Aku Sudah Mati

9.07.2009
Hari berganti hari. Keadaanku semakin tenat. Tubuhku terkaku seperti mayat di atas katil di salah sebuah hospital yang aku sendiri tidak tahu mengapa aku di tempatkan di sini. Sebelum tu, yang aku ingat aku sedang memandu kereta , lalu bertembung dengan sebuah lori. Tapi selepas itu aku tidak ingat apa- apa. Pandanganku kabur. Tidak dapat ku pastikan siapa orang-orang yang berada di sekelilingku. Aku terasa dadaku teramat berat dan bahagian pinggangku sudah tidak berasa apa-apa lagi. Derita sngguh. Nafasku sesak. Tiba-tiba tanganku di pegang kuat. 'Mengucap nak, mengucap! 'Asyhaduallailahaillallah' ucapan itu dibisikkan ke telingaku disertai dengan tangisan. Itu suara ibu. Manusia yang pernah mendodoikan daku semasa kecil, manusia yang pernah menyuapkan nasi ke dalam mulutku, manusia yang pernah memberi susunya serta yang pernah merotanku kerana degil.

"Bagaimana dengan keadaannya doktor?" Aku amati suara itu. Pasti itu suara abang. Mungkin abang baru sampai. "Tenat", jawab doktor dengan ringkas. "Itu kata doktor bang, jangan berserah kepada takdir sahaja. Kita perlu usaha". Sudah seminggu aku terlantar di wad ini, kenapa baru sekarang abang menjengah? Datang lah ke sini, aku ingin berbicara denganmu. datanglah... Tapi mataku semakin gelap. Adakah aku sudah buta? Tidak!!! Aku tidak mahu buta. Aku masih ingin melihat dunia ini. "Sabarlah dik,banyak-banyak ingatkan Allah. "Abangkah yang bersuara itu? Apa yang aku tanggung ini tidak semudah yang kau lafazkan, abang. Tolonglah adikmu ini.Tolong bukakan mataku. "Tekanan darahnya amat rendah". Sayup sayup kedengaran suara doktor. Kedengaran juga ibu menangis teresak-esak. Ibu, kau hanya mampu menangis saja, dan bila tiba saatnya,kita akan berpisah. Tapi, ibu, aku tidak mahu berpisah denganmu. Tolonglah ibu,selamatkanlah daku. 'Yasiin'. Bacaan surah Yasiin terngiyang-ngiyang di telingaku. Aku tahu itu suara abang. Tetapi kenapa aku di perdengarkan dengan suara itu? Apakah aku sudah menghampiri maut? Aku takut! Sedetik lagi sakaratul maut datang. Sedetik lagi izrail datang. Sedetik lagi malaikat maut datang.
Aku di ambang sakaratul maut. Aku semakin cemas dan semakin sesak nafas di dadaku. Ketika itu,aku tidak ingat apa-apa lagi. Aku tidak kenal sesiapa di sekelilingku.Tapi yang pastinya sekarang, aku berdepan dengan
sakaratul maut. 'Tolong ibu,tolonglah aku, aku takut!'. Tapi rintihan aku tidak di pedulikan. Apa mereka semua sudah pekak? Aku dilambung resah, gelisah dan penuh kesah. Keluhan dan rintihan "Panas, dahaga, haus... 'tiada siapa pun yang peduli.

'Mengucap nak, mengucap. Asyhaduallailahaillallah'. Ucapan itu diajukan sekali lagi ke telingaku. Itu suara ibu. Tapi lidahku sudah menjadi kelu. Kedinginan menjalar, merayap perlahan-lahan dari hujung kaki ke hujung rambut dan kini seluruh jasadku diselimuti sejuk.Sakit yang teramat sangat aku rasakan. Tidak pernah aku merasakan kesakitan sebegini. Menggelupur, menjerit, meraung sekuat hati. Sakit. Bercerai roh dengan jasadku. Menghemburlah bangkai yang sebusuk-busuknya. Tiba-tiba bau busuk menusuk ke hidungku, seperti bau sampah yang amat busuk. 'Apa yang busuk ni? Ah,busuknya, hanyirnya, hancingnya. Datang seorang pemuda. 'Kau siapa wahai pemuda? Seorang lelaki tercegat di hadapan katilku. Aku tidak pernah melihat wajah yang sehodoh, sekotor, dan sebusuknya di dunia ini. Rambutnya yang tidak terurus, badan yang sangat kotor, wajah yang cukup menjijikkan. Hidung, telinga dan mulutnya terdapat nanah dan darah pekat yang keluar. Jijik, loya, aku rasa teramat loya melihatnya. 'Kau tak kenal aku?'. 'Tidak', jawabku tegas. 'Mana mungkin aku kenal kau sehodoh dan sejijik ini'. 'Aku sahabatmu, akulah amalanmu. Kau yang melakukan aku setiap hari'. 'Bohong!, aku menjerit sekuat hati. Biar semua penghuni wad ini
mendengarnya. 'Aku tak kenal engkau! Lebih baik kau pergi dari sini'. 'Akulah amalanmu yang keji'.

Aku terdiam. Aku tidak mampu berkata apa-apa, teringat kini semuanya telah pernah kudengar dan kupelajari dulu. Segala dosa dan keburukan yang kita lakukan di dunia akan dijelmakan dalam sebagai suatu makhluk yang teramat hodoh di hadapan kita di alam barzakh nanti. Oh Tuhan, aku banyak dosa. Aku memang lalai,cuai dan lupa dengan segala nikmat yang telah kau kurniakan. Solatku kerana kawan, dan bukannya ikhlas kerana Allah. Pergaulanku bebas, tak kenal muhrim ataupun tidak. Tapi itu semua telah berlalu dan sudah terlambat untuk bertaubat. Apa yang aku harus lakukan! Aku melihat kak long dan kak ngah menangis. Aku juga lihat mata mak bengkak. Tiba-tiba badanku disirami air. Air apa ini? 'Tolong, sejuk!. Kenapa air ini berbau air kapur barus? Tolong jangan tekan perutku dengan kuat, sakit! Kenapa ramai orang melihat aku? Aku di usung ke suatu ruang. Aku lihat kain putih dibentangkan. Lalu aku diletakkan di atas kain putih tersebut. Kapas dimasukkan pada setiap celah-celah badanku. Lalu aku di bungkus satu demi satu dengan kain itu. 'Nanti, tunggu! Jangan bungkus aku. Kenapa kalian semua buat aku macam ini? Tolong rimas, panas'. Kemudian aku di letakkan di suatu sudut.

Beberapa orang termasuk tok imam menyembahyangkanku. Kelihatan ayah dan abang berada di saf yang pertama. Tapi kenapa aku di sembahyangkan? Bukankah aku boleh sembahyang sendiri? Aku teringat kata-kata ustazku dahulu. Sembahyanglah kamu sebelum kamu disembahyangkan'. Kini baru aku sedar aku sudah tidak mampu lagi untuk mengangkat takbir, ruku', sujud dan tahiyyat. Aku diangkat perlahan-lahan kemudian di letakkan di dalam sebuah pengusung. Aku di usung oleh lapan orang termasuk ayah dan abang. Setapak demi setapak. 'Al-Fatihah!' Kedengaran jelas suara tok imam. Kelihatan ibu, kak long, kak ngah dan lain-lain mengekori dari belakang tapi ke mana hendak bawa aku?. Nun jauh di sana, kelihatan tanah perkuburan kampungku. 'Ke situkah aku hendak dibawa? 'Tolong turunkan aku, aku takut!'. Setibanya di tanah perkuburan, aku diletakkan ditepi sebuah liang lahad. Beberapa tangan memegangku, dan aku diturunkan ke dalam liang itu. 'Perlahan-lahan'. Aku terdengar suara tok imam memberitahu.'Tolong keluarkan aku! Aku takut!'.

Kini jasadku berada di dalam liang lahad. Sedikit demi sedikit tanah menutupiku. 'Aduh sakitnya badanku ditimbus tanah'. 'Innalillahiwa innailaihi rajiuuun. Dari Allah kita datang, dan kepada Allah jualah kita kembali'. 'Sesungguhnya mati itu benar alam barzakh itu benar, siratul mustaqim itu benar, syurga dan neraka itu jua benar'. Sayup sayup aku dengar orang membaca al Quran , tetapi makin lama makin hilang. Pandanganku makin, makin kabur dan terus tidak kelihatan. Tubuhku terasa telah di timbusi sedikit demi sedikit pasir dan tanah yang di lemparkan ke atasku. Terasa semakin gelap dan aku kini keseorangan.
Comments
3 Comments

3 komentar:

  • kembara™

    semakin hari semakin dekat diri kita dengan kematian...Allah...

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • ~IsmiSyahiirah~

    salamun alayk..
    alhamdulillah..karya yang mampu mengingatkan kita kepada kematian..kematian yang tak akan lambat sesaat mahupun cepat sesaat tanpa diketahui bila akan datang menjemput..subhanallah..

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • Insafi diri..muhasabah iman dan amalan..
    Semoga Ramadhan kali ini lebih bermakna untuk menghampirkan diri kepada Allah s.w.t..

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • Post a Comment

    Apa komen anda