Wujudnya Hero-Hero Asing

5.03.2010
Rupa-rupanya ada juga pihak yang prihatin dengan kes yang menimpa mahasiswa/wi Qiraat, Shoubra dan Mansurah Kerana ada yang menawarkan diri untuk membantu agar disegerakan kenaikan nama. Alhamdulillah, pertolongan yang dihulur cuba disambut baik dan mencuba untuk bersangka baik sehabis mungkin. Saling bertolong bantu adalah amalan terpuji.

Kita kenal siapa hero tersebut. Persoalan yang timbul, jika benar-benar mahu menolong dalam menyelasaikan masalah kenaikan nama yang kian kronik ini, mengapa tidak terus berhubung dengan Ust Saifullah Nik Abdullah yang dilantik di pihak pelajar bagi menguruskan kenaikan nama para pelajar Qiraat? Sebaliknya berhubung dengan dengan salah seorang mahasiswi Qiraat di Mansurah. Hairan, di Mansurah juga ada wakil di kalangan mahasiswi Qiraat yang menguruskan hal ini, mengapa beliau tidak dihubungi?

Semakin hairan dibuatnya apabila 'mereka' yang dikatakan mahu membantu supaya kenaikan nama mahasiswi disegerakan dan urusan mendapatkan visa bagi mahasiswi. Bagaimana dengan nama-nama mahasiswa? Bagaimana dengan visa mahasiswa? Kami juga mahu kenaikan nama disegerakan. Kami juga mahukan visa pelajar. Mungkin ada agenda tersirat disebalik 'bantuan' yang dihulurkan. Dalam kata lain, ada udang di sebalik mee. Mungkin mereka sedang berusaha mencari dan menambah bilangan ahli baru.

Kata-kata yang paling 'best' dilontarkan adalah "kalau tidak kerana kami yang turun naik, ke sana ke sini, nama mahasiswa Qiraat tahun lepas juga tidak akan muqayyad". Indah sungguh bahasa mereka, membuatkan kita panas telinga. Sedarlah diri itu siapa. Tak reti nak berterima kasih dengan pihak DPM langsung.

Kalau rasa nak jadi hero sangat, sila tampilkan diri anda untuk sama-sama membantu dalam menyelesaikan masalah ini bukan hanya berlagak sebagai hero di depan mahasiswi sahaja Tak pasal-pasal kena sudah kena tengking. Kami kenal siapa kalian, mahasiswa Qiraat juga.  Punya terbiyyah 'power' sangatlah kononnya. Terhegeh-hegeh nak tolong mahasiswi tetapi mahasiswa diketepikan. Prosedur pun tak tahu yang mana hujung yang mana pangkal. Perlu kalian tahu, urusan mahasiswa/wi Qiraat dilakukan secara bersama. Jika nama mahasiswa tidak muqayyad, nama mahasiswi juga tidak muqayyad. Begitulah sebaliknya.
Comments
2 Comments

2 komentar:

  • adikeica

    dahsyat ye pertembungan jemaah kat mesir..

    huhu, apa2 pon, adab perlu dijaga

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • jalinankasih

    salam...
    sykran atas keprihatinan ustaz mempertahankan maruah kami..tulisan ustaz dianggap sebagai penyalamat buat kami..

    [Klik Untuk Balas Komen Ini]
  • Post a Comment

    Apa komen anda