Mujahadah Bermusim. Mujur Ada Exam

5.18.2009

Exam selesai. Fuhh...ramai yang mengeluh panjang. Lega. Ramai yang bersorak gembira kerana berjaya mencapai 'kemerdekaan' sementara. Segelintirnya ada yang 'moyok' bagai ayam digigit tungau. Ahh...biarkan saja bagaimana keadaan mereka, itu hak mereka samada mahu bergembira atau berduka.

Masih ingat lagi bagaimana keadaan diri kita sebelum peperiksaan? Segalanya masih 'fresh' lagi dalam ingatan. Ke hulu ke hilir mesti bersama buku dan kitab, tidur cuma beberapa jam sahaja sehari, sambil memasak dan membasuh pun boleh membaca, setiap masa kedengaran alunan ayat ayat suci al Quran dibaca, puasa sunat isnin dan khamis memang tidak ditinggalkan, solat hajat, solat sunat dan qiamullail hampir setiap malam dan boleh dikatakan setiap saat yang berlalu adalah sangat bermakna. Jika diperhatikan gelagat ini ibarat manusia jelmaan malaikat, bagus sungguh. Bermujahadah. Namun yang dikesalkan adalah hal ini cuma berlaku sebelum exam dan semasa exam berlangsung sahaja. Kenapa? Muhasabahlah diri kita.

Apa yang berlaku selepas exam? Memang malas nak cerita tetapi sebagai peringatan untuk kita bersama. Cuba renung renungkan. Habis sahaja exam, gembira tak terkata macam berjaya lunaskan hutang yang berjumlah RM satu juta. Itu belum lagi dapat tahu natijah samada berjaya atau sebaliknya. Berakhir saja exam, Al Quran yang sering dibaca sebelum ini entah berada di mana. Sebelum exam, sekali baca 4,5 juzu' adalah perkara biasa tetapi kini nak habiskan satu juzu' pun cukup cukup seksa. Kerana siapa dan kerana apa kita baca al Quran? Adakah kerana exam semata mata? Istighfar.

Sebelum dan semasa exam dapat diperhatikan bagaimana kita semua bermujahadah demi mencapai kejayaan dalam exam tersebut. Semua mahukan kejayaan. Itu adalah sesuatu yang pasti. Mana ada orang yang mahu gagal. Terfikir juga, kenapa semasa cuma sebelum exam kita begitu bersungguh sungguh sekali tak kira pada sudut solat, ulangkaji pelajaran, amalan ibadah lain semuanya macam sudah cukup sempurna tetapi seusai exam sahaja ke mana perginya segala amal ibadah itu? Sebelum exam kita sanggup mengekang mata dengan mengurangkan tidur tetapi selesai exam tidurnya ibarat ular sawa yang kekenyangan membaham seekor anak lembu. Lebih dahsyat daripada hibernasi seekor beruang pada musim sejuk. Adakah kita beramal kerana exam? Bermujahadah mengulangkaji pelajaran hanya kerana exam? Jawab persoalan tersebut sejujurnya. Tanya diri masing masing.

Bukankah sekurang kurangnya lima kali sehari kita solat kita melafazkan satu 'ikrar' di dalam solat sebaik sahaja selesai takbiratul ihram iaitu pada doa iftitah? Maksudnya "sesungguhnya solatku, amal ibadahku, hidupku dan matiku adalah kerana Allah Tuhan sekalian alam". Mungkin kita lupa ikrar ini tetapi logikkah kita lupa kerana setiap hari paling kurang lima kali sehari kita lafazkan ikrar ini. Lainlah bagi mereka yang cuma solat seminggu sekali atau dua kali setahun (solat sunat aidilfitri dan aidiladha). Secara kasarnya kita memang bermujahadah dalam beribadah dan mengulangkaji pelajaran hanya kerana exam. Kita ini hamba exam ke?(maaflah agak kasar sedikit). Istighfar. Semuanya adalah untuk exam Kerana selesai saja exam, hilang semuanya. Begitu juga dengan apa yang kita pelajari dan ulangkaji semata mata hanya untuk menghadapi exam, segalanya dicurah dan diluahkan semasa menjawab dalam peperiksaan. Habis exam, segala yang telah difahami dan dihafal hilang begitu sahaja. Ruginya. Bukankan ilmu tersebut untuk digunakan sepanjang hayat? Bukan hanya untuk exam.

Jika niat kita tersasar, sama sama kita perbetulkan kembali. Segalanya adalah hanya kerana Allah s.w.t. Perlu kita ingat, sepanjang hidup kita ini adalah ujian, peperiksaan dan exam. Medan dunia yang sementara adalah tempat ujian menuju akhirat yang kekal abadi. Natijah atau keputusannya kita akan ketahui di sana nanti samada kita berjaya atau sebaliknya. Kegembiraan yang yang sebenar adalah kejayaan dalam menempuh ujian kehidupan di dunia ini. Kejayaan di akhirat adalah kejayaan dan kemerdekaan yang abadi. Mujur juga ada exam, ada juga ruang bermujahadah, mendekatkan diri dengan Yang Maha Pecipta dengan beribadah kepadaNya. Bayangkan kalau tidak ada exam. Anda boleh bayangkan? Ambo langsung tidak dapat membayangkan bagaimana keadaannya...

Rasanya tidak mahu tulis panjang artikel ini, cukuplah disitu. Selebihnya "lu pikir la sendiri"(pinjam trademark seorang artis popular Malaysia). Semoga kita dapat manafaat daripadanya. Cuba untuk memberi sebanyak banyaknya, bukan menerima sebanyak banyaknya. Oleh itu, kalau mahu pintar belajar, kalau mahu berhasil usaha.

p/s: Harap maaf, Ambo lebih senang gunakan istilah 'exam' kerana ia lebih popular daripada peperiksaan dan lebih senang difahami. Ini tidak bermaksud Ambo menyokong PPSMI. Tukar kerajaan yang memperjuangkan PPSMI.


Comments
2 Comments

2 komentar:

  • Zenki

    lupa bila baca tanpa disertai kefahaman dan kekusyukan

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • ambo

    ya. kalau baca hanya utk exam dan tinggalkan terus selepas selesai exam...

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • Post a Comment

    Apa komen anda