, satu jenis lagi ketam cina.

Pena Da'ie : Tak pehe weh...acu tera oyak biar jelas gak.

Jundi : Ketam melayu ni duk dalam bekas hok tak payah tutup. Ketam cina pulak duk dalam bekas hok kena tutup.

Pena Da'ie : Bakpo bekas ketam melayu tak tutup? Ketam cina kena tutup?

Jundi : Ketam melayu ni kalu ado sekor hok nak lari tubik luar, ketam lain akan tarik jatuh bawah semula. Sebab tu lah bekas ketam melayu ni tak payah tutup. Semua ketam melayu tak leh tubik. Ketam cina ni lain, kalu sekor nak lari tubik, ketam lain akan tolong. Pahtu kalu ketam tu buleh tubik, dia akan tolong tarik pulak ketam lain tubik sekali dengan dia. Kalu biar bekas tu tak tutup gak, habis la semua ketam cina pakat tubik.

Pena Da'ie : Hoo...lagu tu dih.

Jundi : Lagu tu la beza ore melayu dengan ore cina

Pengajaran cerita ketam ini menunjukkan bagaimana sikap dan perangai masyarakat Melayu yang cukup berbeza dengan masyarakat Cina terutamanya dalam aspek perniagaan dan lain-lain bidang. Realiti yang amat jelas wujud di dunia Melayu adalah apabila seseorang tersebut berjaya mencapai kejayaan, pihak yang lain akan mula iri hati dan akan berusaha untuk menjatuhkannya dengan pelbagai cara samada dengan cara kasar atau halus.

Perkara yang cukup berbeza berlaku di dunia masyarakat Cina, seseorang yang mahu mencapai kejayaan akan dibantu oleh semua pihak disekitarnya dan apabila dia telah berjaya, dia akan membantu pihak yang lain untuk sama-sama mencapai kejayaan.

Umat Islam tidak wajar memiliki sikap dan perangai masyarakat Melayu yang penuh dengan hasad dengki dan iri hati. Sepatutnya kita saling bertolong bantu dalam hal-hal kebaikan dan ketakwaan dan jangan sesekali bersekongkol dalam perkara dosa, kejahatan dan permusuhan.
Firman Allah s.w.t dalam surah al Maidah ayat 2 yang bermaksud :
"dan tolong menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan ketakwaan, dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan perlanggaran".

Ibadah Haji Menurut Perspektif Sufiyyah

11.29.2009 0 komentar

Ibadah Haji telah diketahui umum sebagai rukun Islam yang kelima dan merupakan himpunan tahunan umat Islam yang terbesar. Selain rukun-rukun, wajib-wajib, perkara yang membatalkan Haji dan sebagainya yang kita sedia maklum berdasarkan kitab Fekah, terdapat juga perkara-perkara yang tersirat disebalik setiap rukun dan ibadah Haji menurut pandangan ahli tasawwuf.

1. Perjalanan menuju haji. Menurut ahli Sufi perjalanan bukanlah zahiriah semata-mata tetapi perjalanan meninggalkan syahwat dan kelazatan duniawi serta menyucikan niat daripada riya’ dan sum’ah.

2. Ihram. Mengosongkan diri daripada selain Allah Taala, keluar dari asbab-asbab dunia, bergantung diri dengan dunia kepada pengharapan dan penggantungan semata-mata dengan Allah Taala.

3. Tawaf. Perumpamaannya seperti para malaikat bertawaf sekeliling arasyh.

4. Sa’ie antara Sofa dan Marwah. Berulang alik di halaman al-Malik diantara raja’ dan khauf. Ahli Sufi mengharapkan rahmat Allah walaupun melakukan maksiat seratus kali dalam sehari, takut akan azab Allah walaupun bersujud sepanjang siang dan malam.

5. Menyembelih binatang. Perumpamaannya seperti menyembelih hawa nafsu dan syahwat.

Syeikhuna Zakiyuddin Ibrahim Rahimahullah ‘anhu pernah bersyair ketika matanya tertumpu pada Baitullah al-Haram:

Aku melihat sekitar Baitullah, Pintu-pintunya terukir nama-nama Raja dan orang berkedudukan, Maka aku ke sana-sini berlari lari anak, Bertanyakan manusia dimanakah pintu Allah?

Rujukan : al-Haj inda as-Sufiah oleh Abu al-Irfan al-Muhammadi, Majalah al-Muslim (Zulkaedah/Zulhijjah 1420H-Februari/Mac 2000M) al-Ashairah al-Muhammadiah.
Alih bahasa : Muhamad Naim Hassan

Isyarat Terbalik

11.22.2009 4 komentar

Agak menarik juga untuk dikongsi di laman ini. Perkenalan sejak tahun lalu dengan seorang pemuda yang bernama Edward dari negara Albania banyak memberi kelebihan dan manfaat yang diperolehi bersama dengannya. Seorang yang suka bertutur menggunakan bahasa arab fushah dan mudah mesra dengan sesiapa sahaja. Semasa belajar, saya lebih selesa untuk berada di sebelahnya.

Sesuatu yang menarik tentang rakyat Albania adalah mengenai isyarat 'Ya' atau 'Tidak' mereka dengan menggunakan kepala adalah terbalik. Secara umumnya, keseluruhan masyarakat di dunia(setakat yang saya tahu) akan menganggukkan kepala sebagai isyarat untuk menyatakan 'Ya' dan akan menggelengkan kepala sebagai isyarat kepada 'Tidak'.

Berbeza bagi masyarakat di Albania, mereka akan menggelengkan kepala untuk menyatakan 'Ya' dan akan menganggukkan kepala untuk menyatakan 'Tidak'. Agak pelik dan ganjil.

Di Albania
Ya = Menggeleng
Tidak = Mengangguk

Tempat-tempat lain
Ya = Mengangguk
Tidak = Menggeleng

Agak sukar untuk dibayangkan bagaimana jika kali pertama bermuamalah dan bergaul dengan masyarakat Albania di negara mereka. Angguk bermaksud tidak dan menggeleng membawa maksud ya. Walau apa jua yang membezakan kita, kita adalah bersaudara. Saudara seagama dan seakidah.

Maha suci Allah s.w.t yang menjadikan manusia yang berbangsa-bangsa dan mempunyai suku kaum yang berbagai. Maksud firman Allah s.w.t:
'Wahai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu daripada seorang lelaki dan wanita dan menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu di sisi Allah adalah oran yang paling bertakwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal.'
Al Hujurat : 13

Jodoh Melalui Persatuan

11.20.2009 0 komentar

Rata-rata mereka yang ditanya daripada kalangan rakan-rakan rapat dan teman-teman yang telah mendirikan rumahtangga masing-masing, kebanyakan daripada mereka memulakan titik pertemuan jodoh dengan perkenalan biasa semasa bersama-sama menjadi pimpinan yang mengendali, mengatur dan mengurus tugas sesebuah persatuan. Tidak kira daripada sekecil-kecil persatuan sehingga sebesar-besar persatuan. Tidak dinafikan bahawa semua percaturan jodoh, ajal maut dan lain-lain telah ditentukan oleh Allah s.w.t namun melihat kepada situasi semasa, sebuah persatuan kini dilihat menjadi wasilah kepada titik pertemuan jodoh antara dua insan.

Berdasarkan kepada pemerhatian terhadap beberapa orang teman, kebiasaan yang berlaku adalah seorang ketua yang mengemudi sesebuah jentera persatuan atau unit yang akan bersama dengan timbalannya sehingga selesai diijabkabulkan lalu dibawa ke jinjang pelamin. Mungkin melalui urusan sebuah persatuan, sedikit demi sedikit mereka mengenali pasangan masing-masing lalu mengheret kepada lafaz akad yang menghalalkan hubungan antara lelaki dan wanita. Sesuatu yang amat baik dan amat digalakkan jika hubungan 'ketua dan timbalan' didalam persatuan tidak terhenti setelah melepaskan jawatan masing-masing dan diteruskan dengan ikatan dan akad yang sah sebagai suami dan isteri. Sesuatu yang perlu dipandang serius kerana perhubungan 'ketua dan timbalan' juga menjadi bala yang besar sekiranya perhubungan tersebut berpanjangan dan meleret tanpa arah tujuan dan matlamat. Perhubungan yang berteraskan nafsu semata-mata tanpa meletak hukum syara' sebagai landasan. Menjadi fitnah yang amat besar kepada sesebuah persatuan.

Apa pula pandangan ahli sesebuah persatuan terhadap hal ini? Pelbagai tanggapan dan andaian di sisi ahli, negatif dan juga positif. Beberapa tanggapan negatif adalah menjadi persoalan dikalangan ahli samada mereka yang dilantik sebagai kepimpinan persatuan tersebut benar-benar bekerja untuk persatuan atau sibuk melayan perasaan bersama timbalan masing-masing malahan ada tanggapan bahawa kepimpinan persatuan menggunakan pengaruh masing-masing untuk mendapatkan jodoh dirasakan sesuai untuk mereka. Paling simple, jodoh adalah ketentuan Allah s.w.t.

Jodoh merupakan salah satu rahsia Allah s.w.t dan sudah ditakdirkan kepada manusia. Ia tidak akan kemana-mana dan akan datang apabila tiba waktunya. Tugas manusia hanya perlu berusaha dan berdoa agar jodoh segera datang (seperti yang diinginkan). Allah s.w.t memberikan 3 ketetapan dalam menjodohkan manusia antara satu sama lain, yang pertama adalah cepat mendapatkan jodoh, yang kedua adalah lambat mendapatkan jodoh (tetapi pasti akan mendapatkannya pada suatu masa), dan ketetapan yang terakhir adalah menunda jodoh sehingga ke akhirat nanti (ertinya di dunia tidak akan mendapatkan jodoh).

Bila Dah Sakit Baru Tahu...

11.17.2009 0 komentar

Saya sedang merasainya.

Tiga hari sudah tidak muncul di kelas Maahad dan di Masjid Al Azhar, rindu yang teramat pada para masyaikh, teman-teman dan kelas pengajian. Dua hari tubuh tidak terdaya. Cuma saya gagahkan diri untuk solat berjemaah di masjid kerana terkenangkan satu hadis yang pernah saya dibaca kepada saya semasa Majlis Pembacaan Kutub Sittah [Hadis Sahih Bukhari Juzu' Pertama. Hadis Nombor 657]:

Diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a mengatakan, bahawa Rasulullah s.a.w bersabda: “Tidak ada solat yang lebih berat bagi orang munafik daripada solat Subuh dan ‘Isya'. Dan kalaulah mereka tahu keutamaan kedua solat itu (dilaksanakan berjamaah), nescaya mereka akan datang (ke masjid), sekalipun dengan merangkak.” Sesungguhnya saya ingin menyuruh seseorang azan dan qamat, kemudian menyuruh yang lain menjadi imam solat berjamaah, kemudian aku sendiri pergi mengambil suluh (obor), lalu ku bakar orang-orang yang tidak datang solat (berjemaah).”

Sebagai hamba yang serba lemah, nikmat sihat hanya akan dirasai bila kita diuji dengan kesakitan. Bila sakit, akan terbayang segala suasana sihat kita yang membolehkan bebas melakukan pelbagai perkara, asal saja perkara itu yang dibenarkan syara’. Bila sakit, akan terkenang pula pada sedapnya makanan yang dimakan sewaktu sihat, asal saja makanan itu halal. Namun tak kurang juga bila sakit, terbayang pada insan-insan yang dikasihi, yang diharapkan dapat sentiasa menemani di sisi.

Menempuh ujian ditarik nikmat kesihatan membolehkan kita merenung dan mengamati keadaan kita disaat menghampiri kematian. Ini juga merupakan satu nikmat, nikmat disebalik tidak sihat. Tiba waktu sakit, baru benar-benar mengenangkan saat kematian diri sendiri yang merupakan satu sunnah yang sepatutnya dilakukan setiap hari dan setiap masa. Mengenangkan kematian menyebabkan kita tidak terlalu asyik, leka dan alpa dengan dunia. Tidak mudah tertipu dengan godaan kehidupan yang sementara dan segala kebergantungan kita pada Allah akan jadi lebih kukuh. Itulah nikmat sebenar kita sebagai hambaNya.

Rasulullah s.a.w bersabda. “Dua nikmat yang sering tidak diperhatikan oleh kebanyakan manusia yaitu kesehatan dan waktu luang.” (HR. Bukhari yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas)

"(Allah) Yang telah menciptakan aku, maka Dialah yang memberi petunjuk kepada aku. Dan Tuhanku yang memberi makan dan minum kepada aku. Dan apabila aku sakit Dialah yang menyembuhkan aku. Dan Yang akan mematikan aku dan kemudian akan menghidupkan aku(kembali)." Surah As-Syu'ara' 78-81

Jom Senyum!!!

11.10.2009 4 komentar

SENYUM adalah perhiasan batin yang dapat membantu mengindahkan perhiasan lahir yang tidak sempurna.

Setiap kali berhubung dengan orang lain, sewajarnya kita menguntumkan SENYUMan.

SENYUM adalah jalan pintas bagi menyatakan anda menyukai seseorang.

SENYUM yang kamu berikan apabila berhadapan dengan sahabatmu adalah satu sedekah.

SENYUM adalah jambatan persahabatan.

SENYUM adalah satu perlabuhan yang pastinya tidak akan merugikan.

Di Moscow, Russia, ada sekolah yang mengajar untuk SENYUM.

Sebuah SENYUMan harus ada ketululusan.

SENYUM yang dibuat-buat pasti tidak akan menyenangkan, sama saja dengan kening yang berkerut.

Adalah diperakui bahawa setiap kali terSENYUM, kita hanya menggerakkan 17 otot manakala ketika marah kita akan mengedutkan 63 otot di bahagian muka.

Perbuatan mengerutkan dahi saja memerlukan gerak kerja 40 otot. Bayangkan...

Kebanyakkan SENYUMan adalah jangkitan. Apabila kita SENYUM orang akan membalas SENYUMan semula kepada kita.

Orang akan merasa dihargai apabila kita SENYUM padanya, sekaligus ia akan memberi tanggapan yang baik kepada diri kita. Lantas kenapa kita tidak memulakan? Mulakan dengan diri kita.

SENYUMlah kepada orang yang tidak anda kenali hari ini. Insya'Allah dia akan membalas SENYUMan anda itu.

Alangkah mudahnya membina rangkaian persahabatan. William Shakespere mengatakan : "Apa yang anda kehendaki akan lebih cepat diperolehi dengan SENYUM daripada memotong dengan pedang"

Semasa bekerja, semasa belajar, SENYUMlah. Ia akan menumbuhkan rasa keriangan dan kegembiraan.

Bila berhadapan dengan keadaan sukar SENYUMlah. Bukankah ketawa yang sopan itu adalah sesuatu yang sihat.



Beberapa Fakta Mengenai Senyum

Para saintis mendapati SENYUM dan ketawa merupakan satu senaman berbentuk jogging dalaman di mana dapat merangsang seluruh tubuh dan mampu memberi manfaat berguna kepada sistem saraf otak dan juga hormon-hormon.

Pengkaji dan pengamal barat percaya dengan memulakan hari dengan SENYUMan bukan sahaja berupaya menceriakan hidup anda tetapi memberi banyak kebaikan kepada kesihatan. Apabila kita tersenyum, badan turut ‘tersenyum’ dan menganggap kita gembira. Kajian menunjukkan senyuman memperlahankan aliran darah yang melalui sinus ke otak.

SENYUMan bukan sekadar reaksi gerak muka, tetapi turut mempunyai kaitan dengan penghasilan endorphin dalam otak yang mengurangkan kesakitan fizikal dan emosi menjadikan seseorang itu rasa lebih selesa dengan diri sendiri.

Anda juga perlu sedar bahawa kanak-kanak lebih banyak ketawa dari orang dewasa. Kanak-kanak berumur antara empat hingga enam tahun ketawa 400 kali sehari berbanding hanya 15 kali sehari di kalangan orang dewasa. Justeru tidak hairan jika orang dewasa lebih mudah diserang penyakit serta mengalami masalah tekanan dan kemurungan.

SENYUMan juga mampu merendahkan tekanan darah, menambah kemasukan oksigen dalam darah dan ini secara tidak langsung merangsang proses penyembuhan. Banyak kajian terbukti bahawa tekanan emosi seperti kemurungan, kemarahan atau keresahan mempunyai kaitan dengan sakit jantung.

SENYUMan yang diakhiri dengan ketawa mengaktifkan kimia badan dan secara tidak langsung merendahkan risiko penyakit jantung, tekanan darah tinggi, strok, atritis dan ulser. Pusat Perubatan Universiti Maryland menjalankan kajian ke atas 300 responden dan mendapati 40 peratus orang yang mengidap penyakit jantung kurang ketawa berbanding orang yang sihat.

SENYUMan dan ketawa antara senaman yang baik kerana ia membabitkan diafragma, abdomen, sistem pernafasan, muka, kaki dan otot belakang badan. Ketawa ‘mengurut’ organ dalam abdomen dan menguatkan otot abdomen, merangsang kedua-dua belah otak dan meningkatkan keupayaan untuk belajar. Ia melegakan ketegangan otot dan tekanan psikologi; membuatkan otak lebih peka serta bersedia menerima maklumat baru.

SENYUM mampu menjadi penawar pada penyakit rohani yang kronik. SENYUM tidak perlu modal, hanya sekelumit rasa ikhlas yang mampu memaniskan senyuman itu. Senyuman yang dilemparkan mampu menyerikan hari insan lain. Mungkin juga mampu menyejukkan hati yang sedang marah atau mampu juga untuk memulakan sesebuah ikatan.

Pujangga menyebut : "SENYUMan itu kelopak. Tertawa itu bunga yang sempurna kembangnya"
Sumber : Daripada Komputer Seorang Teman

Lebih Baik Diam

11.08.2009 2 komentar

NABI Muhammad s.a.w diutuskan oleh Allah ke dunia ini bagi membawa dan menunjukkan teladan baik dan murni bagi menjadi ikutan umat manusia. Allah berfirman bermaksud :

“Sesungguhnya pada diri Rasulullah itu contoh teladan yang baik bagi kamu.” [Al-Ahzab : 21]

Al-Imam Ibn Kathir ketika mentafsirkan ayat ini menjelaskan bahawa Rasulullah s.a.w dapat di teladani dalam beberapa aspek termasuk salah satu daripadanya adalah dalam aspek perkataannya. Baginda menjadi ikutan sebagai insan yang berbicara sesuatu dari hati nuraninya yang ikhlas. Baginda tidak berbicara dan berkata sesuatu yang tidak diperlukan, apatah lagi menuturkan sesuatu yang sia-sia.

Baginda berbicara tentang sesuatu yang mempunyai hubungan dengan kepentingan umat dengan menggunakan bahasa yang mudah difahami. Baginda sentiasa jujur dan benar. Rasulullah s.a.w berpesan bahawa sesiapa yang beriman dengan Allah s.w.t dan hari akhirat hendaklah dia bercakap yang baik atau diam saja.

Di sini jelas antara perbuatan mulia yang disarankan oleh Baginda adalah supaya diam. Ulama tasawwuf juga menyarankan kita agar lebih banyak mendiamkan diri atau mengurangkan percakapan yang tidak berkaitan dan perkataan yang sia-sia supaya lidah tidak mengeluarkan kata-kata yang boleh membawa bencana. Rahsia yang tersembunyi disebalik bersikap diam adalah meningkatkan tahap pemikiran, mengajar jiwa agar lebih warak dan mendekatkan diri kepada sifat takwa.

Rasulullah s.a.w ketika menjawab pertanyaan Uqbah bin Amir mengenai perkara yang boleh menyelamatkan diri pada hari akhirat, dengan bersabda bermaksud : “Tahanlah lidah daripada berkata yang tidak sepatutnya, selesakanlah rumahmu dan menangislah diatas dosa-dosamu."

Sabda Baginda lagi : “Seseorang hamba itu tidak bertakwa dengan sebenar-benar takwa kepada Tuhannya sehingga dia menjaga lidahnya."

Diriwayatkan oleh Abu Naim Al-Asfahani, daripada Ibrahim bin Adham, Luqman Al-Hakim berkata kepada anaknya : "Hai anakku! Bahawasanya seorang lelaki dia akan terus bercakap hingga dia dikatakan bodoh, sedangkan dia bukanlah seorang yang bodoh. Dan seorang lelaki dia akan terus berdiam diri, hinggalah dia dikatakan seorang yang sopan santun, sedangkan dia bukanlah begitu."

Kata Luqman lagi : “Barangsiapa yang tidak berbincang akan menyesal, barang siapa yang duduk bergaul dengan ulama akan menjadi alim dan barang siapa yang kurang percakapan kesihatannya akan berkekalan.”

Dalam hal diam, al Imam Syafie berpesan : “Banyak orang berkata : "Mengapa engkau diam padahal engkau dimusuhi?"

“Aku katakan kepada mereka, menganggap sesuatu permusuhan sama dengan melakukan kejahatan. Bersikap diam dalam menghadapi orang bodoh atau orang yang gila adalah kebajikan jiwa.

“Dalam sikap diam juga ada penjagaan bagi kehormatan. Tidakkah engkau lihat harimau-harimau hutan itu ditakuti dan disegani ketika diam, sedangkan anjing di jalan raya banyak yang dilempari kerana selalu menyalak”.

Al Imam Syafie berkata lagi : “Aku menganggap diam sebagai perniagaan. Meskipun tidak ada untungnya, paling tidak aku tidak rugi. Diam ibarat barang niaga yang membawa banyak keuntungan bagi pemiliknya.”

Tiada Piagam Pelanggan?

11.06.2009 0 komentar

Impian hanya tinggal impian, kini cuma menaruh harapan moga diberikan peluang untuk kali kedua pada tahun hadapan. Kita cuma mampu merancang dan berusaha sedaya mampu namun segala ketentuan hanya milik Allah s.w.t. Maksud firman Allah 'Apabila Dia menghendaki sesuatu hanyalah berkata kepadanya "jadilah!" maka terjadilah ia'.

Hajat menunaikan ibadah haji pada tahun ini tidak kesampaian disebabkan oleh beberapa masalah yang tidak dapat diselesaikan terutamanya masalah visa. Memang semua orang arif dengan sistem pengurusan pejabat di Mesir. Peraturan yang berubah setiap hari. Semalam begitu, esok begini pula. Semuanya bergantung kepada orang yang menguruskan. Sabar sajalah. Semua ini adalah ujian.

Mungkin di sini tidak wujud piagam pelanggan yang menjadi dasar setiap perkhidmatan yang diberikan kepada pelanggan seperti di negara-negara lain. Memang buat orang sakit hati dengan setiap kerenah pekerja dan tahap perkhidmatan yang diberikan namun cuma mampu bersabar saja. Suatu perkara yang menjadi kebiasaan adalah menangguh-nangguhkan kerja padahal urusan tersebut boleh disiapkan dalam masa 10 minit saja.

Kedatangan seawal pagi langsung tidak diraikan malah disuruh pula datang pada waktu tengahari. Akur sahaja. Tiba pada waktu yang dijanjikan, segera muncul dengan harapan segalanya dapat diselesaikan dengan segera. Hampa. Tanpa segan silu meminta supaya hadir pada hari esok sahaja dengan alasan hari ini tidak dapat menyelesaikan urusan tersebut. Lebih 'seronok' lagi jika disuruh datang minggu hadapan. Sudah kering air liur bertegang leher, hasil yang mengecewakan.

Lambaian haji tahun ini cuma sekadar lambaian tangan kepada sahabat-sahabat yang berpeluang untuk menunaikan pada musim haji tahun ini. Harapan kepada mereka yang diberikan peluang oleh Allah s.w.t agar mendoakan agar kami juga diberikan peluang yang sama suatu hari nanti.

Serba Tak Kena

10.30.2009 0 komentar

Bila berdepan dengan sepuluh orang manusia, pasti akan jumpa sepuluh ragam, sikap dan cara pemikiran yang berbeza hatta dua orang kembar seiras sekalipun pasti punya ragam dan cara berfikir yang berbeza. Hebatnya ciptaan Allah s.w.t.

Siapa yang mampu menutup mulut orang? Mereka punya hak 'kebebasan bersuara'. Apa yang dibuat semuanya tak kena pada pandangan mereka. Yang betul cuma mereka namun pada saya mereka adalah golongan yang 'banyak main' dan cuma tahu menghabiskan masa dengan perkara-perkara yang tidak berfaedah saja.

Tidak peliklah kalau kita anggap perkara itu adalah perkara biasa kerana keadaan yang sama pernah berlaku kepada Luqman al Hakim. Pernah suatu ketika, beliau mengajak anaknya keluar ke pasar. Beliau mengenderai seekor keldai manakala anaknya pula mengekorinya dengan berjalan kaki.

“Teruknya orang tua ini, anaknya yang kecil dibiarkan berjalan kaki sedangkan dia bersenang-lenang menunggang keldai,” kedengaran suara dari sekumpulan manusia yang melihat mereka.

"Wahai anakku, dengarkah engkau apa yang mereka perkatakan itu?” tanya Lukmanul Hakim kepada anaknya.

“Dengar ayah,” jawab anaknya sambil mengangguk-anggukkan kepalanya.

“Sekarang engkau naiklah ke atas keldai ini, biar ayah menariknya,” katanya sambil mengangkat anaknya ke atas belakang keldai.

“Nampakkah kalian betapa anak yang tak pandai mengenang budi ayahnya yang sudah tua. Disuruhnya ayahnya menarik keldai sedangkan dia yang masih muda menunggangnya, sungguh tidak patut,” kata sekumpulan manusia lain yang mereka temui di tengah, perjalanan.

“Dengarkah engkau apa yang mereka perkatakan?” tanya Lukmanul Hakim kepada anaknya.

Anaknya mengiyakan pertanyaannya itu.

“Sekarang engkau turun dari keldai ini, dan kita sama-sama berjalan kaki,” kata Lukmanul Hakim. Anaknya segera turun dari keldai.

Tak berapa lama kemudian mereka bertemu pula dengan sekumpulan manusia yang lain. “Alangkah bodohnya orang yang menarik keldai itu. Keldai untuk dikenderai dan dibebani dengan barang-barang, bukan untuk diseret seperti lembu dan kambing,” kata mereka.

“Dengarkah engkau apa yang mereka kata?” tanya Lukmanul Hakim kepada anaknya lagi.

“Dengar ayah.”

“Kalau begitu marilah kita berdua naik ke atas belakang keldai ini,”

Tidak berapa lama selepas itu mereka terdengar perbualan sekumpulan orang yang lain pula. “Sungguh tidak bertimbang rasa mereka ini, keldai yang kecil ditunggangi berdua!” kata mereka.

Lukmanul Hakim lalu bertanya kepada anaknya, “Adakah engkau dengar apa yang mereka perkatakan?”

“Ya ayah, saya dengar.”

“Kalau begitu marilah kita dukung keldai ini,” kata Lukmanul Hakim

Dengan bersusah payah mengikat keempat-empat kaki, akhirnya mereka berjaya mendukung keldai itu. Dan dalam keadaan itu jugalah mereka mula berjalan, dengan bebanan menanggung seekor keldai. Apabila orang ramai melihat gelagat mereka berdua, mereka ketawa terbahak-bahak. “Ha! ha! ha! Hei! Lihatlah orang gila mendukung keldai!”

“Dengarkah engkau apa yang mereka katakan?” dia bertanya kepada anaknya lagi.

“Dengar ayah,” jawab anaknya.

Mereka meletakkan keldai itu ke tanah. Beliau pun menyatakan hikmah di sebalik peristiwa tadi, “Anakku, begitulah lumrah manusia. Walau apapun yang engkau lakukan, engkau tidak akan terlepas dan kata-kata mereka. Tak kira benar atau salah, mereka tetap akan mengata.”

“Ingatlah anakku bila engkau bertemu kebenaran janganlah engkau berubah hati hanya kerana mendengar kata-kata orang lain. Yakinlah dengan din sendiri dan gantung harapanmu kepada Allah.”

Begitulah sikap manusia, punya 1001 ragam. Kalau seseorang yang aktif dengan persatuan, salah pada pandangan mereka(mahu mengejar jawatan katanya). Bagi mereka yang memfokuskan pada belajar dan talaqqi juga tidak kena disisi mereka. Tidak kurang juga yang mampu mengimbangi antara keduanya, juga tidak wajar pada mereka.

Habis, apa yang seharusnya dibuat? Adakah patut mencontohi sikap kalian yang pemalas(malas talaqqi dan malas buat kerja), banyak main, leka dengan chatting dan melayan Facebook serta kuat berjalan dan suka tidur??? Sudah la, kalian adalah tidak ubah ibarat ketam yang mahu mengajar anak berjalan lurus. Betulkan sikap dan ubah peribadi kalian dahulu sebelum mengatakan orang itu tidak kena dan orang ini tidak betul kerana setiap kata-kata kalian akan memantul kembali kepada diri kalian.

Kena Tengok Video Ni

10.27.2009 0 komentar
Senyuman mampu menggambarkan segalanya. Berjaya menemubual para masyaikh berkenaan dengan Majlis Pembacaan Kutub Sittah anjuran PMRAM seusai tamat majlis penutup di bilik VIP. Walaupun sedikit gagal untuk menemubual Allamah Syeikh Dr. Ali Jumuah, ini sudah lebih daripada mencukupi. Berbekalkan handycam PMRAM dan bantuan daripada Ustaz Nazrul Nasir sebagai penemuramah, tindakan saya hanya sebagai jurukamera 'spontan' membuahkan hasil. Jutaan kemaafan kerana kelewatan menyiarkan video ini atas beberapa sebab yang tidak dapat dielakkan. Inilah hasilnya...















Semoga kalam para masyaikh memberi manfaat kepada kita semua. Doakan semoga majlis ilmu sebegini dapat terus diadakan pada masa akan datang...

P/S: Video temuramah Syeikh Yusri Rushdi Sayyid Al Hasani dan Syeikh Rifa'at Fauzi Abdul Mutalib bakal menyusul. Insya'Allah...

Pengalaman Terbaik Di Kutub Sittah PMRAM

10.22.2009 0 komentar
Sukar untuk diucapkan apatah lagi hendak dikarang. Suatu pengalaman yang cukup berharga dan bermakna sepanjang terlibat sebagai peserta merangkap ahli jawatankuasa Majlis Pembacaan Kutub Sittah. Perancangan Allah s.w.t maha hebat. Melalui keberkatan hadis Rasulullah s.a.w. dengan keberkatan usaha menghidupkan sunnah Rasulullah s.a.w. dan meyakini janji Rasulullah s.a.w bahawa Allah akan memudahkan jalan ke syurga bagi mereka yang membuka jalan dalam menuntut ilmu, Majlis Pembacaan Kutub Sittah siri pertama anjuran Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir berjaya dilaksanakan dengan penuh gilang gemilang bersama para masyaikh walaupun dirintangi pelbagai onak duri, dugaan dan bermacam-macam cabaran sebelum dan semasa perjalanan majlis.

Segala rintangan dan dugaan yang menimpa sebelum bermula dan sepanjang Majlis Pembacaan Kutub Sittah anjuran Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir yang menjadi wadah dan menaungi anak-anak Melayu di Mesir lebih matang dalam mendepani isu dan cabaran. Sebagai sebuah pertubuhan yang telah bertapak di bumi Mesir sejak tahun 1930, komitmen dan keteguhan serta kepercayaan setiap ahli kepada Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir adalah yang menjadi tulang belakang Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir bagi menjayakan setiap majlis dan program yang dianjurkan. Sebagai bukti, kejayaan Majlis Pembacaan Kutub Sittah bersama para masyaikh al-Azhar siri pertama yang berakhir semalam adalah sebagai lambang perpaduan dan menjadikan Persekutuan Melayu Republik Arab Mesir tetap utuh sebagai wadah mahasiswa Mesir.

al-Allamah Syeikh Dr. Ali Jumuah & PMRAM
klik pada gambar untuk saiz besar

Sesuatu yang cukup manis buat Pesekutuan Melayu Republik Arab Mesir dan semua peserta Majlis Pembacaan Kutub Sittah kerana para masyaikh al-Azhar memberikan sepenuh komitmen demi mencurahkan ilmu serta menjayakan Majlis Pembacaan Kutub Sittah siri pertama. Lebih bermakna buat semua apabila al-Allamah Mufti Mesir turut bersama dalam majlis penutup Pembacaan Kutub Sittah ini. Harapan yang cukup tinggi daripada semua masyaikh agar kita tetap bersama menghidupkan majlis ilmu, menyemarakkan cinta kepada Rasulullah s.a.w dan dapat meneruskan majlis-majlis ilmu sebegini pada masa akan datang.

Oleh sebab terlalu asyik menemuramah dan merakam gambar dan video setiap masyaikh sampai tak sempat nak bergambar sendiri dengan para masyaikh. Sekeping bersama Syeikh Usamah dan Syeikh Asyraf ini pun sudah memadaii.

Pengelola Laman Rasmi Kutub Sittah Siri Pertama
Pena Da'ie

Beberapa Fakta Yang Perlu Anda Tahu

10.16.2009 0 komentar
1- Rama-rama merasa makanannya dengan kaki

2- Bunyi itik tidak menghasilkan talun (echo)

3- Dalam tempoh 10 minit, taufan membebaskan lebih banyak tenaga berbanding keseluruhan tenaga yang boleh dibebaskan dari senjata nuclear yang terdapat di bumi.

4- Secara purata, ramai manusia lebih takut labab-labah daripada takut mati.

5- Gajah adalah satu-satu mamalia yang tidak boleh melompat.

6- Satu dari dua billion manusia akan dapat hidup sehingga 116 tahun atau lebih.

7- Tidak mustahil bagi lembu menaiki tangga, tetapi ia tidak boleh menuruni tangga.

8- Wanita berkelip mata dua kali lebih banyak dari lelaki

9- Secara fizikal semulajadi, adalah mustahil untuk anda menjilat siku sendiri.

10- Siput boleh tidur sehingga tiga tahun

11- Saiz mata manusia tetap sama sejak dilahirkan, tetapi tumbesaran hidung dan telinga tidak pernah berhenti sewaktu hidup.

12- Semua beruang kutub adalah kidal

13- Mata burung unta adalah lebih besar dari saiz otaknya.

14- TYPEWRITER adalah perkataan terpanjang yang boleh dibina dari huruf-huruf yang terdapat dalam satu barisan yang sama pada papan kekunci (keyboard).


15- Hampir semua pembaca artikel ini ini akan cuba untuk menjilat sikunya.

Anda pula bagaimana? Dapat tak jilat siku anda sendiri? hehehe (",)

Tak Melenting Tapi Ada Yang Terkilan

10.14.2009 1 komentar

Satu entri yang agak berbaur kontroversi murahan dituliskan oleh seorang sahabat melalui laman blog peribadinya yang bertajuk "Sahabat-sahabat qiraat, jangan melenting ye!!". Lebih lanjut berkenaan entri berkenaan sila klik di sini.

Isi kandungannya cuma sekitar perbualan bersama seorang tokoh yang terkenal di bumi Malaysia iaitu Ustaz Othman Hamzah, Imam Besar Masjid Negeri Selangor. Saya tidak melihat perkara tersebut adalah untuk merendah-rendah para pelajar yang belajar di bumi Shoubra namun ia adalah sebagai motivasi, cabaran dan pemangkin untuk kita berusaha lebih gigih dalam mengutip mutiara ilmu di bumi Mesir ini.

Mungkin ada yang agak kurang senang dan panas hati dengan apa yang ditulis dalam entri berkenaan seperti semua orang yang menjadi imam atau tidak mempunyai sanad adalah salah dan tak layak memimpin jemaah dalam solat dan dia belajar hanya bahagian Qiraat sahaja. Bahagian Fikh atau Usul Fikh dia tak belajar. Pada saya, kenyataan tersebut ada benarnya kerana sememangnya wujud golongan seperti yang dinyatakan dan terdapat juga golongan yang tidak mengambil peluang mendalami ilmu-ilmu lain. Itu belum termasuk golongan yang hanya datang sebagai pelancong atau pemandu pelancong sahaja.

Peribahasa melayu menyatakan kerana nila setitik, habis rosak susu sebelanga. Dek kerana beberapa golongan tersebut seluruh pelajar yang menuntut di bumi Shoubra seolah-olah 'dihukum' dengan hukuman tersebut. Perlu diketahui, kami di sini tidak hanya belajar ilmu Qiraat sahaja. Ilmu al Quran adalah pemulaan kepada ilmu-ilmu yang lain. Kami juga peruntukkan sebahagian besar daripada masa khusus bagi mendalami ilmu-ilmu Islam yang lain. Jemputlah bertandang ke bumi Shoubra dan Mesir ini dan melihat dengan mata kepala sendiri apa yang kami belajar di sini dan di Masjid Al Azhar secara bertalaqqi dengan para masyaikh yang mungkin tidak ada di tempat anda. Saya bersedia menerima anda sebagai tetamu kehormat saya.

Entri yang ditulis dilaman peribadi anda adalah sangat bagus sebagai muhasabah buat kita semua namun nasihat saya adalah elakkan daripada cuba mencetuskan apa-apa kenyataan bersifat kontroversi murahan agar tidak wujud budaya seolah-olah mahu saling merendahkan antara dua pihak. Mohon tunjuk ajar jika ada salah dan silap.

Semangat Tahi Ayam

10.09.2009 0 komentar

Salam dari Bagan Pinang

Ahlan wa sahlan buat sahabat yang baru menjejakkan kaki ke Bumi Kinanah, Bumi Anbiya', Mesir. Kata orang Mesir, Mesir adalah Ummuddunya(ibu dunia). Kita tanya mereka semula, kalau Mesir Ibu Dunia, di mana letaknya Bapa Dunia? Menggaru kepala mereka nak menjawab. Kita beritahu mereka Bapa Dunia adalah Malaysia(promote tanah air), mereka tak percaya. Terpulang pada mereka. Itu cerita orang Mesir.

Al kisah orang Malaysia pula kini merupakan musim mahasiswa baru berbondong-bondong mengusung beg menjejakkan kaki di Bumi Mesir ini. Berkobar-kobar nampaknya semangat mereka hendak menuntut ilmu di sini. Bagus. Semoga semangat itu kekal hingga ke akhirnya.

Masa mula-mula sampai dulu, kita pun lebih kurang juga bersemangat. Maklum sajalah, dari jauh datang menaiki kapal terbang membawa harapan keluarga dan masyarakat. Orang-orang lama ada cakap, semangat kamu ini sekejap saja, tengoklah dalam dua atau tiga bulan lagi, tiba saja musim yang betul-betul sejuk nanti, entah ke mana semangat itu menghilang. Masa itu baru dapat kenal siapa yang benar-benar bersemangat dan siapa yang hanya ber'semangat tahi ayam' saja.

Memang benar apa yang dikatakan oleh orang-orang lama, 'hanya semangat tahi ayam', hangatnya cuma seketika. Sewaktu kemuncak musim sejuk, lebih kurang 3 peratus saja yang mampu mengangkat selimut tebal untuk menjejakkan kaki ke kelas dan dan 3 peratus ini jugalah yang meneruskan talaqqi bersama para masyaikh. Sedih dengan situasi ini.

Kita bukan mahu melemah apatah lagi memusnahkan semangat mereka yang baru tiba tetapi kita cuma mengingatkan kerana kita meletak harapan yang cukup besar kepada mereka yang baru ini untuk sentiasa memperbaharui niat dan sentiasa bersemangat untuk menuntut ilmu di sini walau macamana keadaan sekalipun. Jangan jadi seperti generasi sebelum kamu yang pemalas.

Pesanan khusus buat diri sendiri juga buat semua supaya sentiasa mengingat kembali apa matlamat utama kita datang ke Bumi Anbiya' ini dan harapan yang cukup tinggi daripada keluarga dan masyarakat diletakkan di atas bahu kita. Jika selimut tebal itu pun kita tidak mampu untuk angkat, apatah lagi mahu memikul beban amanah yang cukup besar yang tertanggung di bahu kita ini.

Selamat maju jaya, selamat belajar buat semua mahasiswa baru dan selamat mengutip mutiara-mutiara ilmu daripada para masyaikh di Bumi Ilmu ini.

"Dan sedikit sekali daripada hamba-hambaKU yang bersyukur" - surah Saba' ayat 13

"Ya Allah, jadikan kami tergolong dikalangan golongan yang sedikit"
*golongan yang sedikit adalah orang-orang yang bersyukur.

Kenapa Mesti Ada Dengki?

9.29.2009 2 komentar
Apa faedahnya jika terus memendam perasaan hasad dengki(PHD) di hati? Tidak pernah senang melihat kesenangan orang lain, sering memandang serong, tidak senang hati apabila ada orang yang melebihinya.

Setiap pendengki memang memandang serong terhadap orang yang tidak disukainya. Ada yang sanggup berbuat apa saja, termasuk menggunakan sejumlah besar wang ringgit untuk menjatuh atau merosakkan orang lain, sama ada secara halus atau kasar. Perasaan dengki sebegini sebenarnya menunjukkan pendengki itu lemah, penakut, peribadinya rendah dan tidak mempunyai harga diri dan tidak berakhlak.

Fikiran seorang pendengki adalah beku, tidak mempunyai daya usaha mendapat faedah halal, tidak ada hemah dan keazaman yang kuat dan dadanya sempit. Tidak punya usaha sendiri untuk memajukan diri dan hatinya tidak senang melihat kesenangan orang lain. Rasa geram timbul apabila orang lain melebihinya. Apa yang difikirkan hanyalah strategi dan cara bagaimana untuk menjatuhkan atau merosakkan orang tersebut.

Perasaan hasad dengki yang terus menggari hati mampu membawa pendengki kepada syirik kepada Allah s.w.t iaitu mempersekutukan Allah kerana apabila cara kasar tidak berhasil untuk menjatuhkan seseorang, cara halus samada menggunakan bomoh atau jin akan digunakan.


Sifat tercela ini bukan saja berlaku sesama kawan sekerja, malah di kalangan kaum kerabat, keluarga terdekat dan jiran tetangga. Penyakit hati ini boleh menimbulkan perbalahan sesama sendiri dan seterusnya menjadi pergaduhan besar hingga saling berbunuhan. Orang yang bersifat demikian memang berbudi rendah dan hina. Rendah dalam banyak aspek seperti pemikiran, pemilihan, ucapan dan tindakan.

Dalam sifat begini, pendengki sanggup pula menabur fitnah, berbohong dan menceritakan apa yang tidak benar kepada sesiapa saja yang difikirkan boleh bersekongkol dengannya. Kesukaan merendah dan menghina orang lain disebabkan menyangka dirinya lebih mulia daripada orang lain. Dialah yang pandai, pintar dan segalanya sehingga pandangan orang lain diremehkan.

Perbuatan mencela orang biasanya dilakukan dengan ucapan dan sikap, samada di hadapan atau belakang orang berkenaan. Sebenarnya, orang yang suka mencela orang lain itu adalah lambang kekosongan jiwanya. Dia sedang sakit jiwa kerana hatinya yang busuk. Orang seperti ini biasanya melihat orang atau setiap persoalan daripada sudut kekurangan dan kelemahan sahaja, langsung tidak melihat pada sudut kebaikannya. Pendengki juga cepat melihat keaiban dan membuka aib orang, tetapi tidak dapat melihat keaiban dan kecacatannya sendiri.

Oleh kerana kerosakan yang timbul itu boleh menjadi bencana umum, maka seksaannya menurut hadis, dimulakan di alam kubur selepas dia meninggal dunia. Rasulullah bersabda yang bermaksud: “Jangan kamu dengki-mendengki, jangan kamu benci-membenci dan jangan kamu musuh-memusuhi.” Sebuah lagi hadis bermaksud: “Awaslah (jauhilah) daripada hasad (dengki) kerana hasad itu akan memakan semua kebaikan, sebagaimana api memakan kayu yang kering.”

Tambahan
Pada suatu sudut yang lain, perasaan dengki dan iri hati dibenarkan dalam Islam iaitu, berdengki terhadap orang diberi ilmu pengetahuan oleh Allah dan dia mengamalkannya siang dan malam serta orang yang diberi harta oleh Allah dan dia menafkahkannya siang dan malam sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Imam Muslim yang bermaksud : 'Tidak boleh iri hati melainkan kepada dua orang iaitu, orang yang dianugerahkan ilmu pengetahuan tentang al Quran oleh Allah lalu mengamalkan sepanjang siang dan malam dan orang yang diberikan harta oleh Allah lalu menafkahkannya sepanjang siang dan malam'

Undangan Ke Majlis Perkahwinan

9.26.2009 1 komentar
Assalamualaikum w.b.t

Dengan rasa penuh kesyukuran ke hadrat Allah s.w.t, dengan rasa segala hormatnya saya mempersilakan para sahabat, rakan dan teman serta keluarga ke majlis perkahwinan saya pada 11-10-2009 (Sabtu) bersamaan 28 Syawal 1430 Hijrah, bermula jam 12 tengahari hingga 6 petang. Diharap dengan kehadiran kalian nanti akan menyerikan lagi majlis perkahwinan kami. Beras kunyit kami taburi, Air Mawar direnjis Wangi, Undangan Kami Setulus Hati, Harap Sudi datang Merai.


Itulah isi kandungan pesanan ringkas(SMS) yang baru sahaja diterima daripada seorang teman yang mengundang ke majlis walimahnya pada 28 Syawal nanti. Sememangnya seperti yang sudah kita maklum, musim perayaan atau cuti sekolah adalah musim mengawan. Ehh silap...musim mengawin. Ramai yang menggunakan kesempatan cuti ini untuk mengadakan walimah masing-masing.

Berbicara soal kahwin, Islam amat menganjurkan umatnya supaya berkahwin dan perkahwinan merupakan sunnah Rasulullah s.a.w. Jika difikirkan semasak-masaknya, perkahwinan tidak semudah yang disangkakan. Banyak perkara yang perlu dititikberatkan oleh setiap pasangan yang ingin berkahwin seperti pada sudut ilmu untuk memimpin sebuah keluarga, tanggungjawab sebagai suami isteri atau ibubapa, kewangan dan berbagai-bagai lagi.

Satu masalah yang sering membelenggu bakal pengantin adalah masalah kewangan kerana ramai dikalangan lelaki dan wanita terpaksa menangguhkan sehingga beberapa tahun akibat desakan kewangan. Di sini dipapar sekeping gambar yang menyatakan perangkaan anggaran bagi mengadakan sebuah majlis perkahwinan seperti di bawah ini :


Segala yang tertera adalah realiti yang perlu ada pada setiap majlis perkahwinan pada masa kini. Melihatkan saja pada sudut kewangan, entah berapa tahun lagi diperlukan untuk mengumpulkan wang sebanyak itu. Teringat pula kata-kata seorang ustaz "Kalau kamu nak kahwin, kamu tak payah risau pasal duit. Rezeki kamu dan anak bini kalu semuanya Allah dah tentukan. Ulat dalam batu pun boleh hidup, lebih-lebih lagilah manusia yang boleh bergerak ini".

Terpulanglah pada diri masing-masing dalam membuat pilihan samada mahu cepat atau lambat. Kita hanya perlu berusaha, berdoa dan bertawakal kepada Allah s.w.t namun hakikat segalanya sudah ditentukan oleh Allah s.w.t.

Sekalung tahniah diucapkan kepada sahabat-sahabat yang telah selamat mendirikan rumahtangga masing-masing. Semoga kalian bakal melahirkan generasi penyambung perjuangan Islam dan kekal berbahagia hingga ke syurga.

p/s : kepada sahabat yang sudah selamat dan yang bakal mendirikan rumahtangga, bila dah kahwin, jangan lupakan kami yang bujang lagi ni. Doakanlah moga dipercepat dan dipermudahkan oleh Allah s.w.t. Mak dah tak sabar nak sambut menantu baru...ahaks (",)

Kita Patut Bersyukur

9.23.2009 1 komentar

Kita patut BERSYUKUR...

1. Mendengar jam loceng yang berdering pada waktu pagi, kerana itu bermakna kita masih hidup untuk meneruskan hari tersebut.

2. Bunyi bising jiran-jiran di sekitar, kerana itu bermakna kita masih lagi boleh mendengar.

3. Pakaian kita yang dah ketat dan tak muat, kerana itu bermakna kita masih lagi cukup makan.

4. Timbunan pakaian yang perlu dicuci atau digosok kerana itu bermakna kita ada pakaian untuk dipakai.

5. Anak atau adik perempuan kita yang mengomel apabila mencuci pinggan, kerana itu bermakna dia masih berada di rumah, bukan di jalanan berpeleseran.

6. Suasana bising kanak-kanak yang sedang bermain, kerana itu bermakna tempat kita tinggal berada dalam keadaan aman dan selamat.

7. Lantai yang perlu dimop, tingkap yang perlu dilap, dan rumah yang perlu dikemas, kerana itu bermakna kita mempunyai tempat tinggal.

8. Cukai pendapatan yang perlu dibayar, kerana itu bermakna kita masih mempunyai pekerjaan.

9. Keletihan dan kesakitan otot selepas seharian bekerja, kerana itu bermakna kita masih berupaya untuk bekerja kuat.

10. Suami atau isteri yang tidur berdengkur pada waktu malam, kerana beliau tidur di sisi kita bukan dengan orang lain.

11. Tempat letak kereta yang jauh daripada lif, kerana itu bermakna kita masih berupaya
untuk berjalan.

12. Ditegur atau dimarahi guru apabila tidak menyiapkan tugasan, kerana itu bermakna kita masih berpeluang untuk mencari ilmu pengetahuan.

13. Makanan dan minuman yang kurang menyelerakan, kerana itu bermakna kita masih tidak kebuluran.

14. Seseorang menegur tindakan dan perbuatan kita, kerana itu bermakna ada orang yang prihatin terhadap kita.

15. Bersesak-sesak untuk menaiki bas, kerana itu bermakna kita masih ada tenaga dan kudrat untuk meneruskan hidup.

Maksud firman Allah s.w.t dalam surah Ibrahim, ayat 8 :
'Jika kamu bersyukur nescaya aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras'

Belajarlah BERSYUKUR...

Perutusan Aidilfitri 1430H

9.19.2009 0 komentar
Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh

Bagi menyempurnakan titah perintah seri paduka baginda Yang Dipertuan Agong, setelah diperkenankan oleh duli-duli yang maha mulia raja-raja, maka adalah dengan ini saya mengisytiharkan bahawa tarikh hari raya puasa bagi negeri-negeri seluruh Malaysia telah ditetapkan pada hari...

Masa berlalu begitu pantas, sedar tak sedar Ramadhan masih berbaki sehari sahaja lagi. Syawal bakal menjelma, selamat hari raya aidilfitri diucapkan kepada seluruh muslimin dan muslimat.

1. Semoga pentarbiyahan yang ditempuhi sepanjang Ramadhan dengan hidangan rohani serta jasmani menatijahkan 'Taqwa' kepada kita semua. Semoga kita mendapat segala fadhilat dan keberkatan yang terkandung pada bulan Ramadhan.

2. Terus menjalankan ibadah. Tidak hanya beribadah semata-mata dibulan Ramadhan. Dr Yusuf al Qaradawi menyatakan 'kun rabbaniyyan wala takun ramadhaniyyan'.

3. Raikan aidilfitri dengan penuh kegembiraan, kesyukuran dan kesederhanaan sempena hari kemenangan. Elakkan pembaziran. Kejarlah Lailatul Qadar yang menjanjikan ganjaran beribadat selama 1000 bulan dan bukan mengejar Lailatul Kamdar yang pasti menghabiskan 1000 ringgit.

4. Hari raya adalah permulaan keazaman baru setelah ditarbiyyah selama sebulan untuk lebih bersedia dan bersemangat menghadapi cabaran-cabaran pada masa akan datang.

5. Sama-sama bermaafan dan mengeratkan lagi ikatan tali persaudaraan yang terjalin. Lupakan segala sengketa lama. Teruskan amalan kunjung mengunjung.

6. Jangan lupa tunaikan kewajipan zakat. Bantu saudara-saudara kita yang memerlukan agar mereka juga dapat bergembira bersama-sama kita.

7. Jangan lupa untuk sama-sama berpuasa enam hari dalam bulan Syawal kerana sesiapa yang berpuasa penuh Ramadhan kemudian diikuti dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, maka pahalanya adalah sama dengan nilai puasa satu tahun.


Di ruangan ini, jutaan kemaafan dipohon daripada hujung rambut yang paling panjang sehingga hujung kuku kaki yang paling panjang kepada semua atas segala kesilapan, kekasaran, kesalahan, kekurangan dan bermacam-macam lagi kepada semua pihak terutamanya ibu tersayang di kampung, abang, kakak-kakak, adik, datuk, nenek, mak cik, pak cik, anak-anak buah, seluruh sanak saudara dan keluarga di tanah air dan di serata dunia, teman seperjuangan, rakan taulan, sahabat handai di seluruh pelusuk dunia dan kepada semua yang mengenali insan yang lemah ini.

7 Huruf Tiada Dalam Al Fatihah

9.08.2009 0 komentar
Salam Tadarus

Setiap muslim sekurang-kurangnya akan membaca surah al-Fatihah sebanyak 17 kali setiap hari. Itu adalah jumlah yang paling minimum. Pengulangan sebanyak 17 kali setiap hari adalah satu kadar pengulangan yang besar namun adakah kita sedari bahawa surah al-Fatihah hanya menggunakan 21 huruf daripada 28 huruf hijaiyyah(huruf-huruf bahasa arab). Dalam kata lain, sebanyak 7 huruf tiada dalam surah al-Fatihah iaitu huruf Tha', Jim, kha', Zai, Syin, Zho' dan Fa'. Sekiranya kita hanya sekadar membaca seperti melepaskan batuk ditangga sudah tentu kita tidak akan menyedari hal ini.

Al Imam Syed Mahmud al Alusi rahimahullah menjelaskan di dalam Tafsir Ruh al Ma'ani bahawa 7 huruf hijaiyyah yang tidak digunakan di dalam al-Fatihah adalah menunjukkan kepada kesempurnaan makna al-Fatihah tersebut. Al Imam al Alusi juga menyatakan bahawa 7 huruf yang digugurkan itu menunjukkan kepada jumlah bilangan ayat dalam surah al-Fatihah iaitu sebanyak 7 ayat sebagaimana yang disepakati oleh para ulama'.

Ulama' membahagikan huruf-huruf hijaiyyah kepada 2 jenis huruf iaitu Huruf Nuraniyyah(gemerlapan/kilauan) dan Huruf Zulmaniyyah(kegelapan/kesuraman). Huruf Nuraniyyah sebanyak 14 huruf iaitu Sod, Ra', Alif, Tho', 'Ain, Lam, Ya', Ha'(baca nipis), Qaf, Nun, Mim, Sin, Kaf dan Ha'. Manakala baki 14 huruf lagi merupakan huruf-huruf Zulmaniyyah.

Jika diperhatikan secara lebih mendalam, huruf-huruf ini diklasifikasikan pula kepada 3 bahagian iaitu 14 huruf Nuraniyyah semuanya terdapat di dalam al-Fatihah, 7 huruf daripada 14 huruf Zulmaniyyah terdapat dalam al-Fatihah dan bahagian ketiga iaitu 7 huruf Zulmaniyyah lagi tidak terdapat dalam al-Fatihah. Al Imam al-Alusi menerangkan tentang 3 pembahagian ini adalah menunjukkan kepada 3 golongan manusia iaitu golongan orang-orang mukmin yang benar-benar beriman dan beramal, golongan orang-orang yang berada antara iman dan maksiat dan golongan orang-orang menzalimi diri mereka sendiri(kafir).

Maksud fiman Allah: "Maka ada diantara mereka yang berlaku zalim kepada diri mereka sendiri(dengan tidak mengendahkan ajaran al-Quran), dan ada yang bersikap sederhana, dan ada diantaranya pula yang mendahului(orang lain) dalam membuat kebajikan dengan izin Allah" Surah Faatir : ayat 32

p/s : catatan semasa kelas pengajian kitab Tafsir Ruh al Ma'ani bersama Syeikh Ahmad Abdul Fattah hafizahullah.

Aku Sudah Mati

9.07.2009 3 komentar
Hari berganti hari. Keadaanku semakin tenat. Tubuhku terkaku seperti mayat di atas katil di salah sebuah hospital yang aku sendiri tidak tahu mengapa aku di tempatkan di sini. Sebelum tu, yang aku ingat aku sedang memandu kereta , lalu bertembung dengan sebuah lori. Tapi selepas itu aku tidak ingat apa- apa. Pandanganku kabur. Tidak dapat ku pastikan siapa orang-orang yang berada di sekelilingku. Aku terasa dadaku teramat berat dan bahagian pinggangku sudah tidak berasa apa-apa lagi. Derita sngguh. Nafasku sesak. Tiba-tiba tanganku di pegang kuat. 'Mengucap nak, mengucap! 'Asyhaduallailahaillallah' ucapan itu dibisikkan ke telingaku disertai dengan tangisan. Itu suara ibu. Manusia yang pernah mendodoikan daku semasa kecil, manusia yang pernah menyuapkan nasi ke dalam mulutku, manusia yang pernah memberi susunya serta yang pernah merotanku kerana degil.

"Bagaimana dengan keadaannya doktor?" Aku amati suara itu. Pasti itu suara abang. Mungkin abang baru sampai. "Tenat", jawab doktor dengan ringkas. "Itu kata doktor bang, jangan berserah kepada takdir sahaja. Kita perlu usaha". Sudah seminggu aku terlantar di wad ini, kenapa baru sekarang abang menjengah? Datang lah ke sini, aku ingin berbicara denganmu. datanglah... Tapi mataku semakin gelap. Adakah aku sudah buta? Tidak!!! Aku tidak mahu buta. Aku masih ingin melihat dunia ini. "Sabarlah dik,banyak-banyak ingatkan Allah. "Abangkah yang bersuara itu? Apa yang aku tanggung ini tidak semudah yang kau lafazkan, abang. Tolonglah adikmu ini.Tolong bukakan mataku. "Tekanan darahnya amat rendah". Sayup sayup kedengaran suara doktor. Kedengaran juga ibu menangis teresak-esak. Ibu, kau hanya mampu menangis saja, dan bila tiba saatnya,kita akan berpisah. Tapi, ibu, aku tidak mahu berpisah denganmu. Tolonglah ibu,selamatkanlah daku. 'Yasiin'. Bacaan surah Yasiin terngiyang-ngiyang di telingaku. Aku tahu itu suara abang. Tetapi kenapa aku di perdengarkan dengan suara itu? Apakah aku sudah menghampiri maut? Aku takut! Sedetik lagi sakaratul maut datang. Sedetik lagi izrail datang. Sedetik lagi malaikat maut datang.
Aku di ambang sakaratul maut. Aku semakin cemas dan semakin sesak nafas di dadaku. Ketika itu,aku tidak ingat apa-apa lagi. Aku tidak kenal sesiapa di sekelilingku.Tapi yang pastinya sekarang, aku berdepan dengan
sakaratul maut. 'Tolong ibu,tolonglah aku, aku takut!'. Tapi rintihan aku tidak di pedulikan. Apa mereka semua sudah pekak? Aku dilambung resah, gelisah dan penuh kesah. Keluhan dan rintihan "Panas, dahaga, haus... 'tiada siapa pun yang peduli.

'Mengucap nak, mengucap. Asyhaduallailahaillallah'. Ucapan itu diajukan sekali lagi ke telingaku. Itu suara ibu. Tapi lidahku sudah menjadi kelu. Kedinginan menjalar, merayap perlahan-lahan dari hujung kaki ke hujung rambut dan kini seluruh jasadku diselimuti sejuk.Sakit yang teramat sangat aku rasakan. Tidak pernah aku merasakan kesakitan sebegini. Menggelupur, menjerit, meraung sekuat hati. Sakit. Bercerai roh dengan jasadku. Menghemburlah bangkai yang sebusuk-busuknya. Tiba-tiba bau busuk menusuk ke hidungku, seperti bau sampah yang amat busuk. 'Apa yang busuk ni? Ah,busuknya, hanyirnya, hancingnya. Datang seorang pemuda. 'Kau siapa wahai pemuda? Seorang lelaki tercegat di hadapan katilku. Aku tidak pernah melihat wajah yang sehodoh, sekotor, dan sebusuknya di dunia ini. Rambutnya yang tidak terurus, badan yang sangat kotor, wajah yang cukup menjijikkan. Hidung, telinga dan mulutnya terdapat nanah dan darah pekat yang keluar. Jijik, loya, aku rasa teramat loya melihatnya. 'Kau tak kenal aku?'. 'Tidak', jawabku tegas. 'Mana mungkin aku kenal kau sehodoh dan sejijik ini'. 'Aku sahabatmu, akulah amalanmu. Kau yang melakukan aku setiap hari'. 'Bohong!, aku menjerit sekuat hati. Biar semua penghuni wad ini
mendengarnya. 'Aku tak kenal engkau! Lebih baik kau pergi dari sini'. 'Akulah amalanmu yang keji'.

Aku terdiam. Aku tidak mampu berkata apa-apa, teringat kini semuanya telah pernah kudengar dan kupelajari dulu. Segala dosa dan keburukan yang kita lakukan di dunia akan dijelmakan dalam sebagai suatu makhluk yang teramat hodoh di hadapan kita di alam barzakh nanti. Oh Tuhan, aku banyak dosa. Aku memang lalai,cuai dan lupa dengan segala nikmat yang telah kau kurniakan. Solatku kerana kawan, dan bukannya ikhlas kerana Allah. Pergaulanku bebas, tak kenal muhrim ataupun tidak. Tapi itu semua telah berlalu dan sudah terlambat untuk bertaubat. Apa yang aku harus lakukan! Aku melihat kak long dan kak ngah menangis. Aku juga lihat mata mak bengkak. Tiba-tiba badanku disirami air. Air apa ini? 'Tolong, sejuk!. Kenapa air ini berbau air kapur barus? Tolong jangan tekan perutku dengan kuat, sakit! Kenapa ramai orang melihat aku? Aku di usung ke suatu ruang. Aku lihat kain putih dibentangkan. Lalu aku diletakkan di atas kain putih tersebut. Kapas dimasukkan pada setiap celah-celah badanku. Lalu aku di bungkus satu demi satu dengan kain itu. 'Nanti, tunggu! Jangan bungkus aku. Kenapa kalian semua buat aku macam ini? Tolong rimas, panas'. Kemudian aku di letakkan di suatu sudut.

Beberapa orang termasuk tok imam menyembahyangkanku. Kelihatan ayah dan abang berada di saf yang pertama. Tapi kenapa aku di sembahyangkan? Bukankah aku boleh sembahyang sendiri? Aku teringat kata-kata ustazku dahulu. Sembahyanglah kamu sebelum kamu disembahyangkan'. Kini baru aku sedar aku sudah tidak mampu lagi untuk mengangkat takbir, ruku', sujud dan tahiyyat. Aku diangkat perlahan-lahan kemudian di letakkan di dalam sebuah pengusung. Aku di usung oleh lapan orang termasuk ayah dan abang. Setapak demi setapak. 'Al-Fatihah!' Kedengaran jelas suara tok imam. Kelihatan ibu, kak long, kak ngah dan lain-lain mengekori dari belakang tapi ke mana hendak bawa aku?. Nun jauh di sana, kelihatan tanah perkuburan kampungku. 'Ke situkah aku hendak dibawa? 'Tolong turunkan aku, aku takut!'. Setibanya di tanah perkuburan, aku diletakkan ditepi sebuah liang lahad. Beberapa tangan memegangku, dan aku diturunkan ke dalam liang itu. 'Perlahan-lahan'. Aku terdengar suara tok imam memberitahu.'Tolong keluarkan aku! Aku takut!'.

Kini jasadku berada di dalam liang lahad. Sedikit demi sedikit tanah menutupiku. 'Aduh sakitnya badanku ditimbus tanah'. 'Innalillahiwa innailaihi rajiuuun. Dari Allah kita datang, dan kepada Allah jualah kita kembali'. 'Sesungguhnya mati itu benar alam barzakh itu benar, siratul mustaqim itu benar, syurga dan neraka itu jua benar'. Sayup sayup aku dengar orang membaca al Quran , tetapi makin lama makin hilang. Pandanganku makin, makin kabur dan terus tidak kelihatan. Tubuhku terasa telah di timbusi sedikit demi sedikit pasir dan tanah yang di lemparkan ke atasku. Terasa semakin gelap dan aku kini keseorangan.

Ini Peluang Anda Wahai Perokok

9.01.2009 2 komentar
Salam Ramadhan

Sekiranya anda bercadang untuk berhenti merokok, gunakan peluang sepanjang Ramadhan ini untuk menjauhkan diri anda dan membuang tabiat buruk merokok yang ada pada diri anda itu. Proses berhenti merokok memerlukan perancangan dan juga penentuan masa yang sesuai dan teratur. Jika ia dirancang dengan betul dengan keazaman yang kuat pasti akan membawa kepada kejayaan.

Banyak alasan diberikan oleh perokok untuk meneruskan tabiat buruk ini. Antara alasan yang sering dilontarkan ialah merokok merupakan tabiat lama yang telah sebati dengan jiwa, merokok boleh mengurangkan stress dan menyebabkan ketagihan kepada nikotin. Hal ini berlaku kerana sikap anda yang tidak serius untuk meninggalkan tabiat buruk tersebut. Ya, memang sukar untuk meninggalkan tabiat lama tetapi walau sesukar mana sekalipun anda mampu untuk melakukannya dengan berbagai cara.

Berhenti Secara Mendadak

Cara ini memerlukan motivasi, ketahanan diri dan kesungguhan yang tinggi dalam diri seseorang. Sekiranya anda mampu menahan diri untuk tidak merokok selama 12 hingga 14 jam pada siang hari dibulan Ramadhan, alangkah baiknya jika anda teruskan sehingga 24 jam dan hari-hari yang seterusnya tanpa merokok.

Berhenti Beransur-ansur

Anda boleh mengurangkan jumlah batang rokok yang dihisap dalam sehari secara beransur-ansur sehingga ketahap tanpa rokok. Cara ini biasanya menemui kegagalan kerana faktor persekitaran, emosi dan keinginan nafsu. Bulan Ramadhan merupakan bulan untuk kita melatih nafsu. Sekiranya pada siang hari kita mampu mengawal nafsu dengan baik, pada waktu malam juga kita mampu untuk melakukannya.

Menangguh Pengambilan

Perokok menangguh pengambilan rokok. Biasanya anda merokok selepas berbuka, cuba tangguh dengan melakukan perkara lain untuk mengurangkan kekerapan merokok. Selepas berbuka anda boleh terus bersiap menunaikan solat maghrib dan membaca al Quran.

Sokongan

Beritahu rakan dan ahli keluarga tentang rancangan anda untuk membuang tabiat buruk merokok. Dapatkan bantuan dan sokongan dari rakan dan ahli keluarga. Ini amat diperlukan kerana anda mungkin tidak mampu untuk mendepaninya sendirian.

Untuk membuang tabiat buruk merokok memerlukan komitmen yang tinggi serta usaha yang berterusan. Sesetengah perokok hanya berjaya berhenti untuk tempoh sekejap sahaja. Sekiranya ini berlaku kepada anda, janganlah beranggapan anda telah gagal atau merasa kecewa. Teruskan azam dan kuatkan semangat, kejayaan tidak berlaku hanya dengan satu cubaan sahaja. Gunakan kesempatan kelebihan puasa untuk menghalang diri anda daripada terus merokok.
Tetapkan pendirian untuk tidak akan merokok dan jangan sekali-kali menerima tawaran rokok percuma daripada kawan-kawan sama ada untuk menjaga hati kawan atau sebagainya. Berterus terang kepada mereka tentang niat anda.

Bila timbul keinginan untuk merokok, tolak keinginan itu dengan sekeras-kerasnya. Katakan sahaja 'Tak Nak' tanpa segan dan jangan sesekali menyatakan 'tak apa sebatang sahaja', kerana disebabkan sebatang itulah yang akan menyebabkan anda kembali menjadi penagih nikotin dan hamba rokok.